Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah penelitian menemukan bahwa ada lebih dari satu cara untuk membuat mumi dinosaurus

Edmontosaurus .”/>
Perbesar / Merekonstruksi kehidupan dengan penuh warna untuk Edmontosaurus.

Jarang ada waktu untuk menulis tentang setiap kisah sains hebat yang menghampiri kita. Jadi tahun ini, kami sekali lagi menjalankan rangkaian postingan khusus “Dua Belas Hari Natal”, menyoroti satu kisah sains yang gagal pada tahun 2022, setiap hari dari tanggal 25 Desember hingga 5 Januari. Hari ini: Mengapa mumi dinosaurus mungkin tidak selangka yang dipikirkan para ilmuwan.

Dalam keadaan tertentu, fosil dinosaurus dapat mencakup kulit yang sangat terpelihara dengan baik — sesuatu yang sejak lama dianggap langka. Tapi penulis saya kertas Oktober Publikasi dalam jurnal PLoS ONE menunjukkan bahwa “mumi” dinosaurus ini mungkin lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya, berdasarkan analisis mereka terhadap drosaur berparuh bebek mumi dengan kulit terawat yang menunjukkan tanda-tanda yang tidak biasa dari pemulungan dalam bentuk gigitan. tanda.

Dalam hal ini, istilah “mumi” mengacu pada fosil dengan kulit yang terawat baik dan terkadang jaringan lunak lainnya. seperti kita saya sebutkan sebelumnyaSebagian besar fosil adalah tulang, cangkang, gigi, dan bentuk lain dari jaringan “keras”, tetapi kadang-kadang ditemukan fosil langka yang mengawetkan jaringan lunak seperti kulit, otot, organ, atau bahkan kadang-kadang bola mata. Ini dapat memberi tahu para ilmuwan banyak hal tentang aspek biologi, ekologi, dan evolusi organisme purba sehingga kerangka saja tidak dapat bergerak.

Misalnya, tahun lalu, Buat peneliti Model 3D yang sangat mendetail dari fosil amon berusia 365 juta tahun Jurasik periode dengan menggabungkan teknik pencitraan canggih, mengungkapkan otot-otot internal yang sebelumnya tidak diperhatikan. Tim peneliti Inggris lainnya Eksperimen dilakukan Itu melibatkan menonton bangkai seabass membusuk untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana (dan mengapa) jaringan lunak organ internal dapat diawetkan secara selektif dalam catatan fosil.

READ  Kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyelidiki pengunjung antarbintang berikutnya dengan Teleskop Luar Angkasa Webb

Dalam kasus mumi dinosaurus, ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang apa yang tampaknya menjadi kontradiksi utama. Mumi dinosaurus yang ditemukan sejauh ini menunjukkan tanda-tanda dua proses mumifikasi yang berbeda. Yang pertama adalah penguburan cepat, di mana jenazah dengan cepat ditutupi dan proses pembusukan tingkat lanjut sangat diperlambat dan jenazah dilindungi dari penggalian. Jalur umum lainnya adalah dehidrasi, yang mengharuskan tubuh untuk tetap terpapar ke lanskap selama beberapa waktu sebelum penguburan.

Spesimen yang dimaksud adalah kerangka parsial dari Edmontosaurus, hadrosaur berparuh bebek, ditemukan di Formasi Hell Creek di Dakota Utara barat daya dan sekarang menjadi bagian dari koleksi fosil Dakota Utara. Dijuluki “Dakota,” mumi dinosaurus ini menunjukkan bukti penguburan cepat dan dehidrasi. Sisa-sisa telah dipelajari menggunakan berbagai alat dan teknik sejak 2008. Penulis makalah PLoS ONE juga melakukan pemindaian lintas-bagian mumi, bersama dengan analisis ukuran butir dari sedimen di sekitarnya di mana fosil itu ditemukan.

Ada bukti beberapa sayatan dan tusukan di bagian depan dan ekor, serta lubang dan goresan di lengan dan tulang tangan serta kulit berbentuk busur, mirip dengan bentuk gigi buaya. Ada juga potongan berbentuk V yang lebih panjang di ekor yang mungkin disebabkan oleh predator karnivora yang lebih besar, seperti remaja. ttyrannosaurus rex.

Kursus yang diusulkan pelestarian jaringan lunak berdasarkan sampel yang dipelajari.
Perbesar / Kursus yang diusulkan pelestarian jaringan lunak berdasarkan sampel yang dipelajari.

Becky Barnes/Plus Satu

Para penulis menyimpulkan bahwa kemungkinan ada lebih dari satu rute untuk mumifikasi dinosaurus, menyelesaikan kontroversi dengan cara yang tidak “memerlukan konvergensi peristiwa yang menakjubkan”. Singkatnya, lebih banyak sisa-sisa dinosaurus yang dimumikan daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Dalam kasus Dakota, penampilan kulit yang menyusut di atas tulang di bawahnya telah diamati pada mumi dinosaurus lainnya, dan juga telah didokumentasikan dengan baik dalam studi forensik baru-baru ini. Para penulis percaya bahwa Dakota “dimumikan” melalui proses yang disebut “pengeringan dan penyusutan,” yang melibatkan pemulungan yang tidak lengkap, di mana bangkai hewan dikosongkan saat alat pemulung dan pengurai menargetkan jaringan bagian dalam, meninggalkan kulit dan tulang. Pier David Bressan di ForbesInilah yang kemungkinan besar terjadi pada Dakota:

Setelah kematian hewan tersebut, tubuhnya mungkin dimangsa oleh sekelompok buaya, bangkai dibuka di perutnya, dan dijajah oleh lalat dan kumbang, untuk membersihkan tulang dan kulit dari daging yang membusuk. Pemulungan yang tidak lengkap seperti itu akan mengekspos jaringan bagian dalam kulit, setelah itu lapisan luar perlahan akan menjadi kering. Tulang di bawahnya mencegah cangkang kosong menyusut terlalu banyak, menjaga detail halus kulit bersisik. Akhirnya, sisa-sisa mumi sekarang terkubur di bawah lumpur, kemungkinan karena banjir bandang yang tiba-tiba, dan cairan yang bersirkulasi meletakkan mineral, menggantikan jaringan lunak yang tersisa dan mempertahankan cetakan di batu.

“Dakota tidak hanya mengajarkan kita bahwa jaringan lunak yang tahan lama seperti kulit dapat dipertahankan pada mayat yang memar sebagian, namun jaringan lunak ini juga dapat memberikan sumber informasi unik tentang hewan lain yang berinteraksi dengan mayat setelah kematian,” kata rekan penulis Clint Boydseorang ahli paleontologi dengan Survei Geologi North Dakota.

READ  Webb menangkap cincin Einstein yang hampir sempurna berjarak 12 miliar tahun cahaya: ScienceAlert

DOI: PLoS ONE, 2022. 10.1371/journal.pone.0275240 (Tentang DOI).