Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah video menunjukkan puing-puing dari rudal yang diduga milik Tiongkok berjatuhan di desa setelah peluncurannya

Sebuah video menunjukkan puing-puing dari rudal yang diduga milik Tiongkok berjatuhan di desa setelah peluncurannya


Hongkong
CNN

Puing-puing yang dicurigai berasal dari rudal Tiongkok terlihat jatuh ke tanah di atas sebuah desa di barat daya Tiongkok pada hari Sabtu, meninggalkan jejak asap kuning cerah dan menyebabkan penduduk desa melarikan diri, menurut kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua. Video di media sosial Tiongkok dan dikirim ke CNN oleh saksi lokal.

Rekaman dramatis tersebut muncul online tak lama setelah peluncuran roket pembawa Long March 2C Diluncurkan jam 3 sore. Roket tersebut diluncurkan Sabtu waktu setempat (03.00 ET) dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di barat daya Provinsi Sichuan.

Roket tersebut mengirimkan Variable Space Object Observer ke orbit, sebuah satelit kuat yang dikembangkan oleh Tiongkok dan Prancis untuk mempelajari ledakan bintang terjauh yang dikenal sebagai semburan sinar gamma.

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping telah berjanji untuk mengkonsolidasikan posisi negaranya sebagai kekuatan luar angkasa yang dominan, dan meningkatkan misi luar angkasa untuk bersaing dengan kekuatan global utama lainnya, termasuk Amerika Serikat.

Peluncurannya dilakukan pada hari Sabtu Mengumumkan Sebuah “keberhasilan total” dicapai oleh China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC), kontraktor milik negara yang mengembangkan roket Long March 2C.

CNN telah menghubungi CASC dan Kantor Informasi Dewan Negara, yang menangani pertanyaan pers untuk pemerintah Tiongkok, termasuk badan antariksa Tiongkok, untuk memberikan komentar.

Sebuah video yang diposting di Kuaishu, sebuah situs video pendek Tiongkok, menunjukkan puing-puing berbentuk silinder panjang berjatuhan di sebuah desa dan jatuh di samping bukit, dengan asap kuning mengepul dari salah satu ujungnya.

CNN mengidentifikasi lokasi geografis video yang akan direkam dari desa Xianqiao di Provinsi Guizhou, berdekatan dengan lokasi peluncuran di Provinsi Sichuan di sebelah tenggara. Video tersebut diposting di Kuaishou dari alamat IP di Guizhou.

READ  Studi ini mengklaim bahwa matahari akan melahap Merkurius, Venus, dan Bumi, dan menjelaskan caranya

Video lain yang beredar di platform media sosial Tiongkok dan dianalisis oleh CNN menunjukkan puing-puing yang berjatuhan dari berbagai sudut. Dalam salah satu kejadian, penduduk desa, termasuk anak-anak, terlihat berlarian memandangi jalur oranye di langit, sementara beberapa orang menutup telinga untuk mengantisipasi tabrakan.

Beberapa video telah dihapus pada Senin sore.

Saksi mata mengatakan di media sosial bahwa mereka mendengar ledakan kuat setelah puing-puing jatuh ke tanah. Seorang saksi mata mengatakan kepada CNN bahwa mereka melihat rudal itu jatuh “dengan mata kepala mereka sendiri.” Mereka menambahkan: “Terdapat bau yang menyengat dan suara ledakan.”

Dalam pemberitahuan pemerintah yang kini telah dihapus, dan diposting ulang oleh penduduk desa setempat tak lama setelah peluncuran, pihak berwenang mengatakan Kotapraja Xinba, dekat Desa Qianqiao, akan melaksanakan “misi pemulihan puing-puing rudal” mulai pukul 14:45 hingga 15:15 waktu setempat . Waktunya adalah hari Sabtu.

Warga diminta meninggalkan rumah dan bangunan lainnya satu jam sebelum peluncuran dan berpencar ke area yang lebih terbuka untuk mengamati langit. Mereka diperingatkan untuk menjauh dari reruntuhan untuk mencegah kerusakan akibat “gas beracun dan ledakan,” menurut pemberitahuan itu.

Warga “dilarang keras” mengambil foto reruntuhan atau “memposting video terkait di Internet,” kata pemberitahuan itu.

Belum ada laporan mengenai korban cedera dari pihak berwenang setempat.

Kuaishu

Tangkapan layar diambil dari video yang menunjukkan puing-puing dari rudal Tiongkok yang jatuh di Desa Qianqiao, Provinsi Guizhou, Tiongkok, setelah peluncuran.

Markus Schiller, pakar rudal dan peneliti senior di Stockholm International Peace Research Institute, mengatakan puing-puing tersebut tampaknya merupakan pendorong tahap pertama roket Long March 2C, yang menggunakan bahan bakar cair yang terdiri dari nitrogen tetroksida dan dimetilhidrazin tidak simetris (UDMH). ).

READ  NASA mengumumkan uji sukses teknologi propulsi baru

“Campuran ini selalu menghasilkan jejak asap berwarna oranye. Ini sangat beracun dan bersifat karsinogenik,” kata Schiller. “Setiap makhluk hidup yang menghirup bahan ini akan mengalami kesulitan dalam waktu dekat.”

Dia menambahkan, kejadian seperti itu sering terjadi di Tiongkok karena lokasi peluncurannya.

“Jika Anda ingin meluncurkan sesuatu ke orbit rendah Bumi, biasanya Anda meluncurkannya ke arah timur untuk mendapat dorongan ekstra dari rotasi Bumi. Namun jika Anda meluncurkannya ke timur, selalu ada beberapa desa di jalur yang pertama. penguat panggung.

Sebagian besar roket Tiongkok diluncurkan dari tiga lokasi peluncuran di daratan negara itu – Xichang di barat daya, Jiuquan di Gurun Gobi di barat laut, dan Taiyuan di utara. Pangkalan-pangkalan ini dibangun pada masa Perang Dingin, dan sengaja ditempatkan jauh dari pantai karena alasan keamanan.

Pada tahun 2016, situs peluncuran keempat, Wenchang, dibuka di Pulau Hainan, provinsi paling selatan di negara itu.

Sebagai perbandingan, NASA dan Badan Antariksa Eropa biasanya meluncurkan roket mereka dari lokasi pesisir menuju lautan, kata Schiller, yang juga direktur ST Analytics di Munich, Jerman.

Dia menambahkan bahwa badan antariksa Barat sebagian besar telah menghapuskan jenis propelan cair yang sangat beracun ini untuk program luar angkasa sipil mereka, yang masih digunakan oleh Tiongkok dan Rusia.

Roket multi-tahap melepaskan puing-puingnya segera setelah diluncurkan, sepanjang lintasan yang dapat diprediksi sebelum diluncurkan.

Sebelum setiap peluncuran, Otoritas Penerbangan Sipil Tiongkok biasanya mengeluarkan pemberitahuan kepada pilot, yang dikenal sebagai NOTAM, memperingatkan mereka tentang “zona bahaya sementara” di mana puing-puing rudal kemungkinan besar akan berjatuhan.

Puing-puing rudal Tiongkok telah menghantam desa-desa sebelumnya. Pada bulan Desember 2023, pecahan rudal jatuh di provinsi Hunan selatan, merusak dua rumah, lapor media pemerintah. Pada tahun 2002, ada seorang anak laki-laki di Tiongkok utara terluka Ketika pecahan peluncuran satelit jatuh di desanya di Provinsi Shaanxi.

READ  "Aturan Emas" untuk membangun massa atom

“Saya memperkirakan kita akan melihat hal seperti ini dalam waktu yang lama, bertahun-tahun yang akan datang,” kata Schiller.

Tiongkok sebelumnya telah menghadapi kritik dari komunitas antariksa internasional atas penanganan puing-puing pendorong roket yang lepas kendali saat kembali ke Bumi.

Pada tahun 2021, NASA mengkritik Tiongkok Karena gagal “memenuhi standar yang bertanggung jawab” setelah puing-puing dari roket Long March 5B yang tidak terkendali jatuh ke Samudera Hindia di sebelah barat Maladewa setelah kembali memasuki atmosfer.