Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok memprotes penyelidikan baru Eropa terhadap turbin angin dan melaporkan dugaan adanya 'distorsi dalam perekonomian'

Tiongkok memprotes penyelidikan baru Eropa terhadap turbin angin dan melaporkan dugaan adanya 'distorsi dalam perekonomian'

Beijing telah menyatakan penolakan keras terhadap rencana Komisi Eropa untuk menyelidiki pengiriman turbin angin Tiongkok atas subsidi pemerintah, dan mengecam laporan dari Brussel yang menuduh adanya “distorsi dalam perekonomian” – perkembangan yang diperkirakan akan semakin memperburuk hubungan bilateral namun tidak akan menghalangi Tiongkok dalam hal ini. wilayah. jangka panjang.

Wakil Presiden Eksekutif Komisi Eropa Margrethe Vestager mengatakan dalam pidatonya di Amerika Serikat pada hari Selasa bahwa lembaganya, sebuah badan operasional untuk 27 negara Uni Eropa, berencana untuk melakukan penyelidikan terhadap subsidi untuk produksi turbin angin. Di Tiongkok, menurut situs web komite.

Pada hari Rabu, Direktur Komisi Pertahanan Perdagangan Martin Lucas mengatakan di LinkedIn bahwa lembaganya telah menerbitkan laporan terbaru mengenai “distorsi signifikan yang disebabkan oleh negara dalam perekonomian” di Tiongkok.

Kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua, mengatakan seorang pejabat Kementerian Perdagangan Tiongkok bertemu dengan Lucas pada hari yang sama di Brussels untuk membantah rencana penyelidikan dan laporan tersebut.

Menteri Luar Negeri Tiongkok Li Qiang menepis kekhawatiran “kelebihan kapasitas” dalam pembicaraannya dengan Janet Yellen

Komisi Eropa juga meluncurkan penyelidikan terhadap mobil listrik dan panel surya Tiongkok Daftar dukungan asingyang mulai berlaku pada bulan Juli.

“Tiongkok percaya bahwa penyelidikan terhadap peraturan subsidi asing yang diprakarsai oleh UE sejauh ini… tidak hanya secara serius merusak kepercayaan perusahaan-perusahaan Tiongkok terhadap investasi dan perdagangan di Eropa, namun juga mengganggu kerja sama industri yang saling menguntungkan antara Tiongkok dan Eropa,” bunyi pernyataan tersebut. kata kementerian. Perdagangan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

“itu [investigations] Hal ini juga akan berdampak pada respons global terhadap upaya perubahan iklim dan proses transisi ramah lingkungan.

READ  Hertz salah perhitungan dalam memikirkan kembali armada kendaraan listrik, berencana memangkas biaya

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Vestager mengatakan komisi tersebut akan mempelajari pemasok turbin angin Tiongkok dan “kondisi untuk pengembangan taman angin” di Bulgaria, Perancis, Yunani, Rumania dan Spanyol.

Subsidi ini akan menurunkan harga satuan barang, sehingga membuat barang lebih kompetitif di pasar luar negeri seperti Eropa.

12:53

'Running the corner': Bagaimana industri mobil listrik Tiongkok bergerak maju mendominasi pasar global

'Running the corner': Bagaimana industri mobil listrik Tiongkok bergerak maju mendominasi pasar global

Juga pada hari Selasa, komisi tersebut mengumumkan keputusan awal anti-dumping terhadap alkil fosfat ester buatan Tiongkok dan mengenakan pajak sebesar 45,1 persen untuk plastik tahan api.

Para pemimpin Eropa sudah mengkhawatirkan hambatan Tiongkok terhadap akses pasar dan ketidakseimbangan perdagangan. Defisit perdagangan barang antara UE dan Tiongkok mencapai €291 miliar (US$312,6 miliar) tahun lalu, ketika Tiongkok merupakan sumber impor terbesar UE, yaitu sebesar 20,5% dari total impor.

Tiongkok adalah produsen energi angin terbesar di dunia dan mengekspor turbin untuk mengurangi permintaan global akan energi ramah lingkungan, sementara industri energi ramah lingkungan dalam negeri menghadapi kelebihan kapasitas.

Harga turbin Cina kira-kira Kurang seperlima Tentang produk Amerika dan Eropa, layanan penelitian BloombergNEF menemukan.

Analis: Investigasi terhadap turbin angin Tiongkok dapat merugikan proyek energi ramah lingkungan di Uni Eropa

Dokumen kerja staf Komisi Uni Eropa setebal 700 halaman mengenai “distorsi” ekonomi Tiongkok memperbarui laporan tahun 2017 dengan merangkum undang-undang dan kebijakan industri Tiongkok terkini. Konten tersebut dimaksudkan untuk memandu penyelidikan antidumping jika harga dan biaya “dipengaruhi oleh distorsi signifikan yang disebabkan oleh negara,” kata Lucas di LinkedIn.

Setelah pertemuan dengan Lucas di Brussels, pernyataan Kementerian Perdagangan berbunyi: “UE telah memperbarui laporan relevannya dan sekali lagi mendistorsi kebijakan, lingkungan pasar, dan sistem ekonomi Tiongkok, sehingga menciptakan alasan untuk praktik anti-dumping yang diskriminatif.”

READ  Pembaruan langsung. Pertemuan Bank of Japan dimulai

Dia menambahkan, “Tiongkok mengungkapkan keprihatinannya yang mendalam dan penolakan yang kuat.”

Pada hari Kamis, kritik terus berlanjut, dengan juru bicara kementerian He Yadong mengatakan penyelidikan Uni Eropa terhadap turbin angin Tiongkok “jelas melanggar prinsip-prinsip perdagangan bebas dan sangat mengganggu kerja sama industri bilateral yang normal.”

“Ini adalah kebijakan proteksionis yang khas, yang akan memberikan pukulan keras terhadap respons global terhadap perubahan iklim dan transisi hijau,” katanya, seraya menambahkan bahwa keputusan tersebut akan merusak kepercayaan perusahaan multinasional terhadap UE dan “melemahkan rasa saling percaya antar negara.” Tiongkok dan UE.” .

Para analis memperkirakan Tiongkok kemungkinan akan merespons lebih banyak, meski hati-hati, untuk menghindari kehilangan terlalu banyak perdagangan dengan Eropa.

Nick Marrow, analis perdagangan global senior di Economist Intelligence Unit, mengatakan bahwa meskipun solusi sulit dilakukan dalam waktu dekat, Tiongkok “tidak akan mengambil langkah-langkah Eropa ini begitu saja.” Dia menunjuk pada penyelidikan Tiongkok terhadap subsidi brendi Prancis, yang diumumkan pada bulan Januari, sebagai contoh kemungkinan tanggapan Tiongkok di masa depan.

Namun dia mengatakan Tiongkok tidak mungkin melakukan serangan kecuali hal itu merupakan respons langsung terhadap provokasi, karena Tiongkok “berkepentingan pada stabilitas hubungannya dengan Eropa.”

Perusahaan Tiongkok juga dapat melipatgandakan pengiriman barang ke Eropa dari negara ketiga jika UE dan Tiongkok tidak dapat menyembunyikan perbedaan mereka, kata Song Seng Won, konsultan ekonomi di perusahaan jasa keuangan CGS di Singapura.

Mereka dapat mengirim ke Eropa dari Vietnam atau negara berkembang lainnya, sama seperti mereka sekarang mengekspor dari Meksiko ke Amerika Serikat, kata Song.

“Tiongkok bisa memainkan permainan jangka panjang,” tambahnya. “Mereka juga bisa membangun skala itu.”

READ  Berita langsung: Pemogokan guru 'sangat mengecewakan', kata menteri Inggris