Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AC Ventures Galang Dana US$210 Juta untuk Founder di Indonesia dan Asia Tenggara

  • Dengan dukungan dari mitra terbatas global, 90% lembaga tersebut mencakup IFC Bank Dunia
  • Pendukung keberagaman gender: 50% pemimpin perempuan berada di rumah, 41% berada dalam portofolionya

(kanan benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Benar Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Kanan Managing Partner; Helen Wong, Managing Partner dan Adrian Li, Pendiri & Managing Partner; ACV.

AC Ventures (ACV) yang berbasis di Indonesia, pekan lalu, mengumumkan penutupan dana investasi kelima, ACV Capital V LP (ACV Fund V), dengan total US$210 juta (RM992,5 juta), termasuk dana investasi bersama.

Lingkungan makroekonomi dan ekonomi digital Indonesia, yang bernilai US$82 miliar (RM387,5 miliar) pada tahun 2023, diperkirakan akan mencapai US$360 miliar pada tahun 2030, menjadikan negara ini sebagai tujuan utama bagi investor teknologi global. Dalam pernyataannya, AC Ventures mengatakan penutupan Fund V merupakan tonggak penting dalam perjalanannya, memperkuat komitmennya untuk menjadi mitra generasi berikutnya bagi para pendiri visioner dan usaha berpotensi besar yang memiliki dampak ekonomi dan sosial di kawasan Asia Tenggara. .

Mitra pendiri Bandu Szahrir berkata, “Indonesia adalah pusat investasi yang dinamis, berkembang di tengah perubahan ekonomi global. Pertumbuhan kita didorong oleh populasi generasi muda dan terus bertambah, peningkatan kesejahteraan, dan pemerintahan ramah investasi yang berkelanjutan. Dalam jalur ini, Indonesia berada pada jalur yang tepat untuk mencapai tujuan tersebut. menjadi salah satu dari sepuluh perekonomian terbesar di dunia pada dekade mendatang. akan menjadi salah satu perekonomiannya.”

Menurut AC Ventures, ACV Fund V miliknya didukung oleh sekelompok mitra terbatas global yang canggih, dengan lebih dari 50% komitmen dari investor yang kembali dan lebih dari 90% modal institusional. Investor besar yang mendukung dana tersebut termasuk IFC Bank Dunia, lembaga keuangan besar dari Amerika, Timur Tengah dan Asia Utara.

“Pertumbuhan dinamis dari bisnis-bisnis yang didukung oleh teknologi telah menjadi katalis utama bagi inovasi. Hal ini tidak hanya menciptakan lapangan kerja bagi kaum muda, namun juga memberikan solusi-solusi inovatif untuk memberikan layanan-layanan utama yang lebih baik dalam mengatasi tantangan-tantangan pembangunan yang mendesak,” kata Euan Marshall, Country Manager IFC untuk Indonesia dan Timor-Leste. “Dengan mendukung modal ventura melalui dana seperti ACV Capital V, IFC dapat membantu perusahaan rintisan dan pengusaha digital berinovasi, memperkuat dampaknya di Indonesia dan sekitarnya.”

READ  iFarm untuk membangun pertanian vertikal di Bali

Dalam beberapa tahun terakhir, AC Ventures telah meningkatkan penekanannya pada dampak berkelanjutan, dengan memprioritaskan perusahaan yang tidak hanya memberikan nilai ekonomi yang kuat, tetapi juga dampak lingkungan dan sosial. Sebagai ilustrasi, Fund III perusahaan menghasilkan tingkat dampak bersih keseluruhan sebesar +37% yang diukur oleh The Upright Project di Finlandia. Hal ini menempatkan perusahaan dan portofolionya secara signifikan di atas rata-rata Nasdaq Small Cap Index (NQUSS) sebesar +29%.

ACV Fund V telah meluncurkan investasi dari dana baru tersebut, termasuk pendanaan awal pada pembuat kendaraan listrik Indonesia MAKA Motors, startup pertanian berkelanjutan Koltiva dan masih banyak lagi.

“Dengan ACV Fund V, kami tidak berinvestasi pada perusahaan-perusahaan dengan keuntungan finansial yang signifikan, namun kesuksesan ekonomi masa depan dan dampak sosial yang berjalan seiring,” kata Adrian Li, pendiri dan mitra pengelola. “Fokus kami pada keuntungan finansial dan stabilitas tidak hanya mencerminkan apa yang populer di pasar. Ini adalah landasan filosofi investasi jangka panjang kami untuk menciptakan nilai besar bagi seluruh pemangku kepentingan.

AC Ventures membedakan dirinya dengan menyediakan layanan yang menciptakan nilai bagi perusahaan portofolionya di Indonesia. Tim penciptaan nilai berperan dalam membimbing startup menuju pertumbuhan, inovasi, dan kesuksesan berkelanjutan.

Segmen ini menawarkan berbagai layanan sesuai kebutuhan startup. Hal ini mencakup dukungan operasional kepada perusahaan portofolio dalam pengembangan bisnis dan kemitraan strategis, konsultasi bakat, hubungan pemerintah, perencanaan keuangan, dan penggalangan dana.

Selain itu, tim ini berspesialisasi dalam pemasaran, pertumbuhan, PR, dan panduan ESG, yang semuanya didukung lebih lanjut oleh komunitas penasihat ahli eksternal. Jaringan ini mencakup para profesional mulai dari profesional industri, wirausahawan dan pengacara hingga inovator teknologi dan pemimpin Fortune 500.

READ  Berbahasa Indonesia: Musik Gamelan - Indonesia di Melbourne

Pendiri dan Managing Partner Michael Sorijatji berkata, “Perekonomian Indonesia berada pada jalur yang sangat positif. Kondisi pasar saat ini memberikan peluang untuk berinvestasi pada perusahaan-perusahaan yang tumbuh cepat dan efisien secara operasional dengan fokus kuat pada profitabilitas dengan valuasi yang menarik.”

AC Ventures adalah pendukung keberagaman dan inklusi. Di dalam perusahaan, 50% peran kepemimpinan seniornya diisi oleh perempuan. Hal ini meluas ke perusahaan portofolionya dengan 41% perwakilan kepemimpinan perempuan tingkat C.

“Saya senang kami memiliki dana baru yang mencari para pendiri hebat, termasuk para pendiri perempuan yang sering diabaikan dalam ekosistem teknologi,” kata Helen Wong, Managing Partner. “Kami akan terus mengadvokasi kesetaraan gender dalam tim kami karena kami menemukan bahwa kesetaraan gender membawa beragam perspektif yang penting untuk pengambilan keputusan holistik dan memahami pasar yang berbeda.”

ACV saat ini memiliki aset kelolaan lebih dari US$500 juta, yang diinvestasikan dalam lima dana. Perusahaan VC ini merupakan penandatangan resmi Prinsip-Prinsip Pemberdayaan Perempuan PBB, program Invest2Equal IFC, dan Prinsip-Prinsip PBB untuk Investasi yang Bertanggung Jawab.