Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop Webb memata-matai awan di bawah kabut Titan, bulan Saturnus

Teleskop Webb memata-matai awan di bawah kabut Titan, bulan Saturnus

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah melihat awan di salah satu bulan paling menarik di tata surya.

Pada bulan November, observatorium luar angkasa mengarahkan pandangan inframerahnya ke bulan terbesar Saturnus, Titan. Ini adalah satu-satunya bulan di tata surya kita dengan atmosfer padat – empat kali kepadatan Bumi.

Atmosfer Titan terdiri dari nitrogen dan metana, membuatnya tampak berwarna jingga kabur. Kabut tebal ini menghalangi pantulan cahaya tampak dari permukaan bulan, membuat ciri-cirinya sulit dibedakan.

Teleskop Webb mengamati alam semesta dalam cahaya inframerah, yang tidak terlihat oleh mata manusia — pada tanggal 5 November, teleskop melihat awan terang di belahan utara Titan, dan segera setelah itu, mendeteksi awan kedua di atmosfer.

Awan yang lebih besar terletak di atas wilayah kutub utara Titan dekat Kraken Mare, lautan metana cair terbesar yang diketahui di Bulan.

Titan memiliki benda cair mirip Bumi di permukaannya, tetapi sungai, danau, dan lautnya terbuat dari etana dan metana cair, yang membentuk awan dan menyebabkan hujan dari langit. Para peneliti juga percaya bahwa Titan memiliki lautan cair di dalamnya.

“Penemuan awan itu menarik karena memvalidasi prediksi jangka panjang dari model komputer tentang iklim Titan, yang akan dengan mudah terbentuk di tengah belahan bumi utara selama akhir musim panas ketika permukaannya dihangatkan matahari,” kata seorang ilmuwan di Goddard. Kata Space Flight Center NASA di Greenbelt, Maryland Blog NASA.

Nixon juga merupakan penyelidik utama di Arloji Webb untuk Titan.

Tim astronom yang mempelajari pengamatan Webb menghubungi rekan-rekannya di Observatorium WM Keck di Hawaii untuk melihat apakah pengamatan lanjutan dapat mengungkap apakah awan bergerak atau berubah bentuk.

Emke de Pater, profesor emeritus astronomi di University of California, Berkeley, dan pemimpin tim observasi Kick-Titan, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Para astronom membandingkan gambar Titan dari Webb (kiri) dan Keck untuk melihat bagaimana awan berevolusi.  Awan A tampak berotasi, sedangkan Awan B tampak menghilang.

Pakar pemodelan atmosfer membantu tim menentukan bahwa kedua teleskop menangkap pengamatan pola cuaca musiman di Titan.

Instrumen Spektroradiometer Inframerah Dekat Webb juga mampu mengumpulkan data atmosfer Titan yang lebih rendah, yang tidak dapat dilihat oleh observatorium berbasis darat. Seperti Keck akibat interferensi dari atmosfer bumi, perbedaan panjang gelombang cahaya infra merah.

Data yang masih dianalisis tersebut mampu melihat lebih dalam ke atmosfer dan permukaan Titan dari pesawat ruang angkasa Cassini, yang telah mengorbit Saturnus dan bulan-bulannya selama 13 tahun. Pengamatan Webb juga bisa mengungkap penyebab fitur terang di kutub selatan Titan.

Pengamatan awan telah datang sejak lama.

“Kami telah menunggu selama bertahun-tahun untuk menggunakan penglihatan inframerah Webb untuk mempelajari atmosfer Titan, termasuk pola cuaca dan komposisi gasnya yang menakjubkan, serta melihat kabut dengan mempelajari karakteristik albedo di permukaannya,” kata Nixon, mengacu pada terang dan titik gelap. .

“Atmosfer Titan sangat menarik, tidak hanya karena awan metana dan badai, tetapi juga karena apa yang dapat diceritakannya kepada kita tentang masa lalu dan masa depan Titan — termasuk apakah Titan pernah memiliki atmosfer. Kami sangat senang dengan hasil awalnya.”

Tim merencanakan lebih banyak pengamatan Titan pada bulan Juni yang dapat memberikan informasi tambahan tentang gas di atmosfernya.

READ  Kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada batuan luar angkasa tidak akan menghentikan Teleskop Webb untuk melampaui harapan