September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX berhasil meluncurkan misi Starlink pada upaya keenam - Spaceflight Now

SpaceX berhasil meluncurkan misi Starlink pada upaya keenam – Spaceflight Now

Liputan langsung hitungan mundur dan peluncuran roket SpaceX Falcon 9 dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida. Misi Starlink 4-34 akan meluncurkan batch berikutnya dari 54 satelit Starlink skala besar SpaceX. Ikuti kami Twitter.

SFN Langsung

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral Minggu malam setelah lima hari tertunda karena cuaca, memindahkan 54 satelit Starlink lagi ke orbit karena perusahaan terus mendorongnya untuk menyelesaikan lebih dari 60 misi tahun ini.

Roket Falcon 9 setinggi 229 kaki (60 meter) lepas landas pada 20:18:40 EDT (0018:40 GMT Senin) untuk memulai misi Starlink 4-34 SpaceX. Didukung oleh sembilan mesin Merlin 1D berbahan bakar minyak tanah, Falcon 9 lepas landas dan diluncurkan ke langit malam saat terbang ke timur laut dari Platform 40 di Cape Canaveral Space Force Station.

Misi akhirnya dimulai setelah penundaan lima hari, yang dimulai Selasa malam ketika tim peluncuran membatalkan hitungan mundur sebelum mulai memuat propelan ke dalam roket Falcon 9. Kilatan petir menerangi langit di atas pantai ruang angkasa Florida sepanjang malam. Kondisi cuaca serupa Rabu malam memaksa para pejabat untuk memanggil scrub lain sebelum tangki, dan SpaceX menghentikan hitungan mundur sekitar T-minus 30 detik Kamis malam karena cuaca tetap “terlarang” untuk peluncuran.

Itu adalah cerita serupa Jumat malam ketika SpaceX memuat bahan bakar di Falcon 9, tetapi menghentikan hitungan mundur di dalam T-minus 60 detik. Tim awalnya menargetkan upaya peluncuran lain pada hari Sabtu, tetapi SpaceX mengumumkan Sabtu malam bahwa misi tersebut akan ditunda hingga Minggu malam.

Penerbangan ini menandai peluncuran SpaceX’s 42 Falcon 9 sejauh ini pada tahun 2022. Ini adalah upaya ke-40 untuk meluncurkan ruang publik dari pantai luar angkasa Florida tahun ini, termasuk peluncuran oleh SpaceX, United Launch Alliance, dan Astra.

Sekitar 15 menit setelah lepas landas, bagian atas roket Falcon 9 meluncurkan 54 satelit Starlink di atas Samudra Atlantik Utara dengan kecepatan sekitar 17.000 mil per jam. Satelit berjumlah sekitar 36.800 pon, atau 16,7 metrik ton, dalam massa muatan.

Misi Starlink 4-34 merupakan misi ketiga dari lima misi Falcon 9 yang dijadwalkan SpaceX bulan ini. Tom Ochinero, Wakil Presiden Penjualan Komersial SpaceX, mengatakan minggu lalu pada konferensi Global Satellite Business Week di Paris bahwa perusahaan bertujuan untuk menyelesaikan lebih dari 60 peluncuran tahun ini, menargetkan 100 misi roket pada tahun 2023, dan melanjutkan peningkatan besar dalam peluncuran irama SpaceX.

READ  NASA Menyelesaikan Struktur Utama Pesawat Ruang Angkasa Europa Clipper - Akan Mencari Kehidupan di Yupiter Es Europa

Tingkat peluncuran yang lebih tinggi didukung oleh waktu tunggu yang lebih singkat antara misi di landasan peluncuran di Florida dan California, dan penggunaan kembali penguat Falcon 9 dan fairing muatan oleh SpaceX. Peluncuran yang membawa satelit untuk jaringan internet Starlink SpaceX, seperti misi Minggu malam, telah menyumbang sekitar dua pertiga dari penerbangan Falcon 9 sepanjang tahun ini.

Peluncuran Falcon 9 Starlink berikutnya dijadwalkan pada 19 September dari Cape Canaveral, tetapi kemungkinan akan ditunda hingga minggu terakhir September sebagai efek riak pengupas terkait cuaca untuk misi Starlink 4-34.

SpaceX mulai meluncurkan 54 satelit Starlink pada penerbangan Falcon 9 khusus bulan lalu, satu pesawat ruang angkasa lebih banyak daripada yang biasanya diluncurkan perusahaan pada misi sebelumnya. SpaceX telah bereksperimen dengan pengaturan throttle yang berbeda dan perubahan kecil lainnya untuk meningkatkan kinerja Falcon 9.

Roket SpaceX Falcon 9 berdiri di Platform 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral sebelum lepas landas untuk misi Starlink 4-34. Kredit: Stephen Clark/Spaceflight Now

SpaceX menguji booster Falcon 9 untuk misi Starlink 4-34 di landasan peluncuran pada 11 September. Upaya penembakan stasioner dibatalkan pada 10 September ketika badai petir yang kuat menyapu Cape Canaveral Spaceport.

Booster yang menerbangkan B1067 Minggu malam ditugaskan ke inventaris roket yang dapat digunakan kembali milik SpaceX. Booster sebelumnya meluncurkan dua misi astronot menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional, serta dua penerbangan pasokan ke stasiun. Itu juga meluncurkan satelit komunikasi Turki Turksat 5B.

Tahap pertama menyelesaikan penerbangan keenamnya ke luar angkasa pada Minggu malam, yang berpuncak pada pendaratan pada target di atas pesawat tak berawak SpaceX yang diparkir di Samudra Atlantik.

Dengan misi Starlink 4-34, SpaceX kini telah meluncurkan 3.347 satelit Starlink Internet, termasuk prototipe dan unit uji yang tidak lagi beroperasi. Peluncuran hari Sabtu adalah misi ke-61 SpaceX yang terutama didedikasikan untuk memindahkan satelit internet Starlink ke orbit.

Tim peluncuran SpaceX, yang ditempatkan di dalam Pusat Kontrol Peluncuran di selatan Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, mulai memuat pendorong minyak tanah dan oksigen cair yang sangat dingin ke dalam pesawat ruang angkasa Falcon 9 pada T-minus 35 menit.

READ  "Lunar Backpack" NASA yang baru dapat membuat peta medan 3D waktu nyata untuk membantu penjelajah bulan

Helium kompresor juga dituangkan ke dalam roket di setengah jam terakhir hitungan mundur. Dalam tujuh menit terakhir sebelum lepas landas, mesin utama Falcon 9 Merlin diadaptasi secara termal untuk terbang dengan prosedur yang dikenal sebagai “chilldown”. Sistem panduan Falcon 9 dan keamanan jangkauan juga dikonfigurasi untuk menembak.

Setelah lepas landas, roket Falcon 9 mengarahkan kekuatannya 1,7 juta pon – yang dihasilkan oleh sembilan mesin Merlin – untuk mengarahkan di timur laut Atlantik.

Rudal itu melebihi kecepatan suara dalam waktu sekitar satu menit, dan kemudian mematikan sembilan mesin utamanya dua setengah menit setelah lepas landas. Tahap dorongan ditembakkan dari tahap atas Falcon 9, kemudian menembakkan pulsa dari pendorong kontrol gas dingin dan memperluas sirip kisi titanium untuk membantu mengarahkan kendaraan kembali ke atmosfer.

Luka bakar rem memperlambat rudal saat mendarat di atas drone “baca instruksi saja” sekitar 400 mil (650 kilometer) setelah sekitar delapan setengah menit lepas landas.

Kredit: Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

Fairing muatan Falcon 9 yang dapat digunakan kembali dibuang selama pembakaran tahap kedua. Kapal penyelamat juga berada di stasiun di Atlantik untuk mengambil bagian kerucut hidung setelah disemprotkan di bawah parasut.

Pendaratan tahap pertama pada misi hari Minggu terjadi beberapa saat setelah mesin tahap kedua Falcon 9 gagal mengirimkan satelit Starlink ke orbit. Pesawat ruang angkasa Starlink 54, yang dibangun oleh SpaceX di Redmond, Washington, telah dikonfirmasi untuk terpisah dari roket Falcon 9 pada T+ plus 15 menit dan 21 detik.

Batang penahan ditembakkan dari tumpukan muatan Starlink, memungkinkan satelit yang dikemas datar untuk terbang bebas dari tahap atas Falcon 9 ke orbit. Pesawat ruang angkasa 54 akan meluncurkan dan memberi daya pada susunan surya melalui langkah-langkah aktivasi otomatis, kemudian menggunakan mesin ion berbahan bakar kripton untuk bermanuver ke orbit operasionalnya.

Komputer pemandu Falcon 9 bertujuan untuk menyebarkan satelit ke orbit elips pada kemiringan 53,2 derajat ke khatulistiwa. Satelit akan menggunakan daya dorong onboard untuk melakukan sisa pekerjaan untuk mencapai orbit melingkar 335 mil (540 kilometer) di atas Bumi.

READ  Gelombang paling kuat di dunia tercatat di Samudra Pasifik Utara

Satelit Starlink akan terbang di salah satu dari lima “kulit” orbital ke arah yang berbeda ke Internet global SpaceX. Setelah mencapai orbit operasionalnya, satelit akan memasuki layanan komersial dan mulai mentransmisikan sinyal broadband ke konsumen, yang dapat membeli layanan Starlink dan terhubung ke jaringan melalui stasiun bumi yang disediakan oleh SpaceX.

Roket: Falcon 9 (B1067.6)

Muatan: 54 satelit Starlink (Starlink 4-34)

situs peluncuran: SLC-40, Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida

Tanggal makan siang: 18 September 2022

waktu peluncuran: 20:18:40 EST (0018:40 GMT pada 19 September)

Prakiraan Cuaca: 40% kemungkinan cuaca yang dapat diterima; risiko rendah angin tingkat atas; Mengurangi risiko kondisi yang tidak menguntungkan untuk pemulihan yang ditingkatkan

Pemulihan dari penguatan: Kapal tak berawak dengan slogan “Baca saja petunjuknya” di sebelah timur Charleston, Carolina Selatan

PELUNCURAN AZIMUTH: timur laut

sasaran orbit: 144 mil kali 208 mil (232 kilometer kali 336 kilometer), 53,2 derajat mil

Waktu peluncuran:

  • T+00:00: lepas landas
  • T+01: 12: tekanan udara maksimum (Max-Q)
  • T+02:27: Pemutusan mesin utama tahap pertama (MECO)
  • T+02:31: Pemisahan fase
  • T+02:36: Nyalakan mesin di tahap kedua
  • T+02:42: Hilangkan ketenangan
  • T+06:48: penyalaan bakar masuk tahap pertama (tiga mesin)
  • T+07:07: pembakaran masuk tahap pertama terputus
  • T+08:26: Penyalaan pembakaran tahap pertama (mesin tunggal)
  • T+08:40: Pemutusan engine tahap kedua (SECO 1)
  • T+08:47: Pendaratan tahap pertama
  • T+15:21: Pemutusan hubungan satelit Starlink

Statistik pekerjaan:

  • Peluncuran Falcon 9 ke-176 sejak 2010
  • Peluncuran keluarga Falcon ke-184 sejak 2006
  • Peluncuran keenam Falcon 9 Booster B1067
  • Falcon 9 ke-151 diluncurkan dari Florida Space Coast
  • Peluncuran Falcon 9 No. 97 dari platform 40 .
  • Luncurkan 152 dari pad 40
  • Penerbangan 118 dari penguat Falcon 9 yang digunakan kembali
  • Peluncuran Falcon 9 khusus ke-61 dengan satelit Starlink
  • Falcon 9 peluncuran ke-42 pada tahun 2022
  • Peluncuran ke-42 oleh SpaceX pada 2022
  • Upaya peluncuran orbit ke-40 dari Cape Canaveral pada 2022

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.