Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Video Indonesia menerima dana $45M yang dipimpin DSA

VideoPlatform Over-the-Top (OTT) yang berbasis di Indonesia, yang sebagian dimiliki oleh PT Surya Citra Media Tbk dan PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (Emtek Group), pada Selasa mengatakan telah menerima tambahan investasi sebesar $45 juta dari sejumlah dari investor strategis.

PT Dian Swastatika Sentosa Tbk (DSSA), anak perusahaan Sinarmas Group, dan anak perusahaannya PT DSST, melalui Mass Jemilong (DSST), menjadi bagian terbesar dari putaran investasi, kata video itu dalam sebuah pernyataan.

Investor besar lainnya termasuk Grab LA Pte Ltd (Grab), anak perusahaan Grab Holdings Limited, yang mengoperasikan platform aplikasi super terkemuka di Asia Tenggara, dan anak perusahaannya PT Ekonomi Baru Investasi Technologi (EBIT). Klub Sepak Bola, Poly United.

“Dengan pendanaan yang berkelanjutan, kami akan melanjutkan komitmen kami kepada pengguna kami dengan menyediakan konten streaming premium yang lebih baik dan meningkatkan fitur dan kualitas platform OTT, menjadikannya salah satu platform OTT lokal yang paling tepercaya dan sangat dihormati di Indonesia.

“Terlepas dari hak siar eksklusif Liga Inggris untuk tiga musim yang berakhir pada 2025 dan hak siar eksklusif Piala Dunia pada November tahun ini, kami akan sangat aktif merilis serial asli lokal dan Sinetron untuk menyenangkan pemirsa kami. di Indonesia,” kata Sutton.

Menurut laporan tersebut, Video berpeluang untuk berkolaborasi dengan investor strategisnya di berbagai platform seperti Smartfren dan MyRepublic.

Kolaborasi ini bertujuan untuk meningkatkan penyedia video dan layanan untuk saling menguntungkan para investornya. Emtek Group akan memanfaatkan kemitraan strategis dengan DSST, Grab dan EBIT untuk melanjutkan pertumbuhan video dan memperkuat posisinya sebagai OTT terkemuka di Indonesia.

Investasi baru tersebut merupakan tambahan dari video senilai $150 juta yang diterima pada Oktober 2021 dari Affinity Equity Partners (Affinity), salah satu perusahaan ekuitas swasta terbesar di Asia.

READ  Taiwan mencabut larangan masuk terkait pemerintah terhadap pekerja migran dari Indonesia

“Investasi ini menjadi tonggak bagi kelanjutan kerja sama antara Grup Sinarmas dan Grup Mtech. Kami berharap kerjasama ini menjadi langkah positif bagi Grup Sinarmas, termasuk Smartfren (Data Seluler), MyRepublic (FTTH) dan investasi digital DSST lainnya yang menyediakan konten video.

“Kolaborasi ini diharapkan dapat memberikan nilai lebih dan Grup Sinarmas berkomitmen penuh untuk menciptakan lingkungan digital yang terintegrasi. Oleh karena itu, kami menyambut baik kemitraan strategis dengan video,” kata Daniel Gahya, Direktur DSSA.

Video mengantisipasi kemungkinan integrasi dengan mitranya dan akan terus meningkatkan kepuasan pelanggan Video.

Grab & Emtek Group memiliki visi yang sama bahwa masa depan digital Indonesia yang cerah harus dimiliki oleh semua orang. OTT sebagai genre telah berkembang pesat di Indonesia, dengan tren fokus pada OTT dan streaming dari saluran linier, terutama di bidang epidemiologi dan hiburan, berlanjut selama dua tahun ke depan.

“Sebagai platform OTT terbesar di Indonesia, video mencapai jangkauan yang luar biasa di antara penonton Indonesia, dan kami melihat potensi integrasi yang kuat ke dalam ekosistem Grab dan Video. Direktur Neneng Goenadi mengatakan.

Mitra Ekuitas Afinitas Menginvestasikan $ 150 Juta dalam Video Operasi OTT Dukungan Mtech