September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekolah dibuka kembali di seluruh Indonesia di tengah reaksi beragam dari orang tua, SE Asia News dan berita utama

Jakarta – Sekolah dibuka kembali dengan aturan kesehatan di beberapa wilayah Indonesia pada pekan ini, terutama di pulau Jawa yang padat penduduk Infeksi baru Pemerintah-19 menurun dan kontrol ketat secara bertahap dilonggarkan.

Di ibu kota, Jakarta, 610 atau 11,4 persen sekolah memulai kembali kelas pendidikan jasmani empat jam pada Senin (30 Agustus). Lebih dari 2.500 sekolah di Jawa Tengah dan beberapa sekolah di Jawa Barat melakukan hal itu.

Area-area ini mengikuti metode yang berbeda untuk pembelajaran tatap muka. Beberapa sekolah mengisi kelas mereka hingga 30 persen dari total kapasitas mereka, yang merupakan tindakan pencegahan ketat di luar batas minimum 50 persen yang ditetapkan oleh pemerintah. Yang lain mengizinkan setengah dari siswa mereka untuk datang ke kelas kapan saja dan merotasi mereka dari hari ke hari.

Namun, orang tua telah mengungkapkan perasaan campur aduk tentang anak-anak yang kembali ke sekolah.

Pendukung kasusnya telah bekerja untuk membuat transkrip sebenarnya dari pernyataan ini tersedia secara online.

Penentang tindakan tersebut khawatir tentang penyebaran virus corona di sekolah, karena langkah-langkah keamanan yang ketat bagi siswa menantang dan perlindungan vaksinasi untuk kaum muda masih rendah.

Nurbertus Viyoto, ayah tiga anak berusia 52 tahun, mengatakan kepada Straits Times bahwa saat belajar di rumah, dua anak bungsunya kehilangan kontak dengan guru dan teman sebaya yang dibutuhkan untuk perkembangan fisik dan mental mereka.

Ia percaya putrinya yang berusia 16 tahun, yang bersekolah di sekolah kejuruan, membutuhkan banyak pelatihan di sekolah, sementara putranya yang berusia enam tahun, yang bersekolah di taman kanak-kanak, mampu menyerap ilmu dengan baik saat bertemu dengan gurunya.

READ  Indonesia Terima 45 Juta Dosis Vaksin COVID-19 Agustus - Nasional

Seorang warga Jawa Barat mengatakan: “Saya pikir sudah waktunya bagi sekolah untuk mulai belajar tatap muka, karena Pemerintah – 19 kasus telah menurun dibandingkan dengan masa lalu.”

Anak-anaknya, dengan bantuan guru, dapat mengikuti langkah-langkah keamanan di sekolah, tambahnya.

Tetapi ibu rumah tangga berusia 42 tahun Mikey Christina, ibu dari tiga anak, masih menentang melanjutkan kelas fisik, dengan mengatakan kesehatannya tidak aman.

Sepanjang epidemi Pemerintah-19, dia melarang anak-anaknya yang berusia 14 hingga 17 tahun bermain atau berolahraga. Namun, pada pertengahan Juli mereka tertular penyakit dari kakek-nenek mereka yang tidak menunjukkan gejala.

“Saya masih khawatir. Bahkan ketika kita mengikuti etika kesehatan, kita masih bisa rentan,” Ms Mikey S.D. “Selama masih ada opsi untuk mengikuti kelas online, kami akan mengambilnya.”

Indonesia sedang mencoba memvaksinasi 26,7 juta anak muda antara usia 12 dan 17 tahun. Hingga Kamis (2 September), hanya 1,8 juta atau 6,7 persen dari 208,3 juta populasi target negara yang telah divaksinasi lengkap.

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadim Mahreem mengatakan pekan lalu bahwa semua guru harus divaksinasi untuk membuka kembali sekolah di daerah dengan pembatasan longgar Pemerintah-19, bukan siswa.

Chatrivan Saleem, koordinator nasional Asosiasi Pendidikan dan Guru, menyangkal bahwa vaksinasi untuk guru dan siswa harus menjadi persyaratan utama untuk pembukaan kembali sekolah.

Cakupan vaksinasi siswa rendah dan hanya 54 persen dari 5,6 juta guru yang telah divaksinasi, dan hanya 70 persen siswa dan guru mengatakan akan aman untuk memiliki kelas kembali di sekolah.


Pada 1 September 2021, seorang siswa menerima vaksin Sinovac Govt-19 di sebuah sekolah menengah di Surabaya. foto: AFP

“Hanya 70 persen sekolah yang divaksinasi komunitas yang harus melakukan pembelajaran tatap muka,” Mr Satrivan S.D.

“Kami mendorong daerah untuk mempercepat program vaksinasi untuk guru dan siswa,” tambahnya.

READ  Malaysia, Indonesia telah mengambil tempat terburuk untuk hidup ketika dunia dibuka kembali

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengemukakan bahwa kelas pendidikan jasmani di sekolah aman dilakukan dengan angka positif kurang dari 8%, angka kematian rendah, dan angka imunisasi tinggi lebih dari 80 persen.

Sambil mendukung “pembukaan sekolah secara bertahap” untuk perkembangan anak-anak, Presiden IDAI Profesor Aman Bhakti Pulungan memperingatkan bahwa infeksi Pemerintah-19 dapat berdampak parah pada anak-anak hingga Pemerintah, Multi-System Inflammatory Syndrome (MISC-C) yang parah. Dan bahkan kematian.

“Orang-orang selalu membicarakan anak-anak yang depresi karena tidak selalu datang ke sekolah. Bahkan, anak-anak yang menderita penyakit Covit-19 dan menunjukkan gejala juga mengalami depresi,” katanya. “Jika mereka dirawat dengan MIS-C atau cov panjang atau ICU (unit perawatan intensif) terisolasi, itu akan menjadi mimpi buruk bagi mereka.”

Dia mencatat bahwa dari 21 Juni hingga Senin (30 Agustus), ada sekitar 100 kematian Pemerintah-19 pada anak-anak setiap minggu.

Menurut IDAI, setidaknya 1.675 anak Indonesia telah meninggal karena Pemerintah-19 sejak terinfeksi pada Maret tahun lalu. Angka ini dianggap salah satu yang tertinggi di dunia.

Indonesia pada Kamis (2 September) mencatat 8.955 infeksi baru Kovit-19 dan 680 kematian.

Sebanyak 4,1 juta infeksi dan 134.356 kematian dilaporkan di negara itu.

Ms Mikey berkata: “Suami saya dan saya merasa kasihan pada anak-anak kami yang melewatkan waktu untuk bersenang-senang di sekolah. Tapi kami merasa tidak ada gunanya jika mereka sakit. Ketika mereka terluka, kami sangat sedih. Kami tahu mereka bisa , menginfeksi lagi.”