Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Travelogue Indonesia tampaknya akan mengumpulkan lebih dari $200 juta

Traveloka Indonesia dilaporkan dalam pembicaraan untuk pendanaan lebih dari $ 200 juta sejak dijadwalkan untuk go public awal tahun ini melalui perusahaan akuisisi khusus (SPAC). Perjalanan Online Unicorn telah mengumpulkan total $ 1,2 miliar dalam enam putaran sejauh ini, yang terbaru $250 juta Dipimpin oleh Komisi Investasi Qatar pada Juli 2020.

“Sayangnya, kami tidak bisa mengomentari spekulasi pasar,” kata sumber Traveloka yang menanggapi pertanyaan Schiff tentang berita keuangan.

Traveloka tidak diragukan lagi adalah perusahaan perjalanan online terpopuler dan terbesar dengan pangsa pasar 43% di Indonesia. Travel Unicorn, bersama dengan Agoda dan Booking.com, mendominasi industri agen perjalanan online di Singapura, Thailand, dan Malaysia. Penelitian Schiff Pada tahun 2021.

Perusahaan telah mengubah dirinya dari proses teknologi murni menjadi perusahaan jasa yang lebih luas dalam beberapa tahun terakhir. Ini terutama berakar pada e-commerce, namun berfokus pada perjalanan. Dana ini pasti akan membantu mengembangkan bisnis tersebut dan meningkatkan nilainya, dan jika itu menjadi opsi yang menarik lagi, siapkan untuk IPO.

Menurut dana baru, perusahaan manajemen investasi Blackrock & The Komisi Investasi IndonesiaSovereign Wealth Fund yang baru dibuat, yang dimiliki oleh pemerintah Indonesia, dilaporkan sedang dalam pembicaraan untuk memasuki putaran pendanaan ini.

BlackRock dan Komisi Investasi Indonesia belum menjawab pertanyaan Schiff tentang rencana investasi mereka di Travelogue.

Jika Komisi Investasi Indonesia datang, itu akan menjadi investasi pertamanya di perusahaan teknologi. Dana tersebut telah mengumpulkan $ 25,5 miliar sejauh ini sejak diluncurkan pada Februari 2021.

Seorang pejabat senior sebelumnya mengatakan bahwa Komisi Investasi Indonesia ingin berinvestasi dalam proyek-proyek yang mendukung pertumbuhan berkelanjutan di negara ini sambil tetap layak secara komersial.

READ  Jauh dari Ukraina, orang miskin Indonesia tidak bisa mendapatkan minyak goreng | Bisnis dan Ekonomi

Meskipun Traveloka belum menguntungkan, para ahli mengatakan bahwa membayar ke dalamnya dapat berarti penyimpangan dari dana kekayaan dan dapat dianggap sebagai investasi berisiko tinggi, yang akan menghalangi investor masa depan dan calon investor.

Sovereign Wealth Fund GIC Singapura, Grup Expedia, dan pengecer online Cina JD.com adalah investor awal unicorn perjalanan terkemuka di Indonesia. Investasi Expedia senilai $350 juta membantu Travelogue meraih status unicorn pada 2017.

Bagaimana dengan IPO Traveloka?

Bersemangat untuk mengendarai gelombang perusahaan akuisisi tujuan khusus, Traveloka sebelumnya telah bernegosiasi Bridgetown HoldingsDibentuk oleh Richard Lee dan salah satu pendiri PayPal Peter Thiel, go public.

Alfon Hendro, CEO Travelogue, juga hadir Dikonfirmasi untuk Skift Perusahaan akan go public “segera” pada Februari tahun lalu. “Kami menargetkan IPO secepatnya dan beres,” kata Hendro.

Namun, kemudian dilaporkan bahwa dia berada di dunia bawah Pembicaraan berhenti Dengan Bridgetown dan sebagai gantinya, dapat berubah tempat dan waktu, Anda dapat menjelajahi go public dengan penawaran umum awal tradisional di AS.

Perkiraan perjalanan diharapkan mencapai $5 miliar melalui koneksi Bridgetown dan perkiraan penawaran umum perdana. CB Insights, platform intelijen pasar, saat ini memperkirakan unicorn perjalanan mencapai $ 3 miliar.

CB Insights Traveloka memilih untuk tidak berkomentar lebih jauh mengenai peringkat tersebut.

Perjalanan SuperApp

Travelogue kini telah menjadi prosesor super, sangat beragam selama epidemi, menawarkan layanan seperti pemesanan tiket pesawat, akomodasi, atraksi wisata, kebersihan, pengiriman makanan, dan produk layanan keuangan.

Untuk Indonesia, e-commerce adalah andalan pertumbuhan, dengan 52 persen ($ 35 miliar-$ 53 miliar) tahun-ke-tahun, sementara lalu lintas dan makanan dan media online tumbuh sebesar 36 persen dan 48 persen pada tahun 2021, menurut Payne . Dan laporan Demasek.

READ  Ekspor Indonesia akan berlipat ganda dalam dekade berikutnya Dunia

Ekonomi internet Indonesia diperkirakan akan mencapai $330 miliar pada tahun 2030 dan $70 miliar hingga $146 miliar pada tahun 2021. Laporan.

Diluncurkan pada tahun 2012, Traveloka telah menjadi perusahaan teknologi terkemuka di Asia Tenggara, dengan lebih dari 60 juta unduhan aplikasi pada Mei 2022.

Pelopor Travelogue di sektor keuangan berhasil selama epidemi, terutama pada saat perjalanan bisnis intinya dan tempat penampungan terkena dampak buruk. Perusahaan telah bermitra dengan beberapa bank untuk menawarkan produk keuangan dan layanan pembayaran yang inovatif kepada penggunanya.

Meluncurkan produk ‘Beli Sekarang, Bayar Nanti’ pada tahun 2018, Travelogue baru-baru ini bermitra dengan bank yang didukung Gojek Jako untuk pencairan pinjaman melalui payload Travelogue.

Komisi Jasa Keuangan Indonesia, bekerja sama dengan lembaga keuangan terbesar di Indonesia yang diawasi oleh Bank Indonesia dan Bank Negara Indonesia, meluncurkan ‘Nomor Kartu Virtual’ TravelokaPayLater. Pada September tahun lalu, Traveloka PayLater memperkenalkan metode pembayaran inovatif yang memungkinkan pengguna menggunakan ‘nomor kartu virtual’ untuk melakukan pembelian sekarang dan nanti di situs e-commerce yang didukung di luar ekosistem Traveloka.

Kerjasama antara Traveloka dan anak perusahaan Siam Commercial Bank of Thailand menandai awal dari sebuah perjalanan. Perluasan wilayah Di bagian Layanan Keuangan Digital. Namun, usaha patungan itu gagal.

Diluncurkan pada 2018 sebagai situs untuk ulasan dan katalog restoran, Travelogue Eats telah menjadi layanan pengiriman makanan lengkap selama epidemi.

Bersama Blue Bird, operator taksi terkemuka di Indonesia, Lifestyle menawarkan layanan Super Taxi-Healing dan telah mendarat di TeleHealth. Traveloka Health memungkinkan pengguna untuk mengakses dokter secara online dan mendaftarkan tes Covit-19, perawatan, dan layanan kesehatan lainnya melalui Super App.

READ  Indonesia akan bertanding di enam event pada Turnamen IESF 2022: PBESI

Traveloka telah memasuki pasar e-grocery yang berkembang di Indonesia tahun ini dengan Traveloka Mart.

Jalan depan

Sebagai pengakuan atas ekspansi Traveloka di wilayah tersebut, Travel tech unicorn mengakuisisi tiga agen perjalanan online pada tahun 2018 – Pegipegi dari Indonesia, MyTour dari Vietnam, dan Travelbook dari Filipina dengan nilai sekitar $66,8 juta.

Pada April 2020, perusahaan memberhentikan hampir 10 persen karyawannya karena melihat peningkatan pembatalan perjalanan dan pengembalian uang karena epidemi.

Pada satu titik, Traveloka memiliki pengembalian uang lebih dari $ 150.000, dengan total lebih dari $ 100 juta, menurut Henry Hendrawan, presiden Traveloka tahun lalu.

Namun, Traveloka mengatakan pihaknya mencatat peningkatan permintaan dan transaksi pada Januari-Mei 2022 seiring pulihnya dunia secara umum dan khususnya Asia Tenggara dari wabah tersebut, dan negara-negara melonggarkan pembatasan perjalanan.

Selain di Indonesia, Travel Unicorn telah gencar memasarkan diri di lima pasar utama: Singapura, Malaysia, Vietnam, Thailand, dan Filipina.

Dengan setiap penyederhanaan kontrol, Hendro dari Traveloka mengatakan dalam sebuah wawancara pada bulan Maret bahwa mereka melihat peningkatan yang signifikan dalam pencarian.

“Ketika non-isolasi diperkenalkan di Bali, pencarian meningkat 8 kali lipat dari Singapura dan 4 kali lipat dari Malaysia. Dengan relaksasi yang meningkat, minat berwisata akan naik,” kata Hendro.