Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Satelit NASA yang mati kembali ke Bumi setelah 38 tahun

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Satelit NASA telah kembali ke Bumi setelah 38 tahun mengorbit planet ini.

Satelit Anggaran Radiasi Bumi, yang dikenal sebagai ERBS, diluncurkan pada tahun 1984 dengan pesawat ulang-alik Challenger.

Hingga tahun 2005, data dari ERBS membantu para peneliti mengeksplorasi bagaimana Bumi menyerap dan memancarkan energi dari matahari, dan mengukur konsentrasi ozon, uap air, nitrogen dioksida, dan aerosol di stratosfer Bumi.

Departemen Pertahanan AS mengonfirmasi bahwa ERBS memasuki kembali atmosfer Bumi pada Minggu pukul 23:04 ET di atas Laut Bering, menurut pernyataan dari NASA.

Tidak segera jelas apakah bagian dari satelit selamat saat masuk kembali. Sebagian besar satelit diperkirakan akan terbakar saat bergerak melalui atmosfer. NASA menghitung bahwa risiko bahaya bagi siapa pun di Bumi sangat rendah — sekitar 1 banding 9.400.

Satelit tersebut telah jauh melampaui harapan hidup dua tahun, beroperasi selama total 21 tahun.

NASA mengatakan sebuah instrumen di atas ERBS, Stratospheric Aerosol and Gas Experiment II (SAGE II), mengumpulkan data yang mengonfirmasi bahwa lapisan ozon menurun dalam skala global.

Data ini membantu membentuknya Konvensi Protokol Montreal, Sebuah perjanjian internasional yang ditandatangani oleh lusinan negara pada tahun 1987, menghasilkan pengurangan yang signifikan di seluruh dunia dalam penggunaan klorofluorokarbon (CFC) perusak ozon – bahan kimia yang dulunya umum digunakan dalam alat penguap, pendingin, dan pendingin udara.

Jika tidak ada larangan CFC yang disetujui, dunia akan mengalami keruntuhan lapisan ozon dan tambahan 2,5°C pemanasan global pada akhir abad ini, menemukan studi tahun 2021.

Hari ini, SAGE III di Stasiun Luar Angkasa Internasional sedang mengumpulkan data tentang kesehatan lapisan ozon.

READ  Sebuah asteroid kecil menghantam atmosfer bumi beberapa jam setelah penemuannya