November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah pulau baru telah muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut: ScienceAlert

Sebuah pulau baru telah muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut: ScienceAlert

Gunung berapi yang tenggelam di gunung bawah laut dikenal sebagai Tanah air Di Kepulauan Tonga Tengah, dia terbangun setelah 16 tahun tidur nyenyak dan tiba-tiba muncul kepalanya.

Pada 10 September 2022, pecahan lava dan batuan mulai merembes ke lautan 25 kilometer (15 mil) barat daya dari Late Islandsementara gumpalan uap dan abu meledak di permukaan ombak.

Puing-puing perlahan-lahan berkumpul di sebuah pulau baru, seluas 4.000 meter persegi (satu acre) dan mencapai ketinggian 10 meter (33 kaki) dalam beberapa hari.

Meskipun hampir tidak akan lebih tinggi, pada 20 September, pejabat dari Layanan Geologi Tonga (TGS) adalah mengumumkan Pulau ini telah membengkak enam kali dalam ukuran, berkembang menjadi 24.000 meter persegi.

Seperti burung phoenix yang bangkit dari abu, struktur fana yang tidak disebutkan namanya ini kemungkinan akan menyelam ke dalam ‘Cincin Api’ Samudra Pasifik yang menyala-nyala jauh sebelum pelaut mana pun dapat berharap untuk menginjakkan kaki di pantainya yang berbatu.

Terakhir kali Home Reef menelurkan pulau baru, pada tahun 2006, butuh waktu satu tahun bagi gelombang laut untuk mengikis puncaknya. Kali ini, logonya jauh lebih pendek.

Sebagian besar puing-puing dihasilkan dari gunung berapi Tonga yang tenggelam dalam peristiwa tahun 2006, di mana rakit kaca vulkanik berbusa yang dikenal sebagai batu apung diletakkan di sepanjang Pasifik Selatan, memberikan penampilan yang menakutkan bagi Bumi.

Anda dapat melihat screenshot dari rakit ini di bawah ini:

bingkai batas = “0″ izinkan=” akselerometer; mulai otomatis; tulisan papan klip. media yang dikodekan giroskop; Gambar-dalam-Gambar “allowfullscreen>

Sejak 1852, Home Reef telah memproduksi wortel pada lima kesempatanbeberapa akses Antara 50 dan 70 meter di ketinggian. Pada tahun 1984, pulau sampai membawa danau kecil.

READ  Eksoplanet mirip Bumi mungkin lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya

Gunung bawah laut yang bertanggung jawab atas struktur berumur pendek ini terletak di wilayah Samudra Pasifik yang dikenal sebagai Zona Subduksi Tonga Karmadecyang mencakup beberapa lempeng tektonik konvergen tercepat di dunia.

Di sini, lempeng Pasifik dengan cepat meluncur di bawah dua lempeng lainnya (Kermadec dan Tonga) dengan kecepatan sekitar 24 cm per tahun (9 in), membentuk parit terdalam kedua di dunia dan busur vulkanik yang sangat aktif.

Faktanya, bentangan panjang punggungan dasar laut ini, yang membentang dari Tonga hingga Selandia Baru, adalah rumah bagi gunung berapi bawah laut dengan kepadatan tertinggi yang dapat ditemukan di mana pun di Bumi.

Gambar satelit dari letusan Home Reef baru-baru ini menangkap formasi pulau terbarunya dengan detail yang menakjubkan. Gambar di bawah ini dirilis oleh NASA menggunakan data USGS pada 14 September.

Tidak hanya menunjukkan jejak asap yang panjang, itu menunjukkan perubahan warna laut di sekitarnya secara intens.

Sebuah gunung berapi terendam meletus untuk membentuk Home Reef. (Lauren Dauphin/Observatorium Bumi NASA/USGS)

Gambar lanjutan yang diambil pada 18 September menggunakan data USGS dan dibagikan oleh TGS di Facebook memperbesar jatuhnya gunung berapi, seperti yang dapat dilihat di bawah ini.

Erupsi Terumbu Karang Rumah 2022
Letusan yang membentuk Home Reef pada September 2022.USGS)

Kabut air kemungkinan disebabkan oleh air laut asam yang sangat panas, bercampur dengan serpihan batu vulkanik dan puing-puing, menurut Siaran pers terbaru dari NASA.

“Gunung berapi tersebut menimbulkan risiko rendah bagi komunitas penerbangan dan penduduk Vava’u dan Hapai,” TGS mengumumkan Pada tanggal 20 September.

“Namun, semua pelaut disarankan untuk berlayar lebih dari 4 kilometer dari Home Reef sampai pemberitahuan lebih lanjut.”

Sejak 25 September, telah terjadi Tidak ada tampilan lagi abu vulkanik atau uap dari irisan Samudra Pasifik ini. Home Reef kemungkinan akan selesai sekarang, yang membuat kita menghargai hadiah laut terbarunya selagi bisa.

READ  Roket SpaceX Falcon 9 diluncurkan dalam misi ke-14 yang memecahkan rekor