Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang profesor Amerika menemukan dinosaurus besar berleher panjang yang hidup 210 juta tahun lalu saat melawan buaya – The US Sun

Seorang profesor Amerika menemukan dinosaurus besar berleher panjang yang hidup 210 juta tahun lalu saat melawan buaya – The US Sun

Seorang profesor telah menemukan spesies dinosaurus baru yang berumur 210 juta tahun.

Kimmy Chappell, dari Long Island, membuat penemuan bersejarah di Zimbabwe, penemuan keempat di negara Afrika bagian selatan.

Profesor Kimmy Chappell dari Long Island termasuk di antara peneliti yang menemukan spesies dinosaurus baru di ZimbabweKredit: Universitas Stony Brook
Burr memainkan peran penting dalam menemukan fosil dinosaurus sauropodomorph berleher panjang iniKredit: Universitas Stony Brook

Peneliti yang mengajar di Stony Brook University ini menemukan fosil prasejarah hewan herbivora berleher panjang yang dikenal sebagai dinosaurus sauropodomorph.

Spesies ini dikenal sebagai salah satu dinosaurus terbesar yang hidup di bumi, dengan berat rata-rata mencapai 850 pon, dan biasanya dapat ditemukan di daerah rawa.

Spesies ini menghuni wilayah tersebut 210 juta tahun yang lalu pada Periode Trias Akhir, dan merupakan dinosaurus pertama yang diberi nama setelah lebih dari setengah abad.

Kimi, 33, melakukan perjalanan antara tahun 2017 dan 2018, tetapi analisis terhadap tulang paha, kaki, dan pergelangan kaki dinosaurus baru-baru ini mengkonfirmasi identitas spesies tersebut.

“Kami hanya bisa bekerja pada siang hari, karena kalau jalan-jalan saat senja dan subuh, buaya dan kuda nil akan keluar dari air,” kata Kimi. Dia mengatakan kepada New York Post.

“Bahkan pada siang hari, Anda tidak diperbolehkan berjalan di tepi air karena buaya cenderung menjemput orang dari pantai.”

Chappell menambahkan bahwa kuda nil yang “sangat agresif” akan muncul saat dia dan timnya memeriksa fosil tersebut.

Akademisi pemberani ini sekarang berharap penemuan ini akan memacu ekspedisi lebih lanjut ke seluruh Zimbabwe.

Dia melanjutkan: “Kami memiliki lebih banyak fosil dari area tersebut yang masih kami persiapkan dan kerjakan.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble membuat perubahan besar untuk terus mengamati alam semesta

“Saya pikir hal itu memberi kami lebih banyak dorongan untuk mencoba menyelesaikannya segera.

Simbol ukiran kuno dan misterius ditemukan di dekat jejak kaki dinosaurus – dan para ilmuwan yakin simbol tersebut mengungkap rahasia manusia yang hilang

“Menamakan spesies dinosaurus baru selalu menjadi momen besar dalam karier, dan itu adalah sesuatu yang akan tetap ada dalam literatur selamanya, apa pun yang terjadi.”

Lebih banyak penemuan dinosaurus

Hal ini terjadi setelah para peneliti menemukan fosil dinosaurus berusia 265 juta tahun di Amerika Selatan tahun lalu.

Hasilnya dibagikan dalam studi baru yang diterbitkan di jurnal Jurnal Zoologi Masyarakat Linnean.

Sebuah tim peneliti internasional diberi penghargaan atas penemuan tersebut, yang dilakukan di daerah pedesaan di São Gabriel, Brasil selatan.

Fosil berusia 265 juta tahun yang terawetkan itu termasuk dalam spesies yang dikenal sebagai Pampaphoneus biccai.

Fosil menakjubkan itu mencakup tengkorak lengkap, beberapa tulang rusuk, dan tulang lengan.

Mengapa dinosaurus punah?

Inilah yang perlu Anda ketahui…

  • Pemusnahan dinosaurus merupakan peristiwa kepunahan massal yang terjadi secara tiba-tiba di Bumi
  • Bencana ini memusnahkan hampir tiga perempat spesies tumbuhan dan hewan di planet kita sekitar 66 juta tahun yang lalu
  • Peristiwa ini menandai berakhirnya Era Kapur dan membuka Era Kenozoikum yang kita alami hingga saat ini
  • Para ilmuwan umumnya percaya bahwa sebuah komet atau asteroid besar berukuran sekitar 9 mil bertabrakan dengan Bumi, menghancurkan planet ini
  • Dampak ini dikatakan telah memicu “efek musim dingin” yang berkepanjangan, yang sangat merusak kehidupan tanaman dan rantai makanan yang bergantung padanya.
  • Penelitian terbaru menunjukkan bahwa dampak ini “memicu” aktivitas gunung berapi yang signifikan, yang juga memusnahkan kehidupan
  • Beberapa penelitian menunjukkan bahwa jumlah dinosaurus sebenarnya menurun akibat perubahan iklim pada saat itu
  • Namun sebuah penelitian yang diterbitkan pada Maret 2019 mengklaim bahwa dinosaurus kemungkinan besar “berkembang” sebelum peristiwa kepunahan.
READ  Puing-puing luar angkasa yang tidak terkendali menghantam Bumi di atas Samudera Pasifik pada hari Jumat

Penulis utama Matthews A. berkata: “Fosil itu ditemukan di batuan Permian Tengah, di daerah di mana tulang jarang ditemukan, namun selalu menyimpan kejutan yang menyenangkan,” kata Costa Santos, mahasiswa pascasarjana di Laboratorium Paleontologi di Universitas Federal Pampa. Unibamba).

“Menemukan tengkorak baru Pampaphoneus setelah sekian lama sangatlah penting untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang hewan tersebut, yang sebelumnya sulit dibedakan dari kerabatnya di Rusia.”

Pampaphoneus (nama ilmiah: Pampaphoneus) adalah genus dinosaurus karnivora milik keluarga Antherosauridae yang telah punah.

Spesies ini hidup hingga dinosaurus punah sekitar 65 juta tahun yang lalu, pada akhir periode Kapur.

Fosil spesies ini jarang ditemukan di Brasil, karena sebagian besar ditemukan di Rusia dan Afrika Selatan.