Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tongkat ekor Ankylosaurus tidak hanya diayunkan ke T. Rex

Tongkat ekor Ankylosaurus tidak hanya diayunkan ke T. Rex

Untuk menangkal predator besar, banyak dinosaurus herbivora biologis dipersenjatai. Beberapa memiliki tengkorak bertabur tanduk, sementara yang lain memiliki ekor yang dipenuhi paku. Tetapi hanya sedikit yang cocok dengan ankylosaurus, sekelompok herbivora yang mencapai puncak keragaman selama periode Cretaceous. Sebagian besar tubuh Ankylosaurus terbungkus lempengan tulang yang tergantung di titik bergerigi, beberapa di antaranya ditarik di sekitar tongkat ekor mirip palu godam yang mampu memberikan pukulan yang menghancurkan tulang.

Karena sifatnya yang tampaknya tidak bisa dihancurkan, ahli paleontologi dan peneliti secara hipotetis menghabiskan waktu puluhan tahun untuk mengadu tangki bertenaga tumbuhan ini dengan tyrannosaurus dan karnivora lainnya. Namun, predator mungkin bukan satu-satunya makhluk yang terpukul.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di Royal Society untuk Sains Terbuka, peneliti menganalisis anatomi salah satu kerangka ankylosaurus terlengkap di dunia. Mereka menemukan beberapa lempeng karapas yang retak dan sembuh yang berpusat di sekitar pinggul makhluk itu yang tidak memiliki tanda-tanda penyakit atau predasi yang jelas. Sebaliknya, perisai itu tampaknya telah dihancurkan oleh tongkat Ankylosaurus lain.

“Cedera tepat di mana Anda akan mengharapkan dua spesies Ankylosaurus untuk memecahkan sesuatu,” kata Victoria Arbor, seorang ahli paleontologi di Royal British Museum di British Columbia dan seorang penulis studi tersebut.

Kerangka ankylosaurus yang diawetkan dengan sangat baik, berisi satu set lengkap pelat baja yang disebut osteodermata, secara tidak sengaja ditemukan pada tahun 2014 oleh pemburu fosil komersial yang menggali Tyrannosaurus terdekat di Formasi Sungai Judith di Montana. Ketika Museum Royal Ontario di Toronto memperolehnya, sebagian besar kerangka makhluk itu masih terkubur di lempengan batu pasir seberat 35.000 pon, hanya menyisakan tengkorak dan ekornya.

READ  NASA melihat awan puing-puing raksasa yang diciptakan oleh tabrakan benda-benda langit

Berdasarkan tengkorak Ankylosaurus dan pentungannya di ujung ekor runcing, terlihat jelas bahwa hewan tersebut merupakan spesies yang unik. Kepala dinosaurus bertanduk itu mengingatkan Dr. Arbour, seorang peneliti postdoctoral di Museum Ontario, tentang cawan jahat Zuul, anjing horor dari film “Ghostbusters”. Pada 2017, dia dan rekan-rekannya menamai spesies baru Zuul crurivastator, atau “Zuul, perusak kaki”.

Sisa tubuh Zul terkurung di dalam batu selama lebih dari setahun karena pembuat fosil dengan susah payah memotong batu tersebut. Mereka akhirnya menemukan kulit fosil berbintik-bintik dengan osteodermata. Saat mereka berjalan menuju tengkuk Zul, mereka menemukan bahwa beberapa paku di sepanjang pinggul hewan itu kehilangan ujungnya dan selubung tulang yang membungkus osteodermata ini telah putus dan sembuh menjadi titik tajam.

Saat lempengan-lempengan yang rusak itu bertumpuk di sekitar pinggul Zul, Dr. Arbor dan rekan-rekannya mulai bertanya-tanya apakah itu bekas luka pertahanan dari serangan yang gagal. Pemburu berkaki dua seperti Gorgosaurus, sepupu kurus Tyrannosaurus rex, akan menyerang Zuul dari atas daripada menghancurkan sayapnya. Dan hanya sedikit lokasi yang tidak semenarik Zoll berlapis baja, yang berada dalam jarak berjalan kaki dari clubhouse-nya.

Sebaliknya, Dr. Arbor dan timnya menyimpulkan bahwa penempatan lempengan yang hancur, bersama dengan tidak adanya bekas gigitan, konsisten dengan retakan dari gada ekor Zuul lainnya. Karena osteodermata yang rusak berada dalam berbagai tahap penyembuhan, Ankylosaurus ini kemungkinan besar mengalami pukulan yang adil 76 juta tahun yang lalu.

Para penulis menyarankan bahwa cedera terjadi selama berkelahi Antara Zul dan saudara-saudaranya yang perkasa. Seperti domba bighorn bertanduk besar atau kepala menyeruduk hari ini Jerapah mengayunkan lehernyaAnkylosaurids saingan mungkin telah membangun dominasi mereka dengan mendaratkan serangan tubuh penghancur baju besi dengan tongkat ekor mereka.

READ  Pesawat ruang angkasa Artemis 1 Orion berhasil dalam uji terbangnya tetapi tidak menguji dukungan kehidupan

Bukti baru sangat penting untuk mempelajari perilaku dinosaurus klasik namun penuh teka-teki ini. “Ankylosaurus tidak meninggalkan keturunan yang hidup, jadi kami tidak memiliki analog hidup untuk mengetahui apa yang dilakukan ankylosaurus kuno,” kata Jordan Mallon, ahli paleontologi di Museum Alam Kanada di Ottawa, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini adalah contoh pertama di mana kami dapat mengumpulkan beberapa bukti untuk mendukung bahwa makhluk-makhluk ini benar-benar menggunakan pentungan ekor mereka untuk menabrak satu sama lain dengan cara ritualistik.”

Praktik ini mungkin telah mendorong evolusi ekor yang lebih mirip gada, seperti cara rusa modern menggunakan tanduknya yang rumit tidak hanya untuk bertengkar satu sama lain tetapi juga untuk mengesankan pasangan potensial. “Mungkin alasan mereka memiliki ekor tongkat bukan karena pemangsaan, tapi karena pertarungan yang tidak pasti,” kata Dr. Arbour. “Ini lebih merupakan seleksi seksual daripada seleksi alam.”

Sementara klub-klub ini mungkin telah berevolusi untuk membantu ankylosaurus saling mengalahkan, mereka masih mampu memberikan pukulan dahsyat tepat di bawah lutut tyrannosaurus. “Perusak tulang kering masih pas,” kata Dr. Arbor.