April 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Antonio Conte menyerang pemain Tottenham yang “egois”, Daniel Levy, dan ambisi klub dalam 10 menit yang bising

Antonio Conte menyerang pemain Tottenham yang “egois”, Daniel Levy, dan ambisi klub dalam 10 menit yang bising

Antonio Conte menyerang para pemain Tottenham, seluruh budaya dan arah klub sepak bola pada Sabtu malam.

Dalam pergumulan 10 menit yang menakjubkan setelah Tottenham bermain imbang 3-3 dengan Southampton, Conte menggambarkan para pemainnya sebagai “egois”, mengatakan mereka hanya bermain “untuk diri mereka sendiri”, dan menyarankan ada budaya kurang berprestasi di klub. Dia bahkan menuding Daniel Levy, menunjukkan kurangnya kesuksesan di bawah ENIC selama 20 tahun terakhir.

Bahkan sebelum komentar ini, kecil kemungkinan Conte akan melanjutkan sebagai manajer Tottenham di luar musim ini ketika kontraknya habis. Beberapa komentar ini akan menimbulkan pertanyaan apakah dia akan mencapai akhir kontraknya.

Conte bahkan mempertanyakan apakah pergantian pelatih akan membuat perbedaan dalam mengubah apa yang disebutnya “situasi” di Tottenham.

Conte tidak ingin membahas detail hasil imbang Tottenham yang merusak di liga dengan Saints, tetapi langsung membahas para pemainnya dan perilaku mereka.

“Masalahnya adalah kami telah menunjukkan sekali lagi bahwa kami bukan tim, kami adalah 11 pemain yang turun ke lapangan,” kata Conte. “Saya melihat pemain yang egois, saya melihat pemain yang tidak mau saling membantu dan tidak menaruh hati.”

Conte, yang belum pernah berbicara seperti ini sebelumnya sebagai pelatih Tottenham, mengatakan dia telah menyembunyikan kebenaran tentang tim Spurs dan baru sekarang dia bisa mengungkapkan kebenaran itu kepada dunia.

“Sebelum hari ini, saya lebih suka menyembunyikan situasi ini dan mencoba berbicara dan mencoba meningkatkan semangat dan situasi dengan kata-kata,” katanya. “Hal terpenting jika Anda ingin menjadi tim yang kuat, jika Anda ingin menjadi kompetitif, jika Anda ingin berjuang untuk menang, adalah keinginan, api yang Anda butuhkan di mata Anda, di hati Anda, dan di dalam diri Anda. untuk menunjukkan ini setiap saat.”

READ  Kyle Shanahan menjelaskan 49ers menendang FG yang memenangkan pertandingan di down ketiga - NBC Sports Bay Area & California

Mengacu pada hasil hari ini dan tersingkirnya Piala FA baru-baru ini ke tim Sheffield United yang banyak berubah, Conte mengatakan semangat dan motivasi para pemain lebih buruk daripada musim lalu.

“Jika saya harus membandingkan musim lalu dengan musim ini, kami seharusnya menjadi lebih baik, tetapi sekarang kami lebih buruk dalam aspek itu,” katanya. “Saat Anda bukan tim, apa pun bisa terjadi kapan saja. Hari ini adalah mode terakhir.

“Jangan lupa kami kalah di Piala FA melawan Sheffield United, yang bermain dengan pemain muda. Menjadi sebuah tim adalah hal yang paling penting. Untuk memahami bahwa kami bermain untuk lencana. Kami harus bermain untuk membuat fans kami bangga. kami. Kami harus membayar untuk menunjukkan keinginan.”

Conte sangat marah tidak hanya pada para pemain itu sendiri tetapi juga pada budaya klub yang menyatakan bahwa para pemain adalah satu-satunya yang tidak pernah harus bertanggung jawab.

Dia berkata, “Klub memikul tanggung jawab atas pasar transfer. Setiap pelatih yang bertahan di sini memikul tanggung jawab.” “Dan bagaimana dengan para pemain? Para pemain? Di mana para pemain? Menurut pengalaman saya, jika Anda ingin menjadi kompetitif, jika Anda ingin bertarung, Anda harus meningkatkan aspek itu.”

Ketika diberi tahu bahwa situasi kontraknya tidak membantu para pemain, Conte mengatakan bahwa ini hanya ada di tangan para pemain: “Anda menemukan argumen, alasan lain. Anda mencoba mencari alibi untuk para pemain.”

Conte mencoba berargumen bahwa kegagalan tim terkait dengan kurangnya ambisi yang mendalam dan budaya tanpa kemenangan.

Ketika ditanya mengapa ini terjadi di Tottenham, dia berkata: “Karena mereka sudah terbiasa di sini, mereka sudah terbiasa.” “Mereka tidak bermain untuk sesuatu yang penting. Mereka tidak ingin bermain di bawah tekanan, mereka tidak ingin bermain di bawah tekanan. Mudah saja. Kisah Tottenham adalah ini: 20 tahun, pemiliknya ada di sini, mereka tidak pernah memenangkan apa pun kecuali mengapa?”

READ  Jerman vs Jepang Live Pertandingan Piala Dunia: Skor dan Pembaruan

Conte bahkan tampak bersimpati kepada pendahulunya sebagai manajer Tottenham, dengan mengatakan dia telah “melihat para manajer bahwa Spurs ada di bangku cadangan”, menunjukkan bahwa mereka bukanlah masalah di sini. Tapi dia tahu masalahnya lebih dalam daripada pria di lubang itu. Dia mengatakan bahwa percuma berjuang untuk posisi keempat tahun ini, dan bahkan jika dia segera meninggalkan pekerjaannya, itu tidak akan menyelesaikan masalah.

“Ada 10 pertandingan tersisa dan beberapa orang berpikir kami bisa berjuang. Dia berjuang untuk apa dengan semangatnya, sikap itu, komitmen itu? Apa? Untuk peringkat 7, 8, 10? Saya tidak terbiasa dengan situasi ini. Saya benar-benar kesal dan semua orang harus mengambil tanggung jawab mereka.”

“Bukan hanya klub, manajer, dan staf. Para pemain harus terlibat dalam situasi ini karena sudah waktunya untuk mengubah situasi ini jika Tottenham ingin berubah. Jika mereka ingin melanjutkan dengan cara ini, mereka dapat banyak mengubah manajer. manajer, tapi situasinya tidak bisa berubah. Percayalah padaku.”

(Foto: Getty Images)