Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setelah sukses besar dari misi Artemis I, mengapa tinggal dua tahun lagi untuk muncul?

Setelah sukses besar dari misi Artemis I, mengapa tinggal dua tahun lagi untuk muncul?

Perbesar / Orion, Bumi dan Bulan ditangkap selama misi Artemis I.

NASA

Peluncuran misi Artemis I pada pertengahan November sangat menakjubkan, dan pesawat ruang angkasa Orion NASA telah bekerja hampir tanpa cacat sejak saat itu. Jika semua berjalan seperti yang diharapkan – dan tidak ada alasan untuk berpikir itu tidak akan terjadi – Orion akan bermain air di laut yang tenang di lepas pantai California akhir pekan ini.

Misi penjelajahan ini telah memberikan gambaran Bumi dan Bulan yang mempesona dan menawarkan janji bahwa manusia akan segera terbang ke luar angkasa lagi. Jadi pertanyaan NASA adalah kapan kita bisa berharap kembali?

Secara realistis, tindak lanjut Artemis I kemungkinan akan terjadi setidaknya dua tahun lagi. Kemungkinan besar, misi Artemis II tidak akan terjadi sebelum awal 2025, meskipun NASA tidak putus asa untuk meluncurkan manusia ke luar angkasa pada tahun 2024.

Mungkin terlihat aneh bahwa ada celah yang begitu panjang. Lagi pula, dengan penerbangan Novembernya, roket Space Launch System kini telah membuktikan kemampuannya. Dan jika Orion kembali ke Bumi dengan selamat, itu akan memvalidasi perhitungan para insinyur yang merancang dan membangun pelindung panasnya. Haruskah dibutuhkan lebih dari dua tahun untuk menyelesaikan pembuatan roket dan pesawat ruang angkasa kedua dan menyelesaikan sertifikasi sistem pendukung kehidupan di dalam Orion?

Jawaban singkatnya adalah tidak, dan alasan jeda yang lama agak konyol. Semuanya kembali ke keputusan yang dibuat sekitar delapan tahun lalu untuk menutup kesenjangan anggaran $100 juta dalam program Orion. Akibat rangkaian peristiwa yang mengikuti keputusan ini, Artemis II kemungkinan tidak akan terbang sebelum tahun 2025 karena delapan komputer penerbangannya yang relatif kecil.

READ  NASA melihat awan puing-puing raksasa yang diciptakan oleh tabrakan benda-benda langit

“Saya benci mengatakan bahwa kali ini Orion menahan kami,” kata Mark Keracisch, yang menjabat sebagai manajer program Orion NASA ketika keputusan itu dibuat, dalam sebuah wawancara. “Tapi saya berbicara tentang punggung. Itu bagian dari warisan saya.”

Dahulu kala, dengan anggaran yang jauh

Sekitar delapan tahun lalu, pejabat tinggi NASA dan kontraktor utama Orion, Lockheed Martin, perlu mengisi kekurangan anggaran. Pada saat itu, NASA menghabiskan $1,2 miliar per tahun untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa Orion, dan meskipun sedang membuat kemajuan desain, masih ada tantangan.

Rencana eksplorasi NASA pada saat itu pada dasarnya berbeda dari program Artemis saat ini. Secara nominal, agensi tersebut sedang membangun roket Orion dan roket SLS sebagai bagian dari “perjalanan ke Mars”. Tetapi tidak ada rencana yang jelas tentang bagaimana menuju ke sana, dan tidak ada misi yang jelas untuk penerbangan Orion.

Satu perbedaan utama adalah NASA hanya berencana meluncurkan versi asli roket SLS, yang dikenal sebagai “Blok 1”, satu kali. Setelah misi awal ini, badan tersebut berencana untuk meng-upgrade bagian atas roket, membuat versi roket yang dikenal sebagai Blok 1B. Karena varian ini lebih panjang dan lebih kuat daripada Blok 1, diperlukan modifikasi besar pada menara peluncuran rudal. Insinyur NASA memperkirakan bahwa dibutuhkan sekitar tiga tahun kerja setelah peluncuran awal SLS untuk menyelesaikan dan menguji menara yang dibangun kembali.

Peluncuran Artemis I sukses besar bagi NASA.
Perbesar / Peluncuran Artemis I sukses besar bagi NASA.

NASA

Jadi tampaknya masuk akal bahwa para perencana Orion dapat menggunakan kembali beberapa komponen dari penerbangan pertama pesawat luar angkasa mereka pada penerbangan kedua. Secara khusus, mereka berfokus pada sekelompok lebih dari dua lusin “kotak” avionik yang merupakan bagian dari sistem elektronik yang menggerakkan sistem komunikasi, navigasi, tampilan, dan kontrol penerbangan Orion. Mereka memperkirakan akan memakan waktu sekitar dua tahun untuk mensertifikasi ulang perangkat keras penerbangan.

READ  Gumpalan besar gunung berapi Tonga telah mencapai lautan rata-rata - 38 mil ke atmosfer

Dengan tidak harus membangun dua lusin kotak avionik untuk penerbangan kedua Orion, program menutup kesenjangan anggaran sebesar $100 juta. Dan menurut jadwal, mereka akan memiliki waktu luang sekitar satu tahun saat bekerja di menara peluncuran.

“Itu hanya keputusan anggaran,” kata Keracic. “Tanggal peluncurannya sangat berbeda saat itu.”