Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ulasan 'Society of the Snow': Film Netflix JA Bayona membuat kisah bertahan hidup Andean 'hidup' kembali

Ulasan 'Society of the Snow': Film Netflix JA Bayona membuat kisah bertahan hidup Andean 'hidup' kembali

Atas perkenan Netflix

“Snow Society” bercerita tentang kecelakaan pesawat tahun 1972 di Andes.



CNN

Sudah lebih dari 30 tahun sejak “Alive”, film yang berdasarkan kisah nyata pria tersebut Tim rugbi Uruguay Pelayarannya jatuh di Andes pada tahun 1972, memaksa para penyintas melakukan kanibalisme. Kini, “Society of the Snow” menceritakan kembali kisah tersebut di bawah arahan sutradara Spanyol J.A. Bayona, dalam produksi berbahasa Spanyol yang menggambarkan cobaan berat tanpa menambahkan banyak hal baru atau istimewa pada gambar tersebut.

Memang benar, meskipun film dengan narasi padat ini berupaya menyajikan segala sesuatu yang terjadi dengan cara yang paling mendalam, film ini pada akhirnya terasa seperti versi yang sedikit berlarut-larut dari pendahulunya yang dirilis pada tahun 1993, dan digabungkan dengan rubrik 'film yang mungkin tidak akan pernah Anda lihat. pada layar'. pesawat terbang.”

“Society of the Snow”, yang dinobatkan sebagai pesaing Oscar di Spanyol untuk Film Dunia, akan hadir di Netflix (setelah jeda teatrikal wajib), di mana pemirsa dapat menikmati kisah kehilangan dan kematian yang melelahkan serta pertunjukan tekad yang mengharukan. dan kemanusiaan yang gigih. Jiwa berada dalam keadaan di mana keputusasaan tampaknya merupakan respons yang masuk akal.

Bayona (yang berbagi naskah dengan tiga orang lainnya, dan diadaptasi dari buku karya Pablo Versi) tidak sepenuhnya menyempurnakan karakternya meskipun menghabiskan waktu ekstra bersama mereka sebelum momen ikonik ketika pesawat menabrak pegunungan, yang dieksekusi. dengan detail yang mengerikan.

Menghadapi cuaca beku, kekurangan pangan, dan menyadari bahwa penyelamatan mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat, pembicaraan beralih ke pertanyaan tentang apa yang harus mereka lakukan untuk menghidupi diri mereka sendiri, dan etika memakan orang yang sudah meninggal.

READ  Bagaimana cara menciptakan kembali koleksi fesyen paling ikonik sepanjang masa? Seri baru “The New Look” menggali dunia Dior

Atas perkenan Netflix

Enzo Vugrincic (prolog) dalam “Snow Society”.

Sementara film sebelumnya menampilkan beberapa bintang muda – termasuk Ethan Hawke dan Josh Lucas – “Society of the Snow” bermain seperti sebuah karya ansambel, dengan para pemain yang menanggung tantangan mereka sendiri selama produksi film di lokasi, termasuk Enzo Vugrincic, Matthias Reckalt, Agustín Bardella, Esteban Kokoretska, Thomas Wolff, Diego Vegesi, dan Esteban Bigliardi. Bayona dengan bijak memberikan kilas balik yang lebih berfungsi sebagai gambaran sekilas kenangan yang terlintas di benak mereka daripada sebagai cara untuk memperdalam pemahaman kita tentang individu pemain.

Telah meninggalkan jejak di Amerika Serikat dengan film-film seperti “Dunia Jurassic: Kerajaan yang Jatuh” Dan epik bencana lainnya berjudul The Impossible, Bayona menyerang materi dengan sangat efisien, termasuk detail paling mengerikan, yang sesuai dengan tugas yang ada tanpa menjadikannya menarik untuk ditonton.

Baik dari segi kekhususan budayanya maupun perjalanan waktu, “Snow Society” menawarkan pandangan yang dapat dipercaya tentang kisah yang luar biasa – diperkuat oleh musik gembira Michael Giacchino – namun agak terhambat oleh keterbatasan cara peristiwa tersebut berlangsung.

Seserius apa pun produksi baru ini, cukup atau tidak untuk membenarkan menontonnya sekali, apalagi diduplikasi bagi mereka yang pernah menonton “Alive”, sejujurnya rasanya seperti gunung yang sangat tinggi untuk didaki.

“Society of the Snow” tayang perdana 4 Januari di Netflix. Itu diberi peringkat R.