Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setelah menggandakan rekor peluncuran di tahun 2022, dapatkah SpaceX mengambil langkah lain di tahun 2023?

Perbesar / Salah satu dari 61 peluncuran SpaceX pada tahun 2022 adalah misi untuk memasok CRS-25 NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Trevor Mahlman

Pada hari terakhir tahun 2022, SpaceX menyelesaikan peluncuran terakhirnya tahun ini, mendorong satelit optik Israel ke orbit rendah Bumi. Itu adalah peluncuran ketujuh perusahaan pada bulan Desember dan menutup tahun di mana keluarga roket Falcon telah diluncurkan 61 kali, semuanya berhasil.

Semua kecuali satu dari misi ini terbang dengan roket Falcon 9, dan lebih dari 90 persen dari penerbangan tersebut menggunakan booster yang sebelumnya digunakan. Peluncuran lainnya dilakukan dengan Falcon Heavy. Dengan 61 penerbangan ini, SpaceX mengalahkan rekor yang dibuat oleh roket Soviet R-7 yang terbang pada tahun 1980. (a) Gabungan 61 misi melalui varian Soyuz, Molniya, dan Vostok.

Soviet menyelesaikan ini di tengah Perang Dingin, tentu saja, dengan anggaran yang cukup besar yang dikhususkan untuk observasi luar angkasa dan program luar angkasa pemerintah yang melibatkan puluhan ribu pekerja. SpaceX telah melakukan pekerjaan yang sama dengan perusahaan swasta, menerbangkan satelit Starlink dan berbagai misi untuk perusahaan satelit dan badan antariksa pemerintah. SpaceX juga telah mendaratkan setiap upaya pengembalian tahap pertama di kapal tak berawak atau lokasi pendaratan pada tahun 2022, dengan total 60 roket, termasuk dua pendorong samping dari misi Falcon Heavy pada 1 November.

Selasa dini hari, SpaceX akan membuka akun peluncuran untuk tahun 2023 dengan misi Transporter-6. Seperti namanya, ini akan menjadi misi keenam perusahaan berbagi penerbangan, membawa 114 satelit kecil ke orbit rendah Bumi untuk berbagai perusahaan. Ini termasuk satelit, mikrosatelit, picosaats, dan kendaraan transfer orbit yang akan mengangkut pesawat ruang angkasa untuk ditempatkan di berbagai orbit. Misi rideshare ini, yang dimulai SpaceX pada Januari 2021, telah membatasi prospek keuangan beberapa perusahaan kendaraan peluncuran kecil dengan melahap basis pelanggan satelit kecil.

READ  Asteroid 'Pembunuh Planet' mengintai di bawah sinar matahari - menuju Bumi

SpaceX menargetkan 09:56 ET (14:56 UTC) pada hari Selasa untuk meluncurkan misi Transporter-6 dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida. Ini akan menjadi yang kedua kalinya SpaceX mencoba meluncurkan salah satu tahap pertamanya dari Falcon 9 sebanyak 15 kali, karena roket ini sebelumnya telah meluncurkan satelit GPS III-3 untuk Angkatan Luar Angkasa AS, tiga misi komersial lainnya, dan 10 batch. dari satelit Starlink. . Sekarang sepertinya perusahaan akan meluncurkan salah satu roketnya hingga 20 kali pada akhir tahun ini.

Pada tahun 2022, SpaceX mampu meningkatkan irama peluncuran secara signifikan dengan meningkatkan produksi satelit Starlink serta mematangkan operasinya untuk menggunakan kembali tahap pertama Falcon 9 dan fairing muatan. Sebelumnya, selama periode lima tahun dari 2017 hingga 2021, SpaceX rata-rata melakukan 22 peluncuran per tahun, dengan rekor tahunan 31 kali pada 2021. Tahun lalu perusahaan ini hampir menggandakan rekor sebelumnya.

Jadi, pertanyaan untuk tahun baru adalah apakah SpaceX dapat melakukan lompatan tempo lagi. Pendiri SpaceX Elon Musk Katanya awal tahun 2022 bahwa perusahaan bertujuan untuk meluncurkan 100 roket pada tahun 2023. Sepertinya itu batas atas dari apa yang mungkin; Namun, karena perusahaan tersebut mampu meluncurkan tujuh rudal pada bulan Desember, mungkin tidak dapat dijangkau dalam hal produksi minyak mentah.

Tentu saja, tidak ada yang jelas tentang proses peluncurannya, dan faktor penting lainnya adalah kesiapan muatannya. Dari misinya pada tahun 2022, 27 adalah untuk pemerintah atau pelanggan komersial, sedangkan 34 adalah muatan satelit internet Starlink milik perusahaan. Dengan asumsi sekitar 30 penerbangan untuk pemerintah dan pelanggan komersial, mendekati 100 peluncuran pada tahun 2023 akan membutuhkan SpaceX untuk menggandakan produksi satelit Starlink-nya. Ini juga merupakan permintaan besar bagi perusahaan peluncuran California yang mengganggu.

READ  NASA memperkirakan bahwa kenaikan permukaan laut dapat menggenangi pantai AS pada tahun 2050

Tetapi setelah melihat kinerjanya yang luar biasa pada tahun 2022, mungkin pesanan besar tidak dapat dikesampingkan.