September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UMKM Indonesia menderita karena tidak menerima uang yang dijanjikan Berita Bisnis dan Ekonomi

Biaya stimulus yang lambat mengancam pemulihan Indonesia karena usaha kecil, yang merupakan tulang punggung perekonomian, sedang menunggu dana yang sangat dibutuhkan untuk melonggarkan penguncian yang diperpanjang.

Dari 186 triliun rupee ($ 13 miliar) bantuan konsolidasi pemerintah nasional dan provinsi, hanya sekitar 30% yang telah disalurkan ke usaha mikro, kecil dan menengah, menurut data Kementerian Keuangan. Pembatasan operasi yang ketat yang diberlakukan pada awal Juli sangat membebani perekonomian di banyak bagian nusantara, dengan menteri keuangan terkemuka Shri Mulyani Indira mendesak pemerintah daerah untuk mempercepat pengeluaran, yang lebih rendah dari pada pertengahan 2020.

“Kalau belanja daerah bisa dipercepat di semester II, kami berharap bisa mendukung pemulihan ekonomi di daerah,” kata Indira, Kamis.

Bisa tidaknya usaha kecil ini lolos dari momok epidemi akan mempengaruhi seberapa keras tindakan yang bisa dilakukan pemerintah untuk mengendalikan wabah virus corona terparah di dunia itu.

Indonesia memiliki lebih dari 64 juta UMKM, merupakan 97% dari angkatan kerja negara dengan lebih dari 60% dari PDB. Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mengalami kontraksi empat kuartal berturut-turut pada periode April-Juni sebelum tumbuh sebesar 7,07% dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun ada kekhawatiran bahwa pembatasan baru-baru ini dapat mengimbanginya.

Menurut Asosiasi UMKM Indonesia, lebih dari 30 juta UMKM telah terkena dampak epidemi, dengan orang-orang di bidang pertanian, perikanan dan perdagangan paling terpengaruh. Menjaga orang di rumah dan membatasi operasi sebagian besar perusahaan akan tetap berlaku hingga 9 Agustus, meninggalkan yang disponsori pemerintah sebagai salah satu dari sedikit sumber yang mendukung jalannya usaha kecil.

Permainan untuk bertahan hidup

Presiden Joko Widodo baru-baru ini menjanjikan 12,8 juta usaha kecil dengan total $ 15,6 triliun bantuan tunai tahun ini, mendesak UMKM untuk “hidup dengan potensi penuh mereka” selama “setengah penguncian”.

READ  Obesitas memperburuk Govit-19. Sudah saatnya Indonesia serius untuk mengatasinya.

Namun, mengumumkan bantuan dan memasukkannya ke kantong pengguna adalah dua hal yang berbeda. Sebagian besar bantuan datang dalam bentuk suku bunga atau subsidi listrik, tetapi banyak UMKM tidak memiliki jalur kredit atau toko batu bata, kata Noorul Vidyaningram, analis senior di Pusat Analisis Sosial di Bandung.

Mayoritas UMKM Indonesia beroperasi dalam ukuran mikro dan informal, rumah atau gerobak dorong, menjual makanan dan perlengkapan di berbagai desa. Mereka sering tidak memiliki dokumen pendaftaran usaha dan perlu mendapatkan bantuan tunai, katanya.

Mukroni, 53, yang telah menjalankan “Wardek” – warung makan rumahan di Jakarta selama hampir dua dekade, menutup salah satu dari tiga warungnya dan membiarkan stafnya setengah melayang. Ribuan bangsal lain di ibu kota dan kota-kota terdekat telah ditutup, katanya.

“Saya harus menutup toko di dekat universitas karena hampir tidak ada pelanggan,” kata Mukroni, yang mengepalai Kelompok Koperasi Wardek di wilayah Jakarta. Dia dan banyak pemilik Wardek tidak menerima bantuan tunai dari pemerintah, kata Mukroni, dan harus mengandalkan pinjaman pribadi untuk menjalankan bisnis mereka di tengah penurunan pendapatan 50%-90%.

“Kami berusaha untuk bersabar, tetapi tidak ada satu hari pun berlalu tanpa menebak berapa lama kami masih bisa bertahan,” kata Mukroni.

Blok bangunan

Pemerintah hanya menghabiskan sepertiga dari 161,2 triliun rupee yang dialokasikan untuk UMKM dalam rencana pemulihan nasional tahun ini, sementara pemerintah daerah telah mengalokasikan kurang dari 20% dari 25,5 triliun rupee ke provinsi untuk bantuan sosial dan ekonomi, menurut data Kementerian Keuangan .

Masalah sektor di Indonesia dapat berdampak besar, dengan Bank Dunia kehilangan posisi pendapatan menengah ke atas di tengah kemiskinan dan pengangguran yang buruk tahun ini. Menurut data Asian Development Bank, 44% UMKM Indonesia adalah grosir atau pengecer, lebih dari 25% di negara tetangga Filipina.

READ  Delta Variation Puskesmas Tersandung Indonesia - Nasional

Ini berarti UMKM Indonesia “memainkan peran kunci dalam memberikan barang dan jasa, termasuk toko yang nyaman bagi pelanggan,” kata Purnima Jayawardena, pakar keuangan ADB. “Penutupan UMKM ini akan berdampak pada ekonomi lokal.”

Menurut Eddie Misero, Sekjen Asosiasi UMKM Indonesia, dampak wabah tahun ini cukup parah karena banyak pengusaha kecil yang tidak mampu menjaga cash flow, kehabisan tabungan, dan terlilit banyak utang.

“Kami jelas memahami bahwa pembatasan bergerak adalah kebijakan yang harus diambil untuk mengendalikan epidemi,” kata Misero.