Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah terobosan telah dibuat yang dapat mengarah pada kebangkitan kembali mamut berbulu

Sebuah terobosan telah dibuat yang dapat mengarah pada kebangkitan kembali mamut berbulu

Berita AS

Mammoth berbulu bisa kembali berkeliaran di bumi.

Itulah tujuan Colossal Biosciences ketika perusahaan bioteknologi tersebut mengumumkan terobosan besar pada hari Rabu dalam misinya untuk menghidupkan kembali hewan seberat 6 ton dan tinggi 16 kaki dari kepunahan.

Perusahaan yang bermarkas di Dallas ini mengatakan telah menciptakan rangkaian sel induk dari seekor gajah Asia, dengan harapan dapat membawa kembali makhluk yang sangat mirip dengan mamut berbulu, menurut laporan.

“Ini mungkin merupakan langkah paling penting dalam tahap awal proyek ini,” kata George Church, ahli genetika, salah satu pendiri perusahaan, dan profesor Harvard. Menurut NPR.

Mammoth berbulu bisa kembali berkeliaran di bumi. shutterstock/pavel masychev

Mammoth berbulu mirip dengan dodo sekitar 4.000 tahun yang lalu, dan meskipun perusahaan tersebut tidak akan membawa kembali spesies yang sama, perusahaan tersebut akan menghasilkan hewan dengan ciri-ciri serupa seperti mantel bulu yang tebal dan banyak lemak untuk menahan suhu beku.

“Ia akan berjalan seperti mammoth berbulu, terlihat seperti mammoth, dan bersuara seperti mammoth, namun yang terpenting ia akan dapat hidup di ekosistem yang sama yang sebelumnya ditinggalkan setelah kepunahan mammoth tersebut,” kata perusahaan tersebut. Dia berkata.

Tujuan perusahaan, betapapun mulianya, pada akhirnya adalah memodifikasi inti sel induk secara genetis dengan gen dari mamut, kemudian menggabungkannya dengan telur gajah. Washington Post melaporkan. Janin tersebut kemudian ditempatkan di ibu pengganti gajah, yang diharapkan akan melahirkan.

Namun tidak semua orang mengetahui tujuan Colossal.

Gajah hidup mana pun yang melahirkan mamut baru setidaknya akan menghadapi penderitaan pada tingkat tertentu, kata Tory Herridge, ahli paleontologi di Universitas Sheffield di Inggris, memperingatkan.

READ  Tonton Rocket Lab mencoba menangkap booster di udara dengan helikopter

“Berapa banyak gajah mati yang rela kita korbankan demi mendapatkan sehelai wol saja,” katanya kepada The Washington Post.

Salah satu pendiri George Church mengatakan langkah ini merupakan terobosan besar.
Salah satu pendiri George Church mengatakan langkah ini merupakan terobosan besar.

Ilmuwan lain secara blak-blakan menggambarkannya sebagai “tidak bertanggung jawab.”

“Apa yang akan kamu dapatkan dari ini?” Carl Flessa, seorang profesor geosains di Universitas Arizona, mengatakan kepada NPR:

“Pertama-tama, saya pikir Anda akan melihat pertunjukan aneh di kebun binatang di suatu tempat. Dan kemudian, jika Anda melepaskan kawanan ke tundra Arktik, apakah kawanan itu akan menuju kepunahan kedua di dunia? menghadapi pemanasan global?”

Colossal bersikeras bahwa pada akhirnya mereka akan menggunakan rahim buatan jika semuanya berjalan sesuai rencana, menurut Washington Post.

Perusahaan tersebut juga berpendapat bahwa membawa kembali mammoth berbulu sebenarnya dapat membantu melawan perubahan iklim karena kawanan yang bepergian dapat memperlambat pencairan lapisan es – lapisan bumi yang beku – sehingga memungkinkan karbon yang merusak atmosfer terlepas ke udara, The Washington Post melaporkan.

“Ada banyak alasan untuk mengembalikan lingkungan seperti semula,” kata Church, menurut outlet tersebut. “Itulah kunci yang hilang dari hal itu.”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/06/us-news/breakthrough-reached-that-could-lead-to-revival-of-woolly-mammoth/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi