Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Satelit besar Eropa akan kembali tak terkendali ke Bumi pada hari Rabu

Satelit besar Eropa akan kembali tak terkendali ke Bumi pada hari Rabu

Perbesar / Gambar ilustrasi satelit ERS-2 di luar angkasa.

Badan Antariksa Eropa

Hampir tiga dekade lalu, Badan Antariksa Eropa meluncurkan satelit observasi Bumi terbesar dan tercanggih hingga saat ini, European Remote Sensing Satellite 2, dengan roket Ariane 4. Pesawat ruang angkasa itu bekerja dengan baik selama lebih dari 15 tahun sebelum badan tersebut memutuskan bahwa Ruang Angkasa telah mencapai akhir umur operasionalnya.

Selama sejumlah manuver, operator menurunkan ketinggian satelit dari 785 kilometer (488 mil) menjadi 573 kilometer (356 mil) pada tahun 2011, yang pada akhirnya memungkinkan satelit tersebut ditarik ke atmosfer bumi untuk dibuang. Sebagai bagian dari proses ini, tangki propelan satelit dikuras. Hal ini untuk mengurangi risiko ledakan dahsyat yang akan menghasilkan puing-puing luar angkasa dalam jumlah besar. Kata agensi itu.

Kini, lebih dari belasan tahun kemudian, Satelit Penginderaan Jauh Eropa 2 dijadwalkan memasuki kembali atmosfer bumi pada minggu ini. Masalahnya, satelit akan masuk kembali secara tidak terkendali, sehingga operator di Eropa tidak tahu di mana ia akan mendarat. Kerugian dari mengeringkan propelan lebih dari satu dekade lalu adalah tidak adanya bahan bakar untuk memastikan satelit jatuh ke wilayah terpencil di lautan.

Sebaliknya, kemungkinannya sangat kecil untuk menimpa kepala seseorang. Karena ukurannya yang besar, pecahan hingga 52 kg (115 lb) dapat mencapai permukaan.

saat dia datang

ESA patut mendapat penghargaan karena telah sepenuhnya transparan mengenai hal ini. Dia bahkan punya Siapkan halaman Yang menyediakan pembaruan pelacakan harian terhadap orbit satelit yang memburuk.

Mulai hari ini, Senin, 19 Februari, badan antariksa memperkirakan masuknya kembali akan terjadi pada pukul 5:14 Waktu Tengah (11:14 UTC) pada hari Rabu, 21 Februari. Akurasi ramalan hingga 15 jam. Sebagian besar ketidakpastian disebabkan oleh aktivitas matahari, yang mempengaruhi kepadatan lapisan atas atmosfer yang secara perlahan menarik satelit ke bawah.

READ  Sebuah asteroid seukuran bus terbang dekat dengan Bumi hari ini. Tonton langsung.

Satelit tersebut kemungkinan akan mulai pecah berkeping-keping sekitar 80 kilometer (50 mil) di atas permukaan.

Perlukah kita khawatir?

Tidak nyata. Ini tentunya merupakan satelit yang besar, dengan massa saat ini sekitar 2,3 metrik ton. Namun tidak satu pun dari bahan-bahan tersebut yang beracun, dan bagian-bagian satelit yang tidak terbakar kemungkinan besar akan jatuh ke laut.

Agar adil, risikonya tidak nol. Tapi itu sangat rendah. Benda-benda besar seperti itu kembali ke atmosfer bumi setiap bulan, atau bahkan lebih sering. Tidak ada manusia yang pernah terbunuh oleh serpihan puing-puing luar angkasa yang berjatuhan. Berdasarkan beberapa perkiraan baru-baru ini, kemungkinan Anda tersambar petir 65.000 kali lebih besar dibandingkan tersambar puing-puing luar angkasa yang berjatuhan. Jadi mungkin aman untuk keluar pada hari Rabu.

ESA bersikap transparan mengenai Satelit Penginderaan Jarak Jauh Eropa 2 seiring upayanya untuk menjadi pemimpin global dalam keberlanjutan ruang angkasa dan pengurangan puing-puing orbit. Ini adalah bagian dari kampanye untuk menjadi pengelola yang lebih bertanggung jawab terhadap orbit rendah Bumi dan atmosfer planet.