Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tanaman yang tumbuh di tanah bulan dari misi Apollo

Tanaman yang tumbuh di tanah bulan dari misi Apollo

Jika Anda seperti saya dan berjuang untuk menjaga tanaman dalam ruangan tetap hidup, gagasan menanam tanaman di tanah bulan tampaknya tidak masuk akal.

Sebuah tim ilmuwan dari University of Florida telah menunjukkan bahwa ini dapat dilakukan dengan berhasil menumbuhkan tanaman Arabidopsis thaliana Dalam sampel tanah yang dikumpulkan selama Apollo 11dan 12 dan 17 Misi bulan. Arabidopsis thalianajuga dikenal sebagai selada thale, adalah tanaman berbunga kecil milik keluarga Brassicaceae (yang meliputi mustard, kubis, dan lobak), tanaman berharga yang digunakan di banyak percobaan tanaman.

Tanaman sangat penting dalam ambisi kami untuk eksplorasi ruang angkasa yang lebih lama. Sebagai organisme model, mereka memberikan wawasan tentang fenomena yang berhubungan dengan ruang angkasa seperti gravitasi dan radiasi, tetapi tanaman juga menyediakan komponen yang diperlukan untuk tempat tinggal manusia, seperti makanan, oksigen, daur ulang air, dan karbon dioksida penyitaan.

Sementara eksperimen luar angkasa sebelumnya dengan tanaman terestrial mengandalkan struktur air, eksperimen ini menggunakan tanah bulan untuk memahami bagaimana tanaman bisa tumbuh di bulan. Para peneliti juga menggunakan sampel simulasi tanah bulan yang komposisinya mirip yang terbuat dari abu vulkanik dari Bumi sebagai kontrol. Setiap tanah misi Apollo memiliki karakteristiknya sendiri: Sampel dari Apollo 11 terpapar ke permukaan bulan untuk periode yang lebih lama daripada sampel dari misi Apollo 12 atau 17, karena sampel dikumpulkan dari lapisan tanah yang berbeda selama setiap misi.

Video-video ini menunjukkan para peneliti bekerja di tanah bulan dengan pertanian Arabidopsis (Love Cress) dan tanaman yang dihasilkan.

Jadi, bagaimana Taman Bulan tumbuh?

Hasilnya beragam. semua sampel bertunas Biasanya 48-60 jam setelah tanam, dengan bibit bulan muncul batang dan tanaman normal (daun pertama muncul dari biji). Sejak hari keenam, para peneliti telah menemukan akar kerdil dalam sampel bulan dibandingkan dengan tanaman abu vulkanik. Sejak hari kedelapan, pertumbuhan atmosfer (di atas tanah) menjadi lebih lambat dan lebih tidak stabil: tanaman bulan membutuhkan waktu lebih lama untuk mengembangkan daun, dan juga menumbuhkan daun yang lebih kecil dibandingkan dengan kontrol terestrial. Tanaman yang ditanam di sampel Apollo 12 dan 17 lebih baik daripada yang ditanam di tanah Apollo 11.

READ  Saksikan penemuan Bima Sakti di Event Horizon Telescope secara online

Analisis genetik tanaman bulan yang tampak kurang sehat menemukan bahwa lebih dari 1.000 gen terkait stres diekspresikan pada tingkat yang berbeda di tanaman abu vulkanik. Tanaman Apollo 11 juga mengekspresikan lebih banyak gen secara berbeda dibandingkan dengan sampel Apollo 12 dan 17. Dari gen ini, 71% dikaitkan dengan stres dari garam, logam, dan molekul yang mengandung oksigen reaktif. Para peneliti percaya ini mungkin karena peningkatan sinar kosmik dan angin matahari yang mungkin telah merusak tanah bulan.

Sementara tanaman tumbuh lebih sedikit, pengalaman menunjukkan bahwa tanah bulan Bisakah kamu penyangga kehidupan tanaman; Sebuah langkah penting dalam pemahaman kita tentang bulan. Sayangnya, pada saat publikasi, para peneliti tidak berkomentar tentang rasa atau resep selada bulan.

Peneliti Rob Ferrell menimbang tanah bulan. Sampel tanah telah disegel dalam botol sejak misi Apollo 11, 12, dan 17 ke Bulan. Kredit: Tyler Jones, UF/IFAS
Bulan, bulan, tanah, tanaman, genetika, luar angkasa
Panen Arabidopsis yang tumbuh di tanah bulan. Kredit: Tyler Jones, UF/IFAS
Bulan, bulan, tanah, tanaman, genetika, luar angkasa
Masukkan tanaman yang tumbuh selama percobaan ke dalam botol untuk analisis genetik di bagian akhir. Kredit: Tyler Jones, UF/IFAS

Baca fakta ilmiah, bukan fiksi…

Tidak pernah ada waktu yang lebih penting untuk menjelaskan fakta, menghargai pengetahuan berbasis bukti, dan memamerkan penemuan ilmiah, teknologi, dan rekayasa terbaru. Cosmos diterbitkan oleh Royal Australian Institute, sebuah badan amal yang didedikasikan untuk menghubungkan orang-orang dengan dunia sains. Kontribusi keuangan, tidak peduli seberapa besar atau kecil, membantu kami menyediakan akses ke informasi ilmiah yang dapat diandalkan pada saat dunia sangat membutuhkannya. Harap dukung kami dengan memberikan donasi atau membeli langganan hari ini.