Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Alaska Airlines dilarang terbang: Bagian yang hilang ditemukan dari Boeing 737 MAX 9 yang meledak di tengah penerbangan

Alaska Airlines dilarang terbang: Bagian yang hilang ditemukan dari Boeing 737 MAX 9 yang meledak di tengah penerbangan



CNN

Bagian yang hilang dari pesawat Alaska Airlines yang meledak di tengah penerbangan telah ditemukan di halaman belakang di Portland, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional mengumumkan.

Seorang guru sekolah di Portland bernama Bob menghubungi badan tersebut setelah menemukan segel pintu pesawat Boeing 737 MAX 9 yang hilang di halaman rumahnya, kata Ketua NTSB Jennifer Homendy pada konferensi pers.

Penyelidik federal telah mencari penahan pintu tersebut sejak pesawat Alaska Airlines meledak setelah lepas landas dari Portland pada hari Jumat, yang menyebabkan larangan terbang secara nasional terhadap beberapa pesawat Boeing 737 Max 9 dan sejumlah pembatalan penerbangan.

Badan tersebut telah meminta bantuan masyarakat dalam menemukan pecahan tersebut, dan berencana menggunakan helikopter atau drone untuk melanjutkan pencarian pada hari Minggu. Homendy menjelaskan, menemukan bagian yang hilang akan memberikan petunjuk penting mengapa bagian tersebut terpisah dari pesawat.

Penyelidik federal sebelumnya telah merilis foto pertama mereka dari dalam pesawat yang memiliki lubang seukuran lemari es di tengah penerbangan, menunjukkan sandaran kepala robek dari kursi di dekatnya dan masker oksigen masih tergantung di langit-langit pesawat.

Tidak ada penumpang pada penerbangan hari Jumat yang duduk tepat di sebelah bagian pesawat yang meledak, kata Ketua NTSB Jennifer Homendy, Sabtu.

“Untungnya, tidak ada korban jiwa dan tidak ada korban luka serius,” kata Homendy kepada CNN usai berkeliling pesawat. Dia menambahkan, penyidik ​​sedang bersiap untuk mewawancarai awak pesawat.

Lubang seukuran lemari es tiba-tiba terbuka di pesawat yang membawa 177 itu Orang-orang dikirim dari Portland, Oregon, ke Ontario, California, pada hari Jumat Panik di seluruh pesawat Ketika tekanan kabin turun, masker oksigen turun dan penumpang berteriak dan mengirim pesan selamat tinggal. Pihak berwenang mengatakan pesawat itu mendarat dengan selamat dan tidak ada korban luka serius yang dilaporkan.

Cobaan berat tersebut menyebabkan FAA memutuskan untuk menghentikan sementara beberapa pesawat Boeing 737 MAX 9 sampai diperiksa secara cermat. Boeing telah menghadapi serangkaian kemunduran dalam beberapa tahun terakhir, terutama penghentian operasinya di banyak negara pada tahun 2019 setelah dua kecelakaan tragis.

Alaska Airlines mengatakan pada Sabtu malam bahwa inspeksi darurat terhadap armada pesawat Boeing 737 Max 9 “akan memakan waktu lebih lama,” dan memperingatkan kemungkinan gangguan penerbangan yang berkelanjutan.

Jumlah pembatalan Alaska Airlines telah meningkat sejak kejadian tersebut. Maskapai ini mengatakan pada Sabtu sore bahwa 160 penerbangan telah dibatalkan, yang berdampak pada hampir 23.000 penumpang. Dalam pembaruan pada hari Minggu, maskapai tersebut mengatakan 170 penerbangan telah dibatalkan pada hari itu, dan 60 penerbangan lainnya telah dibatalkan pada hari Senin.

READ  Neuralink Elon Musk Menghadapi Tuduhan Penyalahgunaan Hewan | kesejahteraan hewan

“Pembatalan akan terus berlanjut hingga paruh pertama minggu ini, dan kami mendorong para tamu yang berencana melakukan perjalanan untuk terus memeriksa email dan alaskaair.com “Untuk pembaruan,” kata maskapai itu.

United Airlines juga mengalami pembatalan tiga digit dengan 270 penerbangan dibatalkan akhir pekan ini, menurut maskapai tersebut. United mengatakan pihaknya juga telah menangguhkan layanan pada semua pesawat Boeing 737 MAX 9 miliknya dan “bekerja sama dengan FAA untuk memperjelas proses inspeksi dan persyaratan untuk mengembalikan semua pesawat MAX 9 ke layanan.” United mengatakan mereka memiliki 79 pesawat dalam armadanya.

Sementara itu, para penyelidik mulai memeriksa catatan perawatan pesawat Alaska, dan komponen lainnya, saat mereka menyelidiki kecelakaan tersebut.

Pada hari Selasa, Boeing dijadwalkan mengadakan pertemuan seluruh karyawan di pabrik 737 MAX di Renton, Washington, “berfokus pada keselamatan” dan tanggapan perusahaan terhadap kecelakaan tersebut, kata Presiden dan CEO Boeing David Calhoun melalui email di seluruh perusahaan.

“Penting bagi kami untuk bekerja secara transparan dengan pelanggan dan regulator kami untuk memahami dan mengatasi penyebab kejadian tersebut dan memastikan hal itu tidak terjadi lagi,” kata Calhoun melalui email.

Alaska Airlines Penerbangan 1282 mencapai ketinggian 16.000 kaki setelah lepas landas dari Portland ketika kekacauan meletus. Pesawat itu berada di udara hanya selama 20 menit, menurut situs pelacakan penerbangan Sadar Penerbangan.

Dengan keras, sumbat badan pesawat – yang menyerupai bagian dalam jet komersial pada umumnya – meledak dari pesawat, menyedot benda-benda keluar dari pesawat, menurut video dan laporan penumpang.

Beberapa pesawat memiliki bukaan yang dapat ditutup dengan penutup atau pintu darurat, tergantung pada konfigurasi tempat duduk yang diperlukan oleh maskapai.

Ajaibnya, tidak ada seorang pun yang duduk di 26A dan 26B, dua kursi pesawat di sebelah pintu sumbat yang meledak, kata Homendy Sabtu malam. Alaska Airlines mengonfirmasi bahwa tidak ada penumpang yang mendapat alokasi kursi tersebut.

Homendy mengatakan kepada CNN bahwa penurunan tekanan mendadak di kompartemen penumpang menyebabkan sandaran kepala dan bantal terlepas dari kursi.

Bagian belakang jok di 26A hilang sama sekali, begitu pula sandaran kepala di jok 25A dan 26A, kata Homendy. Pakaian juga berserakan Wilayah.

Rakitan kursi terpelintir, masker oksigen menjuntai, dan ada pakaian yang tersangkut di lubang karena segel pintu yang hilang di pesawat, kata Homendy.

“Videonya terlihat sangat tenang, tapi saya yakin itu cukup kacau dan sangat keras,” kata Homendy.

READ  Investor mencari pemenang baru seiring dengan meredanya kekhawatiran inflasi

Apa yang mencegah terjadinya bencana yang lebih besar, kata Homendy, adalah hal itu terjadi sebelum pesawat mencapai ketinggian jelajah, ketika penumpang biasanya mulai melepaskan sabuk pengaman dan berjalan-jalan.

Namun kejadian tersebut memicu kepanikan di dalam pesawat.

Penumpang Nick Hoch, 33, menggambarkan mendengar “bunyi” sebelum pesawat “terguncang”. “Masker oksigen kami jatuh dari atas dan kami segera memakainya, tapi itu adalah pengalaman yang membingungkan,” kata Hoch kepada CNN pada hari Sabtu.

Hoch mengatakan dia sedang duduk di sisi kiri pesawat, beberapa baris dari tempat panel meledak, dan “kabut atau awan melewati saya dan mengenai wajah saya.”

“Ada orang-orang yang lebih dekat dengan saya daripada yang saya ajak bicara namun AirPods-nya hilang dari telinga mereka,” katanya.

Alaska Airlines mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Sabtu malam bahwa beberapa penumpang di dalam pesawat memerlukan perhatian medis karena cedera, dan semuanya “kini telah dinyatakan sembuh secara medis.”

“Saya membayangkan ini adalah peristiwa yang sangat mengerikan,” kata Homendy. “Kami jarang membicarakan cedera psikologis, tapi saya yakin itu terjadi di sini.”

Alaska Airlines mengatakan pihaknya bekerja sama dengan Boeing untuk memahami apa yang terjadi pada Penerbangan 1282.

Pesawat Boeing 737 MAX 9 yang terlibat dalam kecelakaan hari Jumat telah beroperasi selama sekitar tiga bulan dan telah terbang sekitar 150 kali sejak Oktober 2023, menurut catatan FlightAware dan Federal Aviation Administration.

Alaska Airlines mengatakan pihaknya memeriksa 18 pesawat Boeing 737 MAX 9 di armadanya pada hari Sabtu dan mengembalikannya ke layanan, tetapi beberapa jam kemudian, pihaknya berbalik arah dan mengatakan pesawat-pesawat itu akan dipindahkan “sampai rincian tentang potensi pekerjaan pemeliharaan tambahan dikonfirmasi oleh FAA. ” ”

Stephanie King mengatakan kepada CNN bahwa dia sedang duduk di kursi lorong di baris 12 di pesawat menuju rumahnya di California ketika dia mendengar deru angin kencang.

“Saya baru tahu sesuatu yang buruk telah terjadi,” katanya kepada CNN melalui telepon pada hari Sabtu.

King mengatakan pramugari membuat pengumuman, namun karena pesawat terbuka, suaranya terlalu keras sehingga dia tidak bisa mendengar banyak hal yang dibicarakan.

King mengatakan kepada CNN bahwa banyak penumpang yang berada di dekat lubang pesawat panik dan berpindah ke kursi kosong yang jauh dari lokasi kecelakaan.

“Seorang wanita berteriak dan menangis. Dia tidak bisa dihibur. Dia terus berkata, 'Oh anakku! Anakku! Bajunya robek!'” kata King. “Itu benar-benar tidak nyata.”

READ  Microsoft Dilarang Untuk Sementara Mendapatkan Activision Blizzard, Judge Rules

Khawatir akan keselamatannya, King mengeluarkan ponselnya untuk merekam video dan menyusun pesan teks terakhir untuk orang yang dicintainya.

“Saya menulis beberapa pesan teks kepada pacar saya dan ibu saya, memberi tahu mereka bahwa ada sesuatu yang terjadi, bahwa saya takut dan bahwa saya mencintai mereka,” katanya.

Menurut Alaska Airlines, pada hari-hari menjelang kecelakaan itu, pilot membuat beberapa laporan tentang lampu peringatan yang menunjukkan hilangnya sebagian tekanan kabin dan akibatnya pesawat dilarang terbang jarak jauh di atas air, The Seattle Times tersebut.

Homendy mengatakan kepada CNN bahwa dia mengetahui adanya masalah tekanan pada pesawat sebelum kecelakaan, dan penyelidik akan menanyakan apa yang dilakukan mekanik Alaska Airlines untuk memperbaiki masalah tersebut. Penyidik ​​​​juga berencana meninjau catatan perawatan pesawat di pesawat tersebut, katanya. Alaska Airlines tidak menanggapi permintaan komentar CNN.

Setelah Administrasi Penerbangan Federal memerintahkan penghentian sementara pesawat Boeing 737 Max 9 sehubungan dengan insiden Alaska Airlines, Boeing mengatakan perusahaan tersebut mendukung keputusan FAA.

“Keselamatan adalah prioritas utama kami dan kami sangat menyesali dampak peristiwa ini terhadap pelanggan dan penumpang kami,” kata Boeing dalam sebuah pernyataan.

“Kami setuju dan sepenuhnya mendukung keputusan FAA untuk meminta inspeksi segera terhadap pesawat 737-9 dalam konfigurasi yang sama dengan pesawat yang terkena dampak.”

Keputusan untuk berhenti baru-baru ini terjadi setelah serangkaian kemunduran yang dialami Boeing.

Bulan lalu, Boeing meminta maskapai penerbangan untuk memeriksa semua pesawat 737 MAX miliknya untuk mengetahui kemungkinan ada baut yang lepas pada sistem kemudi setelah satu maskapai penerbangan menemukan potensi masalah pada bagian penting pada dua pesawat.

Masalah teknik dan kualitas yang dihadapi Boeing telah menghadirkan tantangan besar bagi perusahaan. Kecelakaan dua pesawat 737-8 MAX, yang menewaskan 346 orang di dalamnya, membuat pesawat tersebut dilarang terbang selama 20 bulan.

MAX kembali mengudara membawa penumpang di sebagian besar pasar di seluruh dunia mulai akhir Desember 2020. Namun pesawat ini mengalami masalah lain, termasuk pada bulan April ketika Boeing mengatakan pihaknya menemukan masalah manufaktur pada beberapa pesawat 737 MAX setelah pemasok menggunakan “ proses pembuatan yang tidak tepat.” Standar” sambil memasang dua buah alat kelengkapan di bagian belakang badan pesawat – meskipun Boeing bersikeras bahwa masalah tersebut tidak menimbulkan risiko keselamatan.

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.