Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setahun yang hanya berlangsung 17,5 jam di 'Planet Neraka'

Setahun yang hanya berlangsung 17,5 jam di ‘Planet Neraka’

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Planet ekstrasurya 55 Cancri e memiliki beberapa nama Dunia berbatu yang terletak 40 tahun cahaya dari Bumi adalah yang paling terkenal untuk reputasinya sebagai “Planet Neraka”.

Bumi raksasa ini, dinamakan demikian karena merupakan planet berbatu yang massanya delapan kali Bumi dan lebarnya dua kali lipat, serta sangat panas sehingga mengandung lautan lahar cair ke permukaan hingga 3.600°F (1.982°C).

Bagian dalam planet ekstrasurya mungkin juga penuh dengan berlian.

Planet ini cukup panas seperti dulu dibandingkan dengan perang bintang dunia lahar kekuningantempat pertempuran antara Anakin Skywalker dan Obi-Wan Kenobi dalam “Revenge of the Sith”, dan tempat Darth Vader kemudian mendirikan bentengnya, Fortress Vader.

Planet, secara resmi bernama Janssen, tetapi juga disebut sebagai 55 Cancri e atau 55 Cnc e, mengorbit bintang induk Copernicus begitu dekat sehingga dunia yang ramai menyelesaikan satu orbit dalam waktu kurang dari satu hari Bumi. Satu tahun untuk planet ini berlangsung sekitar 17,5 jam Bumi.

Orbit yang sangat sempit adalah mengapa Jansen memiliki suhu yang sangat panas – begitu dekat sehingga para astronom mempertanyakan kemungkinan sebuah planet sementara secara praktis merangkul bintang induk.

Para astronom bertanya-tanya apakah sebuah planet selalu begitu dekat dengan bintangnya.

Sebuah tim peneliti menggunakan instrumen baru yang dikenal sebagai EXPRES, atau EXtreme PREcision Spectrometer, untuk menentukan sifat pasti dari orbit planet tersebut. Temuan ini dapat membantu para astronom mendapatkan wawasan baru tentang pembentukan planet dan bagaimana benda langit ini berevolusi orbit.

Alat tersebut dikembangkan di Yale oleh tim yang dipimpin oleh astronom Debra Fisher dan dipasang di Lowell Discovery Telescope di Observatorium Lowell di Flagstaff, Arizona. Spektrometer mampu mengukur pergeseran kecil dalam cahaya bintang Copernicus saat Jansen bergerak antara planet kita dan bintang – seperti saat bulan menghalangi matahari selama gerhana matahari.

Para peneliti menentukan bahwa Jansen mengorbit di sepanjang ekuator bintang. Tapi Neraka bukan satu-satunya planet yang mengorbit Copernicus. Empat planet lain pada jalur orbit yang berbeda menghuni sistem bintang.

Para astronom percaya bahwa orbit eksentrik Jansen menunjukkan bahwa planet tersebut awalnya dimulai di orbit yang lebih dingin dan lebih jauh sebelum melayang lebih dekat ke Copernicus. Kemudian, tarikan gravitasi dari ekuator bintang mengubah orbit Jansen.

Majalah astronomi alam Sebuah studi yang merinci temuan itu diterbitkan Kamis.

“Para astronom berspekulasi bahwa planet ini terbentuk sangat jauh dan kemudian berputar ke orbitnya saat ini,” Fisher, penulis senior studi tersebut dan profesor astronomi Eugene Higgins di Universitas Yale, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Penerbangan ini dapat mengeluarkan planet dari bidang ekuator bintang, tetapi hasil ini menunjukkan bahwa planet tersebut sangat padat.”

Terlepas dari kenyataan bahwa Jansen tidak selalu dekat dengan bintangnya, para astronom menyimpulkan bahwa planet ekstrasurya itu selalu panas.

“Planet itu kemungkinan sangat panas sehingga tidak ada yang kami tahu akan mampu bertahan di permukaan,” kata penulis studi utama Lily Zhao, seorang peneliti di Center for Computational Astrophysics di New York di Flatiron Institute, dalam sebuah pernyataan.

Begitu Jansen mendekati Copernicus, planet Neraka Itu menjadi lebih panas.

Tata surya kita datar seperti pancake, dengan semua planet mengorbit matahari pada bidang datar karena semuanya terbentuk dari piringan gas dan debu yang sama yang pernah mengorbit matahari.

Ketika para astronom mempelajari sistem planet lain, mereka menemukan bahwa banyak dari mereka tidak menampung planet yang mengorbit pada satu bidang datar, yang menimbulkan pertanyaan tentang betapa uniknya tata surya kita di alam semesta.

Jenis data ini dapat memberikan lebih banyak informasi tentang bagaimana planet dan lingkungan mirip Bumi ada di alam semesta.

“Kami berharap menemukan sistem planet yang serupa dengan milik kami, dan untuk lebih memahami sistem yang sudah kami ketahui,” kata Zhao.

Tujuan utama instrumen EXPRES adalah menemukan planet mirip Bumi.

“Akurasi kami dengan EXPRES hari ini lebih dari 1.000 kali lebih baik daripada yang kami miliki 25 tahun lalu ketika saya memulai sebagai pemburu planet,” kata Fisher. “Meningkatkan akurasi pengukuran telah menjadi tujuan utama karir saya karena memungkinkan kami mendeteksi planet yang lebih kecil saat kami mencari analog Bumi.”

READ  Komet hijau akan melewati Bumi untuk pertama kalinya sejak Neanderthal menjelajahi Bumi