Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat: Korea Utara akan menanggung “harga” jika mereka memasok senjata ke Rusia  Berita tentang perang Rusia-Ukraina

Amerika Serikat: Korea Utara akan menanggung “harga” jika mereka memasok senjata ke Rusia Berita tentang perang Rusia-Ukraina

Penasihat Gedung Putih mengatakan negosiasi senjata antara Rusia dan Korea Utara “berkembang secara aktif,” dan memperingatkan Pyongyang terhadap perjanjian tersebut.

Seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan Korea Utara akan membayar “harga” jika menjual senjata ke Rusia untuk digunakan dalam perang di Ukraina, setelah Washington memperingatkan bahwa Pyongyang sedang melakukan pembicaraan dengan Moskow mengenai potensi kesepakatan senjata.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat yakin bahwa negosiasi antara Korea Utara dan Rusia “berkembang secara aktif.”

“Menyediakan senjata kepada Rusia untuk digunakan di medan perang untuk menyerang gudang gandum dan memanaskan infrastruktur di kota-kota besar saat musim dingin mendekat, untuk mencoba menduduki wilayah milik negara yang modern dan berdaulat – hal ini tidak akan memberikan dampak yang baik bagi Korea Utara.” “Mereka akan menanggung akibatnya di komunitas internasional,” kata Sullivan kepada wartawan.

Pernyataannya muncul setelah pejabat lain di pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Senin bahwa Washington memperkirakan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan mengadakan pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Kremlin menolak mengomentari tuduhan Amerika tersebut, dan menekankan bahwa mereka “tidak mengatakan apa pun” tentang laporan kemungkinan pembicaraan langsung antara kedua pemimpin tersebut.

Ada tanda-tanda umum hubungan yang lebih erat antara Rusia dan Korea Utara dalam beberapa pekan terakhir.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengunjungi Korea Utara dan bertemu dengan Kim pada bulan Juli. Kim dan Putin juga bertukar surat bulan lalu yang berisi janji untuk memperkuat hubungan antar negara.

Pada hari Selasa, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Vedant Patel memperingatkan Korea Utara agar tidak memberikan senjata kepada Rusia, dan mengatakan kepada wartawan bahwa upaya Moskow ke Pyongyang untuk mendapatkan senjata menunjukkan efektivitas sanksi AS yang dikenakan terhadap perang di Ukraina.

READ  Pertama di CNN: Pemerintahan Biden sedang mempersiapkan lebih banyak tindakan untuk membatasi penyeberangan perbatasan, mencegah imigran bepergian ke Amerika Serikat

“Rusia terpaksa mencari senjata di seluruh dunia yang dapat digunakan dalam perang di Ukraina karena sanksi, kontrol ekspor, dan dampak yang ditimbulkannya,” kata Patel.

Menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan konsekuensi yang akan dikenakan Washington terhadap Pyongyang jika negara itu mengirim senjata ke Moskow, Patel tidak memberikan rincian tetapi mengatakan bahwa Amerika Serikat “akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan” melalui koordinasi dengan mitra-mitranya.

Tahun lalu, Amerika Serikat menuduh Korea Utara diam-diam mengirimkan peluru artileri ke Rusia – sebuah tuduhan yang dibantah oleh Moskow dan Pyongyang.

Sullivan mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintahan Biden akan terus berupaya untuk “menghalangi Korea Utara” memasok senjata ke Rusia.

Dia menambahkan: “Kami akan terus menyerukan Korea Utara untuk mematuhi komitmen publiknya untuk tidak memasok senjata ke Rusia yang pada akhirnya akan menyebabkan pembunuhan warga Ukraina.”

Pavel Felgenhauer, seorang analis pertahanan dan militer, mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Selasa bahwa “ada kemungkinan” bahwa Putin akan bertemu dengan Kim minggu depan ketika ia melakukan perjalanan ke kota Vladivostok di timur jauh Rusia untuk menghadiri forum ekonomi.

“Saat ini, hubungan antara Moskow dan Pyongyang tampaknya berkembang pesat,” kata Felgenhauer. “Kedua belah pihak memiliki sesuatu untuk ditawarkan satu sama lain, dan keduanya berada di bawah tekanan dan sanksi Barat, sehingga mereka tampaknya merupakan sekutu alami.”

Amerika Serikat telah memperingatkan pesaing dan musuhnya – termasuk Tiongkok – agar tidak membantu Rusia dalam serangan militernya di Ukraina.

Washington telah memberi Kiev bantuan militer, kemanusiaan, dan keuangan senilai miliaran dolar sejak Rusia melancarkan invasi besar-besaran terhadap tetangganya pada Februari 2022.

Pemerintahan Biden juga menjatuhkan sanksi berat terhadap Moskow sebagai hukuman atas perang tersebut.

READ  Otoritas Selandia Baru dan pengunjuk rasa "Caravan for Freedom" berebut nada

Setelah gagal merebut ibu kota Ukraina pada minggu-minggu pertama invasi, Rusia membatasi tujuan perangnya hanya pada menduduki bagian timur negara itu. Ukraina melancarkan serangan balik awal tahun ini tetapi hanya mencapai sedikit keuntungan melawan pasukan Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengutip pernyataan Shoigu pada hari Selasa bahwa “angkatan bersenjata Ukraina tidak mencapai tujuan mereka di bidang apa pun.”

Sementara itu, pertempuran sengit telah terjadi dalam beberapa hari terakhir di wilayah Zaporizhzhya di tenggara Ukraina.

Institut Studi Perang, sebuah lembaga pemikir, mengatakan pada hari Selasa bahwa pasukan Ukraina telah maju melampaui beberapa parit anti-tank dan ladang ranjau yang padat di Zaporizhia, dan tampaknya membuat kemajuan melalui pertahanan Rusia.

Ukraina juga meningkatkan serangan lintas batasnya di wilayah Rusia.

Vyacheslav Gladkov, gubernur wilayah Belgorod Rusia, mengatakan pada hari Selasa bahwa setidaknya satu orang tewas akibat “pengeboman berulang kali” dari Ukraina.