Agustus 8, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

terlihat

Sebuah planet ekstrasurya “bumi super” yang empat kali lebih besar dari planet kita telah ditemukan

Temui Ross 508 b: Para ilmuwan menemukan sebuah planet ekstrasurya ‘Bumi super’ yang empat kali lebih besar dari planet kita yang mengorbit bintang 36,5 tahun cahaya

  • “Bumi super” baru yang empat kali lebih besar dari planet kita telah ditemukan
  • Planet ekstrasurya, yang disebut Ross 508 b, mengorbit bintang sejauh 36,5 tahun cahaya
  • Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa dunia cenderung berbatu daripada gas
  • “Planet super” lebih besar dari Bumi, tetapi tidak melebihi massa Neptunus

“Bumi super” baru yang empat kali lebih besar dari planet kita telah terlihat mengorbit sebuah bintang yang berjarak hanya 36,5 tahun cahaya.

Planet ekstrasurya, bernama Ross 508 b, ditemukan di zona layak huni katai merah redup yang mengorbit setiap 10,75 hari.

Itu jauh lebih cepat daripada orbit Bumi selama 365 hari, tetapi bintang Ross 508b mengorbit jauh lebih kecil dan lebih ringan dari matahari kita.

Meskipun berada di zona “suhu” ini – di mana tidak terlalu panas atau terlalu dingin untuk air cair – para ahli berpikir itu tidak mungkin layak huni seperti yang kita ketahui.

Tapi berdasarkan apa yang diketahui tentang batas massa planet, kemungkinan Dunia Baru akan menjadi terestrial, atau berbatu, seperti Bumi, bukan gas.

Sebuah tim astronom internasional menemukan ROS 508b menggunakan Observatorium Astronomi Nasional Teleskop Subaru Jepang di Hawaii.

Dijelaskan dalam makalah yang dipimpin oleh astronom Hiroki Harakawa, dari Teleskop Subaru, itu adalah planet ekstrasurya pertama kampanye tersebut.

Ross 508b mengorbit bintang kerdil M terdekat yang dikenal sebagai Ross 508, itulah sebabnya ia diberi nama itu.

“Planet super” adalah planet yang lebih masif dari planet kita tetapi tidak melebihi massa Neptunus.

Meskipun istilah tersebut hanya mengacu pada massa planet, istilah ini juga digunakan oleh para ahli untuk menggambarkan planet yang lebih besar dari Bumi tetapi lebih kecil dari yang disebut “miniatur Neptunus”.

“Kami menunjukkan bahwa M4.5 kerdil Ross 508 memiliki periodisitas RV yang signifikan pada 10,75 hari dengan kemungkinan alias pada 1.099 dan 0,913 hari,” kata para peneliti.

“Periode ini tidak memiliki analog dalam fotometri atau indeks aktivitas bintang, tetapi sangat cocok dengan orbit Kepler karena planet baru, Ross 508 b.”

Ross 508, dengan 18 persen massa matahari kita, adalah salah satu bintang terkecil dan teringan dengan dunia yang mengorbit yang terdeteksi menggunakan kecepatan radial.

Teknik utama untuk menemukan exoplanet adalah metode transit, yang digunakan teleskop TESS NASA untuk berburu exoplanet, serta Kepler sebelumnya.

Sebuah tim astronom internasional menemukan ROS 508b menggunakan Observatorium Astronomi Nasional Teleskop Subaru Jepang di Hawaii.  Mereka menemukannya menggunakan teknik kecepatan radial yang terkenal

Sebuah tim astronom internasional menemukan ROS 508b menggunakan Observatorium Astronomi Nasional Teleskop Subaru Jepang di Hawaii. Mereka menemukannya menggunakan teknik kecepatan radial yang terkenal

Ini melibatkan instrumen yang menatap bintang-bintang dan mencari penurunan reguler dalam cahayanya yang disebabkan oleh objek yang mengorbit Bumi dan bintang.

Para astronom kemudian menggunakan kedalaman transit untuk menghitung massa objek, semakin besar kurva cahaya, semakin besar planet.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb yang sepenuhnya selaras melihat bidang bintang

Sebanyak 3.858 exoplanet telah dikonfirmasi dengan bantuan metode ini.

Tetapi teknik lainnya adalah kecepatan radial, yang juga dikenal sebagai metode doppler atau doppler.

Ini dapat mendeteksi “osilasi” di bintang yang disebabkan oleh gaya gravitasi planet yang mengorbit.

Getaran juga mempengaruhi cahaya yang datang dari bintang. Ketika bergerak menuju Bumi, cahayanya tampak bergeser ke bagian spektrum biru, dan ketika menjauh, cahaya tampak bergerak ke arah merah.

Penemuan baru menunjukkan bahwa pemindaian kecepatan radial di masa depan pada panjang gelombang inframerah memiliki potensi untuk mendeteksi sejumlah besar planet ekstrasurya yang mengorbit bintang redup.

“Temuan kami menunjukkan bahwa pencarian inframerah-dekat dari RV dapat memainkan peran penting dalam menemukan planet bermassa rendah di sekitar katai M dingin seperti Ross 508,” tulis para peneliti dalam makalah mereka.

Penelitian ini diterbitkan dalam publikasi Masyarakat Astronomi Jepang, dan tersedia di arXiv.

Para ilmuwan mempelajari atmosfer planet ekstrasurya yang jauh menggunakan satelit besar di luar angkasa seperti Hubble

Bintang-bintang jauh dan planet-planet yang mengorbitnya sering kali memiliki kondisi yang tidak seperti apa pun yang kita lihat di atmosfer kita.

Untuk memahami dunia baru ini dan komponennya, para ilmuwan harus mampu menemukan dari apa atmosfer terbentuk.

Mereka sering melakukan ini dengan teleskop yang mirip dengan Teleskop Hubble milik NASA.

Satelit besar ini memindai langit dan menyematkannya ke exoplanet yang menurut NASA mungkin menarik.

Di sini, sensor onboard melakukan berbagai bentuk analisis.

Salah satu yang paling penting dan berguna adalah spektroskopi serapan.

Bentuk analisis ini mengukur cahaya yang dipancarkan oleh atmosfer planet.

Setiap gas menyerap panjang gelombang cahaya yang sedikit berbeda, dan ketika ini terjadi, garis hitam muncul di seluruh spektrum.

READ  Kecerdasan helikopter Mars mencapai nomor penerbangan 23 dan tidak dapat dihentikan

Garis-garis ini sesuai dengan molekul yang sangat spesifik, yang menunjukkan keberadaannya di planet ini.

Mereka sering disebut garis Fraunhofer setelah astronom dan fisikawan Jerman yang pertama kali menemukannya pada tahun 1814.

Dengan menggabungkan semua panjang gelombang cahaya yang berbeda, para ilmuwan dapat menentukan semua bahan kimia yang membentuk atmosfer planet.

Kuncinya adalah bahwa apa yang hilang, memberikan petunjuk untuk mengetahui apa yang ada.

Hal ini sangat penting dilakukan oleh teleskop luar angkasa, karena mereka akan memasuki atmosfer bumi.

Penyerapan dari bahan kimia di atmosfer kita dapat membelokkan sampel, itulah mengapa penting untuk mempelajari cahaya sebelum memiliki kesempatan untuk mencapai Bumi.

Ini sering digunakan untuk mencari helium, natrium, dan bahkan oksigen di atmosfer eksotis.

Grafik ini menunjukkan bagaimana cahaya yang lewat dari sebuah bintang dan melalui atmosfer sebuah planet ekstrasurya menghasilkan garis Fraunhofer yang menunjukkan adanya senyawa utama seperti natrium atau helium.

Grafik ini menunjukkan bagaimana cahaya yang lewat dari sebuah bintang dan melalui atmosfer sebuah planet ekstrasurya menghasilkan garis Fraunhofer yang menunjukkan adanya senyawa utama seperti natrium atau helium.