Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

L.J Field

Tulang dinosaurus yang ditemukan di Bonneville County milik kerabat T-Rex

Pocatello – Tulang yang ditemukan di Bonneville County oleh seorang profesor di Idaho State University milik kerabat Tyrannosaurus Rex.

LJ Krumenacker, asisten profesor ilmu bumi di ISU, telah menemukan tulang paha yang katanya adalah tulang tyrannosaurus Kapur tertua yang ditemukan di Amerika Utara, menurut siaran pers universitas.

“Fosil ini menunjukkan bahwa kelompok dinosaurus yang beragam ada di Amerika Utara bagian barat sekitar 100 juta tahun yang lalu, sebelum jenis hewan ini menjadi predator dominan menjelang akhir zaman dinosaurus,” kata Krumenacker dalam pernyataannya.

Kromenker, yang juga kurator di Museum Sejarah Alam Idaho, menerbitkan sebuah artikel di Jurnal Paleontologi Mengenai penemuan.

Penemuan itu terjadi di Pegunungan Caribou.

“Idaho Tenggara memiliki banyak potensi untuk penemuan lebih lanjut kehidupan kuno dari zaman dinosaurus dan waktu lain dalam sejarah,” kata Krumenacker dalam pernyataannya. “Kami telah menemukan banyak fragmen fosil yang menunjukkan adanya keragaman besar dinosaurus purba dan hewan lain dari Idaho untuk ditemukan dan dipelajari lebih lanjut.”

Berdasarkan ukuran sebagian tulang paha yang ditemukan oleh Kromenker, hewan ini diperkirakan memiliki berat sekitar 100 pon. Hal ini diyakini terkait dengan tyrannosaurus serupa yang jenazahnya ditemukan di Utah.

Tulang femur parsial dinosaurus mirip dengan dinosaurus dan perkiraan seberapa besar dinosaurus itu. | Atas perkenan Universitas Negeri Idaho

Fosil tersebut saat ini berada di Carolina Utara yang sedang dipelajari. Tapi rumah permanennya akan berada di Museum Sejarah Alam Idaho di Pocatello. Ini akan dipajang di pameran 2023, “Idaho Dinosaurs.”

Menurut pernyataan itu, museum ditugaskan untuk membangun kembali dinosaurus untuk pameran.

“Tyrannosaurus baru ini adalah pengingat bahwa penemuan ilmiah terus berlanjut,” kata kurator Brandon Peacock dalam pernyataannya. “Kami sangat senang mempersembahkan spesimen baru kepada publik tidak hanya sebagai fosil yang menarik tetapi juga sebagai sumber data untuk ilmu pengetahuan masa depan dalam sejarah kehidupan.”

READ  "Ransel bulan" NASA dapat mencegah astronot tersesat di bulan