Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Emirati Mars Probe mengambil gambar epik bulan Mars

The Emirati Mars Probe mengambil gambar epik bulan Mars

Deimos, yang terkecil dari dua bulan Mars, mungkin lebih mirip Mars daripada yang kita sadari.

Pemandangan bulan muda beresolusi tinggi baru-baru ini ditangkap oleh pesawat ruang angkasa Emirat bernama Hope. Sebagai bagian dari misi Emirates Exploration of Mars (EMM), Hope menggunakan instrumen onboard untuk menangkap pemandangan batu luar angkasa yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Mars memiliki dua bulan berbentuk aneh – Phobos dan Deimos, yang masing-masing berdiameter 17 mil dan 9 mil. Dimensinya yang aneh, ukurannya yang kecil, dan kedekatannya dengan sabuk asteroid telah membuat para ilmuwan percaya bahwa kedua benda berbatu tersebut kemungkinan besar adalah asteroid yang ditangkap. Namun berkat gambar baru yang dipancarkan oleh pengorbit Hope, sebuah teori baru muncul.

Kami mendapatkan akurasi tertinggi [images] Hessa Al Matrooshi, pemimpin sains ekspedisi, berkata.

Gambar-gambar yang dirilis pada pertemuan European Geosciences Union pada 24 April membantu mendukung gagasan bahwa Deimos terbentuk pada waktu yang sama dengan Mars.

Setelah diluncurkan pada tahun 2020, Hope Mars Orbiter akan mencapai Planet Merah pada tahun 2021 dan menghabiskan waktunya mempelajari atmosfer Mars. Sekarang setelah misi sains utamanya selesai, pesawat ruang angkasa memiliki cadangan bahan bakar yang cukup untuk meluncurkan misi sekunder: mengamati Deimos secara mendetail.

Hope menyelesaikan terbang lintas pertamanya ke bulan muda pada 10 Maret, terbang hanya 60 mil di atas permukaan Deimos. Satu-satunya pesawat ruang angkasa lain yang sedekat ini adalah pengorbit NASA Viking 2 pada tahun 1977, tetapi membawa lebih banyak kamera dan instrumen ilmiah yang belum sempurna.

Selama penerbangan pertamanya, Hope melatih ketiga instrumennya di Deimos, mempelajari bulan dalam panjang gelombang yang berbeda untuk mencoba menentukan komposisinya. Analisis awal menunjukkan bahwa Deimos lebih mirip Mars daripada asteroid yang kaya karbon.

READ  Poros bumi berubah karena adanya air

“Ini lebih mirip Mars daripada asteroid,” kata Al Matrooshi, mengungkapkan betapa senangnya dia dan timnya saat pertama kali melihat gambar tersebut. “Mars ada di latar belakang dan itu luar biasa,” katanya.

Para ilmuwan belum yakin bagaimana Deimos terbentuk, tetapi mereka yakin bahwa Deimos lebih mirip Mars daripada asteroid, dan sangat berbeda dari bulan Mars lainnya, Phobos. Al Matrooshi mengatakan tim tidak menemukan kelimpahan karbon dan bahan organik seolah-olah Deimos berasal dari asteroid. “Jika ada karbon atau organik, kita akan melihat lonjakan panjang gelombang,” katanya. “Tapi datanya sangat konsisten.”

Sama seperti Bulan kita, Deimos ditambatkan secara pasang surut ke Mars, yang berarti pengamatan Bulan dari permukaan planet atau pesawat ruang angkasa apa pun di orbit rendah di sekitar Mars akan selalu melihat sisi Deimos yang sama. Untungnya bagi sains, Hope memiliki orbit yang sangat panjang yang membentang 40.000 kilometer di atas planet, memungkinkan pesawat ruang angkasa Hope mengamati dan memotret sisi jauh Deimos. Pengamatan ini akan memungkinkan tim menganalisis perbedaan antara sisi dekat dan jauh Deimos untuk memperluas apa yang kita ketahui tentang Bulan dan Mars.

Pengamatan harapan Deimos akan berlanjut hingga 2024, kata Matrooshi, bersama dengan pengamatan Mars tambahan. “Kami tidak ingin melihat Deimos sekali saja,” katanya. “Kami tahu kami menginginkan lebih.”

Hak Cipta 2023 Nextstar Media Inc. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. semua hak aman. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.