Agustus 11, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop luar angkasa baru NASA yang kuat ditabrak oleh meteor mikroskopis yang lebih besar dari perkiraan

Teleskop luar angkasa baru NASA yang kuat ditabrak oleh meteor mikroskopis yang lebih besar dari perkiraan

Observatorium luar angkasa baru NASA yang kuat, Teleskop Luar Angkasa James Webb, dilempari oleh meteor mikroskopis yang lebih besar dari perkiraan pada akhir Mei, menyebabkan beberapa kerusakan yang dapat dideteksi pada salah satu dari 18 segmen cermin utama pesawat ruang angkasa itu. Efeknya berarti tim misi harus memperbaiki distorsi dari tembakan, tetapi NASA mengatakan teleskop “terus beroperasi pada tingkat yang melebihi semua persyaratan misi.”

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, atau JWST, adalah teleskop luar angkasa generasi berikutnya yang sangat kuat dari NASA, Dirancang untuk melihat ke jangkauan terjauh alam semesta Kami melihat tepat waktu pada bintang dan galaksi yang terbentuk tepat setelah Big Bang. ditugaskan oleh NASA Hampir 10 miliar dolar untuk membangun Dan lebih dari dua dekade untuk menyelesaikannya. Namun pada Hari Natal 2021, Teleskop akhirnya diluncurkan ke luar angkasadimana dia menjalani Proses pembukaannya sangat kompleks Sebelum Itu mencapai tujuan akhirnya sekitar satu juta mil dari Bumi.

Sejak diluncurkan, JWST telah terpapar setidaknya empat nitrogen berbeda, Menurut blog NASA, tapi semua ini kecil dan ukuran yang diharapkan NASA akan ditemui oleh observatorium. Meteor yang halus biasanya merupakan bagian kecil dari asteroid, Biasanya lebih kecil dari sebutir pasir. Namun, pesawat yang menabrak JWST pada Mei lebih besar dari yang disiapkan agensi, meski agensi tidak merinci ukuran pastinya. NASA mengakui bahwa serangan itu, yang terjadi antara 23 Mei dan 25 Mei, menyebabkan “dampak yang sedikit terdeteksi pada data” dan para insinyur terus menganalisis dampak tabrakan tersebut.

READ  Perayap Raksasa NASA Bergerak Saat Peluncuran Roket Bulan Raksasa Mendekati

NASA memperkirakan bahwa planet luar angkasa James Webb akan bertabrakan dengan partikel ruang angkasa kecil selama masa hidupnya; Tambalan batuan luar angkasa yang bergerak cepat hanyalah fitur yang tak terelakkan dari lingkungan luar angkasa. Faktanya, NASA merancang cermin berlapis emas teleskop untuk menahan pukulan oleh puing-puing ruang kecil dari waktu ke waktu. Badan antariksa juga menggabungkan simulasi dan pengujian Bumi dengan sampel cermin untuk menentukan cara terbaik memperkuat cermin untuk menahan dampak mikrometeorit. Namun, NASA mengatakan bahwa model yang mereka gunakan untuk simulasi ini tidak memiliki meteorit sekecil ini, dan itu “melampaui apa yang tim bisa uji di Bumi.”

Namun, ini tidak datang sebagai kejutan yang lengkap. “Kami selalu tahu bahwa Webb harus bersaing dengan lingkungan luar angkasa, yang meliputi sinar ultraviolet yang keras dan partikel bermuatan dari matahari, sinar kosmik dari sumber asing di galaksi, dan serangan tak sengaja oleh mikrometeorit di tata surya kita,” Paul Geithner, teknis dan wakil direktur proyek, kata di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA dalam sebuah pernyataan.

Cermin utama JWST menjalani pengujian tanah
Foto: NASA

Insinyur juga memiliki kemampuan untuk mengarahkan cermin dan instrumen JWST menjauh dari hujan puing-puing luar angkasa, jika NASA dapat melihatnya datang. Namun, masalahnya adalah meteor yang tepat ini bukan bagian dari hujan, jadi NASA menganggapnya sebagai “peristiwa kebetulan yang tak terhindarkan.” Namun, badan tersebut membentuk tim teknik untuk menemukan cara potensial untuk menghindari atau mengurangi efek serangan mikrometeorit sebesar ini. Dan karena JWST sangat sensitif, teleskop juga akan membantu NASA mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang berapa banyak mikrometeorit yang ada di lingkungan luar angkasa.

Terlepas dari pukulan tersebut, NASA tetap optimis dalam postingnya tentang masa depan JWST. Menurut blog, “Kinerja awal kehidupan Webb masih jauh melebihi harapan, dan observatorium sepenuhnya mampu melakukan sains yang dirancang untuk dicapai.” Insinyur juga dapat menyesuaikan cermin yang terpengaruh untuk membantu menghilangkan distorsi data. Tim misi telah melakukan ini dan akan terus mengotak-atik cermin dari waktu ke waktu untuk mendapatkan hasil terbaik. Ini adalah proses yang akan berlanjut sepanjang kehidupan JWST yang direncanakan selama lima hingga 10 tahun saat pengamatan baru dilakukan dan berbagai peristiwa terungkap. Pada saat yang sama, NASA memperingatkan bahwa para insinyur tidak akan dapat sepenuhnya menghilangkan dampak pemogokan.

Insinyur NASA harus membangun JWST menjadi sangat kuat karena teleskop itu mandiri di luar angkasa. Tidak seperti pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang saat ini berada di orbit Bumi, JWST tidak dirancang untuk dapat digunakan. Ini berarti bahwa jika sesuatu yang besar terjadi pada pesawat ruang angkasa, para insinyur harus mencari cara untuk memperbaikinya dari Bumi. Tidak ada kemungkinan saat ini untuk mengirim manusia atau pesawat ruang angkasa robot untuk memodifikasi JWST. Ini berarti bahwa JWST harus hidup dengan cerminnya yang rusak ringan sampai akhir misinya, dan NASA memperkirakan pesawat ruang angkasa itu akan terkena lebih banyak puing dari waktu ke waktu.

Sementara itu, pemogokan tampaknya tidak mempengaruhi jadwal JWST. Faktanya, berita tentang meteor mikroskopis ini datang hanya sebulan sebelum pencapaian misi besar. Setelah menghabiskan beberapa bulan terakhir dengan tepat mengkalibrasi instrumen JWST dan menyelaraskan cermin pesawat ruang angkasa dengan tepat, tim misi sedang bersiap untuk mengungkap gambar penuh warna pertama dari JWST pada 12 Juli. NASA tidak akan mengatakan seperti apa gambar itu nantinya, tetapi mereka harus luar biasa.