Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat sedang menuju resesi yang parah, dan saham mungkin turun sebesar 30%, analis memperingatkan

Amerika Serikat sedang menuju resesi yang parah, dan saham mungkin turun sebesar 30%, analis memperingatkan

Mungkin akan ada masalah yang menghadang… Pasar saham AS, menurut BCA Research.

Dalam catatannya kepada klien minggu lalu, Peter Berezin, kepala strategi global di BCA Research, memperingatkan bahwa bertentangan dengan kepercayaan umum, perekonomian akan jatuh ke dalam resesi baik tahun ini atau awal tahun 2025.

Jika itu terjadi, S&P 500 bisa turun ke 3.750, yang berarti penurunan 30% dari level saat ini.

Perkiraan Berezin didasarkan pada keyakinan bahwa pasar tenaga kerja akan melambat secara signifikan dalam beberapa bulan mendatang, yang akan berdampak negatif terhadap belanja konsumen – pendorong utama pertumbuhan ekonomi. Hubungan antara inflasi dan pengangguran diukur dengan apa yang disebut “kurva Phillips”.

“Alasan Amerika Serikat terhindar dari resesi pada tahun 2022 dan 2023 adalah karena perekonomian beroperasi di sisi curam kurva Phillips,” tulisnya. “Ketika kurva penawaran tenaga kerja hampir vertikal, lemahnya permintaan akan tenaga kerja terutama akan menyebabkan rendahnya pertumbuhan upah dan rendahnya lapangan kerja.

Berezin juga memperkirakan dampak buruk ekonomi akan meluas, dengan pertumbuhan yang melambat tajam di Eropa dan Tiongkok. Skenario ini dapat semakin melemahkan pertumbuhan global dan membebani saham-saham global.

Peter Berezin, kepala strategi global di BCA Research, memperingatkan bahwa perekonomian, bertentangan dengan anggapan umum, akan jatuh ke dalam resesi baik pada tahun ini atau pada awal tahun 2025. ayah
Perkiraan Berezin didasarkan pada keyakinan bahwa pasar tenaga kerja akan melambat secara signifikan dalam beberapa bulan mendatang, yang akan berdampak signifikan terhadap belanja konsumen – yang merupakan pendorong utama pertumbuhan ekonomi. ayah

Saham-saham mencetak rekor baru pada pertengahan bulan Mei, dengan Dow Jones Industrial Average melampaui angka 40.000 untuk pertama kalinya, namun kemudian turun dari level tertinggi tersebut.

Indeks melemah pada pembukaan hari Senin, menunggu data pekerjaan penting dari Departemen Tenaga Kerja. Indeks acuan Standard & Poor’s turun sekitar 12 poin pada pertengahan pagi.

Perkiraan BCA Research – salah satu perkiraan paling pesimistis di Wall Street – muncul setelah tahun yang penuh gejolak di pasar.

Saham-saham mencetak rekor baru pada pertengahan bulan Mei, dengan Dow Jones Industrial Average melampaui angka 40.000 untuk pertama kalinya, namun kemudian turun dari level tertinggi tersebut. ayah

Ketiga indeks tersebut turun pada pertengahan tahun 2023 di tengah kekhawatiran… Federal Reserve Namun pada saat yang sama, bank sentral AS mungkin menaikkan suku bunga ke tingkat yang lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya – dan mempertahankannya pada tingkat puncak lebih lama. Namun, perusahaan ini telah memulihkan kerugian tersebut dan kerugian lainnya, dengan S&P 500 naik lebih dari 29% sejak mencapai titik terendahnya pada akhir bulan Oktober.

READ  Jessica Alba mengundurkan diri dari The Honest Company

Sejak awal tahun, indeks acuan telah meningkat sekitar 15%, sedangkan Dow Jones Industrial Average meningkat 3,7%. Sementara itu, Nasdaq Composite yang berbasis teknologi telah meningkat sekitar 20% sejak awal tahun.