Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wahana antariksa Voyager 1 tiba-tiba mengirimkan data lucu dari NASA

Wahana antariksa Voyager 1 tiba-tiba mengirimkan data lucu dari NASA

Ilustrasi Voyager 1 memasuki luar angkasa.

Voyager 1 berjarak sekitar 14,5 miliar mil dari Bumi Dan itu terus mengalir keluar dari tata surya Dengan kecepatan sekitar 38000 mil per jam. Tetapi para insinyur NASA yang mengerjakan pesawat ruang angkasa berusia 44 tahun baru-baru ini terganggu oleh sistem engsel dan kontrol probe, yang menghasilkan data yang tampak benar-benar acak.

“Teka-teki seperti ini agak mirip dengan jalur misi Voyager saat ini,” kata Susan Dodd, manajer proyek Voyager 1 dan 2 di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, di NASA. melepaskan.

Voyager 1 diluncurkan pada tahun 1977, dan berada di ruang antarbintang Selama hampir 10 tahun. Secara mengesankan, pesawat ruang angkasa terus mengirim data kembali ke Bumi, tetapi data telemetrinya baru-baru ini tidak valid; berdasarkan NASANamun, data tersebut tidak cocok dengan lokasi dan kondisi nyata Voyager 1 mana pun.

KelimaTim Ouage terus memeriksa data Ekspresi dan Kontrol Situasi Asing (AACS); Mereka tidak yakin apakah masalahnya datang langsung dari sistem ini atau bagian lain dari pesawat ruang angkasa.

“Pesawat ruang angkasa itu berusia sekitar 45 tahun, yang jauh melampaui apa yang diharapkan para perencana misi. Kami juga berada di ruang antarbintang – lingkungan yang sangat radioaktif di mana tidak ada pesawat ruang angkasa yang pernah terbang sebelumnya,” tambah Dodd. “Ada beberapa tantangan besar bagi tim teknik. Tapi saya pikir jika ada cara untuk menyelesaikan masalah ini dengan AACS, tim kami akan menemukannya.”

Just because the Voyager spacecraft are old doesn’t mean they’re not useful. Data from the probes revealed a Dari medium antarbintang, dan baru-baru ini Voyager 1 Deteksi osilasi dalam plasma dari luar angkasa. Ini pada dasarnya adalah pesawat ruang angkasa yang setara dengan kemenangan Super Bowl Tom Brady di 43.

Ada kemungkinan bahwa sumber pembacaan data fuzzy belum ditentukan, dan para insinyur NASA hanya belajar untuk hidup dengan kesalahan ini. Masalah ini tidak memengaruhi instrumen sains Voyager 1 mana pun, Semua masih berjalan setelah 44 tahun, Tim berharap kedua kendaraan akan terus beroperasi setelah tahun 2025.

Lebih lanjut: Tim Voyager 2 merilis data ilmiah pertama tentang ruang antarbintang

READ  Para astronom telah mengungkapkan peta paling rinci dari asteroid Psyche sejauh ini