Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah pesawat ruang angkasa Tiongkok mendarat di sisi jauh bulan

Sebuah pesawat ruang angkasa Tiongkok mendarat di sisi jauh bulan

Hanya beberapa jam setelah NASA harus melakukannya Peluncuran di Florida dibatalkan Untuk kedua kalinya dengan menggunakan Boeing Starliner, pesawat ruang angkasa Tiongkok mendarat di sisi jauh bulan pada hari Minggu untuk mengumpulkan sampel tanah dan batuan yang dapat memberikan wawasan tentang perbedaan antara wilayah yang kurang dijelajahi dan wilayah dekat yang lebih terkenal.

Badan Antariksa Nasional China mengatakan pendarat itu mendarat pada pukul 6:23 pagi waktu Beijing di sebuah kawah besar yang dikenal sebagai Cekungan Antartika-Aitken.

Misi ini adalah yang keenam dalam program eksplorasi bulan Chang’e, yang diambil dari nama dewi bulan Tiongkok. Ini adalah yang kedua yang dirancang untuk mengembalikan sampel, setelah Chang’e 5, yang melakukannya dari sisi dekat pada tahun 2020.

Program bulan adalah bagian dari meningkatnya persaingan dengan Amerika Serikat – yang masih menjadi pemimpin dalam eksplorasi ruang angkasa – dan negara-negara lain, termasuk Jepang dan India. Tiongkok telah menempatkan stasiun luar angkasanya sendiri di orbit dan secara teratur mengirimkan awaknya ke sana.

FILE – Foto yang disediakan oleh Badan Antariksa Nasional Tiongkok pada 12 Januari 2019 melalui Kantor Berita Xinhua ini menunjukkan pendarat bulan Chang’e-4 dalam gambar yang diambil oleh penjelajah Yutu-2 pada 11 Januari. Ia sedang bersiap untuk meluncurkan penyelidikan bulan pada hari Jumat, 3 Mei 2024, untuk mendarat di sisi jauh bulan dan kembali dengan sampel yang dapat memberikan wawasan tentang perbedaan geologis dan lainnya antara wilayah yang kurang dijelajahi dan sisi dekat yang diketahui. .

Badan Antariksa Nasional China/Kantor Berita Xinhua melalui AP, file


Kekuatan global yang sedang berkembang ini bertujuan untuk mengirim manusia ke bulan sebelum tahun 2030, menjadikannya negara kedua setelah Amerika Serikat yang melakukannya. Amerika berencana untuk mendaratkan astronot di bulan lagi – untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun – meskipun NASA memundurkan tanggal target ke tahun 2026 awal tahun ini.

Upaya AS untuk menggunakan roket pribadi untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa telah berulang kali tertunda. Masalah komputer pada menit-menit terakhir memaksa pembatalan jadwal peluncuran penerbangan astronot pertama Boeing pada hari Sabtu dari Cape Canaveral. Boeing Starliner, yang membawa dua astronot menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional, berjarak kurang dari empat menit dari lepas landas ketika sistem komputer mengeluarkan penundaan otomatis. NASA awalnya mengatakan akan mencoba peluncuran lagi pada hari Minggu, sebelum menunda potensi peluncuran hingga setidaknya hari Rabu.

Bulan lalu, masalah Dengan katup pelepas tekanan Di roket Atlas 5 Starliner, di sepanjang a Kebocoran helium Pada modul propulsi kapsul, upaya peluncuran pada 6 Mei dibatalkan.

Uji terbang Starliner pertama adalah jawaban Boeing terhadap Crew Dragon SpaceX, pesawat ruang angkasa yang sudah beroperasi dan lebih murah yang telah membawa 50 astronot, kosmonot, dan warga sipil ke orbit dalam 13 penerbangan, 12 di antaranya ke stasiun luar angkasa, sejak uji terbang awal pada bulan Mei. 2020.

Sebelumnya pada hari Sabtu, seorang miliarder Jepang membatalkan rencananya untuk mengorbit bulan karena ketidakpastian mengenai pengembangan roket besar oleh SpaceX. NASA berencana menggunakan roket tersebut untuk mengirim astronotnya ke bulan.

Pada misi Tiongkok saat ini, pendarat akan menggunakan lengan mekanis dan auger untuk mengumpulkan hingga 4,4 pon material permukaan dan bawah tanah selama sekitar dua hari.

Kemudian, seorang ascender di atas pendarat akan membawa sampel dalam wadah vakum logam ke modul lain yang mengorbit bulan. Kontainer tersebut akan dipindahkan ke kapsul masuk kembali yang dijadwalkan kembali ke Bumi di gurun wilayah Mongolia Dalam Tiongkok sekitar tanggal 25 Juni.

Perjalanan ke sisi jauh Bulan lebih sulit karena tidak menghadap Bumi sehingga membutuhkan satelit untuk menjaga komunikasi. Medannya juga lebih terjal, dengan luas tanah yang tidak terlalu datar.

READ  Orion menangkap pemandangan menakjubkan saat menyelesaikan penerbangan terdekatnya ke Bulan