Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sam Altman menanggapi Kunal Shah dari CRED dengan membuat video dirinya menggunakan alat baru

Sam Altman menanggapi Kunal Shah dari CRED dengan membuat video dirinya menggunakan alat baru

Sam Altman menanggapi klaim video AI Kunal Shah.

OpenAI, perusahaan di balik ChatGPT, memperkenalkan model teks-ke-video pertama yang didukung AI, Sora, baru-baru ini. Perusahaan mengklaim mampu membuat video berdurasi hingga 60 detik. Perkembangan ini juga dibagikan oleh CEO perusahaan Sam Altman, yang melalui X (sebelumnya Twitter) dan membagikan klip pendek pembuatan Sora.

Mr Altman meminta pengikutnya di platform untuk “membalas dengan teks untuk video yang ingin Anda lihat dan kami akan mulai membuat beberapa!” Dia menambahkan bahwa mereka tidak boleh “mundur dari detail atau kesulitan!” Menanggapi hal tersebut, Kunal Shah, pendiri CRED, menyatakan ingin membuat video menarik dengan menggunakan elemen hewan dan laut. Dia berkata: “Balapan sepeda di laut dengan berbagai hewan di mana para atlet mengendarai sepeda melalui kamera drone.”

Beberapa jam kemudian, kepala OpenAI menanggapi postingan tersebut dengan sebuah video. Dalam klip tersebut, paus, penguin, dan penyu terlihat mengendarai sepeda warna-warni di lautan.

Sejak dibagikan, klip tersebut telah ditonton 4,5 juta kali dan 30.000 suka di platform tersebut.

“AI yang menarik dan kuat,” kata salah satu pengguna.

Yang lain berkata: “Video ini sebenarnya adalah video yang paling mengesankan dari sudut pandang semantik dan ketulusan.”

Yang ketiga berkata: “Alat ampuh ini telah menyebarkan keajaiban ke seluruh dunia.”

Seorang pengguna menambahkan: “Tidak, kura-kura tidak dapat mencapai pedal.”

“Sungguh menakjubkan betapa cepatnya kemajuan teknologi AI ini… dan ini menakutkan karena kita tidak siap menghadapi gangguan yang akan segera mereka timbulkan,” kata orang lain.

Sementara menurut OpenAI, Sora dapat membuat video berdurasi hingga 60 detik yang menampilkan adegan sangat detail, pergerakan kamera yang kompleks, dan banyak karakter dengan emosi yang nyata. Lihat pesaingnya.
OpenAI menyatakan di situsnya situs web“Model saat ini memiliki kelemahan. Model ini mungkin mengalami kesulitan dalam mensimulasikan secara akurat fisika dari suatu pemandangan yang kompleks, dan model tersebut mungkin tidak memahami contoh sebab dan akibat yang spesifik. Misalnya, seseorang mungkin menggigit kue, tetapi setelahnya, kue tersebut mungkin tidak Link adalah tanda gigitan.” Untuk memastikan bahwa alat AI tidak digunakan untuk membuat deepfake atau konten berbahaya lainnya, perusahaan menciptakan alat untuk membantu mendeteksi konten yang menyesatkan.

READ  Pixel 7 hanya menguji Android 64-bit, tidak dapat menjalankan aplikasi 32-bit