September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amazon menutup atap surya tahun lalu setelah kebakaran dan ledakan

Amazon menutup atap surya tahun lalu setelah kebakaran dan ledakan

Amazon menutup sistem tenaga surya di semua fasilitasnya di AS pada tahun 2021 setelah serangkaian kebakaran dan ledakan, termasuk satu di gudang Fresno pada tahun 2020.

Pemadam Kebakaran Fresno

Siang hari 14 April 2020, puluhan petugas pemadam kebakaran tiba di Amazon Gudang di Fresno, California, saat gumpalan asap tebal mengepul dari atap gudang seluas 880.000 kaki persegi.

Sekitar 220 panel surya dan peralatan lain di fasilitas itu, yang dikenal sebagai FAT1, rusak oleh kebakaran tiga alarm, yang disebabkan oleh “peristiwa listrik yang tidak ditentukan di dalam tata surya yang dipasang di atas atap,” tulis penyelidik kebakaran Fresno, Leland Wilding. laporan kejadian.

Lebih dari setahun kemudian, sekitar 60 petugas pemadam kebakaran dipanggil ke fasilitas terbesar Amazon di Perryville, Maryland, untuk memadamkan api dengan dua alarm, berita Lokal Saya menyebutkan outlet.

Dalam bulan-bulan berikutnya, setidaknya empat pusat pemenuhan Amazon lainnya telah terbakar atau mengalami ledakan listrik karena kegagalan fungsi dalam sistem pembangkit tenaga surya, menurut dokumen internal perusahaan yang dilihat oleh CNBC.

Dokumen, yang tidak pernah dipublikasikan, menunjukkan bahwa antara April 2020 dan Juni 2021, Amazon mengalami “kebakaran serius atau peristiwa kilat” setidaknya enam dari 47 lokasinya di Amerika Utara dengan instalasi surya, yang memengaruhi 12,7% dari fasilitas ini. Arc flash adalah jenis ledakan listrik.

“Tingkat insiden kritis tidak dapat diterima, dan itu di atas rata-rata industri,” tulis seorang karyawan Amazon dalam laporan internal.

Rekaman matahari menggarisbawahi tantangan yang dihadapi Amazon dan banyak perusahaan besar lainnya saat mereka berusaha mengurangi jejak lingkungan mereka dan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil. Amazon termasuk yang paling agresif. Pada 2019, pendiri Jeff Bezos Diluncurkan The Climate Pledge, yang menjanjikan pengecer online terbesar untuk menghilangkan emisi pada tahun 2040, merangkul energi terbarukan dan menjauh dari truk pengiriman yang boros bahan bakar, termasuk melalui investasi lebih dari $ 1 miliar di perusahaan mobil listrik Rivian.

Belajar Kurva di Amazon dengan Solar

Perusahaan Amerika berada di bawah tekanan dari regulator dan sejumlah investor yang terus berkembang untuk menetapkan dan mengomunikasikan LST.

Banyak yang akan dapat memetik manfaat finansial dari upaya energi terbarukan setelah Kongres disahkan pada bulan Agustus Hukum pengurangan inflasiyang mencakup ketentuan iklim yang diharapkan dapat mengurangi emisi karbon negara tersebut hingga hampir 40% pada tahun 2030.

Tenaga surya komersial di Amerika Serikat diperkirakan akan mengalami pertumbuhan tahunan 8% selama lima tahun ke depan, sebagian berkat undang-undang tersebut, menurut Analis Tenaga Surya Wood Mackenzie Michelle Davis. Dia mengatakan gudang bisa mendapatkan keuntungan besar dari energi matahari, karena mereka memiliki atap besar dan sistem dapat menyalakan semua pemanas, ventilasi, AC, pendinginan dan sistem energi berat lainnya yang ditemukan di dalam ruangan.

Tetapi masalah yang mahal dan berbahaya dapat muncul.

Tata surya di atap gudang Amazon Fresno menyebabkan kebakaran dengan tiga alarm pada tahun 2020.

Pemadam Kebakaran Fresno

Dokumen internal menunjukkan bahwa pada Juni tahun lalu, semua operasi Amazon AS yang menggunakan tenaga surya harus ditutup sementara. Perusahaan harus memastikan bahwa sistemnya dirancang, dipasang, dan dipelihara dengan benar sebelum salah satu dari mereka “diaktifkan kembali”.

Juru bicara Amazon Erica Howard mengatakan kepada CNBC dalam sebuah pernyataan bahwa insiden tersebut melibatkan sistem yang dioperasikan mitra, dan bahwa perusahaan merespons dengan secara sukarela menutup atap bertenaga surya.

“Dengan sangat hati-hati, setelah sejumlah kecil insiden terisolasi dengan sistem tata surya yang dimiliki dan dioperasikan pihak ketiga, Amazon secara proaktif menonaktifkan instalasi surya kami di Amerika Utara, dan telah mengambil langkah segera untuk memeriksa ulang setiap instalasi dengan tenaga ahli Teknis terkemuka di bidang energi surya.

Detail ini tidak muncul di Amazon Laporan Keberlanjutan 100 Halaman untuk tahun 2021 diterbitkan pada awal Agustus. Dalam laporan itu, yang tersedia untuk umum melalui situs web keberlanjutan Amazon, perusahaan tersebut mengatakan bahwa tenaga surya atap telah memberi daya pada 115 pusat penyelesaian di seluruh dunia pada akhir tahun 2021, naik dari lebih dari 90 pada pertengahan tahun. Sebagian besar dari ini berada di luar Amerika Serikat

“Banyak fasilitas penyelesaian kami di seluruh Amerika Serikat, Eropa dan India didukung oleh energi surya di tempat, dengan instalasi atap yang mampu memberi daya hingga 80% dari penggunaan energi fasilitas,” kata laporan itu.

Pada April tahun ini, Amazon memiliki tenaga surya di 176 fasilitas, menurut situs webnya. Program surya diluncurkan di 2017.

“Dengan inspeksi yang selesai, tata surya di tempat dimulai kembali,” kata Howard. “Amazon juga telah membangun tim ahli tenaga surya yang berdedikasi untuk mengawasi konstruksi, operasi, dan pemeliharaan sistem kami secara internal untuk memastikan integritas sistem kami.”

Penyebutan biaya yang dikeluarkan oleh Amazon jika terjadi kegagalan tidak termasuk dalam laporan keberlanjutan umum. Seorang karyawan Amazon memperkirakan, dalam dokumen yang diedarkan secara internal, bahwa setiap insiden merugikan perusahaan rata-rata $2,7 juta. Biaya tersebut termasuk audit pihak ketiga atas tata surya atap, memeriksa jumlah listrik yang mereka hasilkan, dan memperbaiki bagian sistem yang rusak atau cacat yang diidentifikasi oleh inspektur.

Karyawan Amazon juga mengatakan perusahaan akan kehilangan $940.000 per bulan, atau $20.000 untuk masing-masing dari 47 situs Amerika Utara yang telah dinonaktifkan, selama tenaga surya tetap offline. Dokumen menunjukkan bahwa mungkin ada biaya tambahan untuk Amazon tergantung pada kontrak dengan mitra energi bersih untuk kredit energi terbarukan.

Sejauh ini, Amazon telah mengontrak penjual pihak ketiga untuk merancang dan memasang sistem PV surya di atap dan baterai cadangan besar di lokasi. spesialisasi lainnya Pengecer, termasuk Walmart Dan penargetanItu juga telah memasang atap bertenaga surya dan membangun program untuk menurunkan tagihan energi dan mencapai tujuan keberlanjutan.

Selain gudangnya, Amazon memiliki beberapa sistem atap surya di toko Whole Foods. Dokumen tersebut mengatakan Amazon dan auditornya, Clean Energy Associates (CEA), telah menunda inspeksi sistem atap surya di lokasi Whole Foods hingga tahun 2022. Hingga akhir tahun 2021, empat tahun setelah mengakuisisi Whole Foods, Amazon masih bekerja untuk mendapatkan informasi Teknologi tentang aset energi terbarukan di toko.

Panel surya dipasang di atap toko Walmart di California.

Walmart

Untuk mempertahankan kontrol kualitas yang ketat dari sistem energi surya, beberapa karyawan Amazon telah merekomendasikan lebih banyak operasi internal. Kebakaran di Perryville, Maryland, yang merupakan kegagalan keenam hanya dalam setahun, mendorong perusahaan untuk mengambil tindakan sistematis.

Pada 17 Juni 2021, hampir seminggu setelah kebakaran di gudang yang dikenal sebagai MDT2, Divisi Keberlanjutan Amazon mengarahkan pemilik dan pengembang sistem atap surya di gudang AS untuk menutupnya. Atap surya tidak lagi menghasilkan listrik dari matahari atau menghasilkan kredit energi terbarukan.

Amazon kemudian mempekerjakan CEA yang berbasis di Denver untuk melakukan audit pihak ketiga atas tata surya atap di Amerika Serikat, Asia Pasifik, Eropa, Timur Tengah, dan Afrika.

Akhir tahun lalu, saat CEA masih melakukan inspeksi, Amazon melaporkan satu dan 259 temuan utama di seluruh portofolio Rooftop Solar Amazon. Dokumen internal mengatakan masalah termasuk konektor unit-ke-modul yang tidak cocok, pemasangan konektor yang tidak tepat, manajemen kabel yang buruk, dan bukti kebocoran air di reflektor.

Masalah dengan inverter, yang mengubah energi matahari menjadi listrik yang dapat digunakan, telah diidentifikasi sebagai kemungkinan penyebab kebakaran di setidaknya satu gudang Amazon. Wilding, inspektur kebakaran Fresno, menyimpulkan bahwa api FAT1 “berasal dari atau di dekat dua reflektor,” menurut laporan investigasi yang diperoleh CNBC melalui permintaan catatan publik.

Kerusakan dan pemasangan yang salah

Amazon menyalahkan mitra dan pemasok eksternal atas masalah paling signifikan yang ditemukan oleh CEA dan tim lain yang mengerjakan fasilitas dan inisiatif keberlanjutan.

“Selama lima tahun terakhir, kegagalan tenaga surya disebabkan oleh teknik pemasangan yang salah, pengoperasian sistem baru yang tidak tepat, pemeliharaan sistem yang tidak memadai, dan kegagalan peralatan,” kata dokumen tersebut.

Tim Amazon yang bekerja pada prakarsa utilitas dan keberlanjutan telah mengembangkan rencana dua bagian untuk membantu mencegah gangguan di masa depan pada program surya atap.

Pada akhir 2021, departemen meminta $3,6 juta untuk mendanai pemeriksaan ulang situs di mana temuan utama diidentifikasi untuk memastikan integritas sistem untuk terhubung kembali ke Internet, menurut korespondensi internal.

Tim internal juga mulai mendesak kepemimpinan Amazon untuk lebih mengandalkan karyawan yang dibayar dan lebih sedikit pada penjual eksternal. Seiring waktu, perusahaan telah mempekerjakan lebih banyak ahli surya yang fokus pada pengadaan, desain, konstruksi, dan pemeliharaan secara global.

Dalam beberapa kasus, manajemen sangat lambat dalam merespons. Misalnya, kelompok-kelompok dalam perusahaan yang mendesak untuk perubahan telah pergi ke kepemimpinan untuk itu Persetujuan perekrutan, inspeksi ulang dan rencana pengaktifan kembali. Tetapi upaya tersebut telah ditahan selama berbulan-bulan oleh para eksekutif puncak Amazon, termasuk Kara Hurst, wakil presiden keberlanjutan di seluruh dunia, dan Alicia Buller-Davies, wakil presiden senior pemenuhan pelanggan global, yang Dia meninggalkan perusahaan pada bulan Juni 2022, menurut korespondensi internal yang dilihat oleh CNBC.

Peluang kerja menunjukkan bahwa Amazon masih berusaha mempekerjakan orang secara internal untuk operasi tenaga suryanya.

Perusahaan baru-baru ini mencari seseorang untuk mengelola proyek keberlanjutan di seluruh fasilitasnya di Amerika Utara, yang meliputi atap surya. Ada aliran yang ada Untuk mitra program teknis di tim surya, dia mengatakan aspek kunci dari pekerjaan ini adalah berkolaborasi dengan “mitra internal” pada desain global, pembangunan surya dan keberlanjutan, di antara departemen lain.

Saat mencoba meningkatkan jumlah karyawan, Amazon telah mengakui bahwa peralihan ke hijau datang dengan rintangan, terutama untuk perusahaan “dengan ukuran dan jangkauan Amazon.”

“Tetapi di Amazon, kami tidak menghindar dari menghadapi tantangan besar,” tulis Hurst dalam surat yang meluncurkan Laporan Keberlanjutan 2021. “Kami tidak memiliki semua jawaban hari ini, tetapi kami yakin kami perlu bertindak sekarang.”

Jam tangan: Bagaimana dua teman membentuk asosiasi Amerika pertama untuk Amazon dan apa selanjutnya

READ  Twitter siap memaksa Elon Musk untuk menghormati tawaran $44 miliar