Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham turun sekitar 1%, dan harga minyak melonjak

Saham turun sekitar 1%, dan harga minyak melonjak

Saham AS jatuh dan harga minyak melonjak, karena kekhawatiran tentang harga energi yang tinggi, kekurangan pasokan dan inflasi sekali lagi mengguncang investor.

S&P 500 turun sekitar 0,9% pada hari Rabu, sementara Dow Jones Industrial Average turun 1%, atau 357 poin. Nasdaq Composite yang berfokus pada teknologi turun sekitar 1% baru-baru ini. Indeks saham utama AS melonjak pada hari Selasa, karena investor mengabaikan ketakutan Inflasi akan mendorong perekonomian negara ke dalam resesi.

Namun, beberapa kepercayaan itu memudar pada hari Rabu setelah minyak mentah Brent, patokan internasional, naik lagi. Minyak mentah berjangka Brent baru-baru ini diperdagangkan pada $ 120,85 per barel, naik 4,7%.

Harga minyak naik setelah Rusia mengatakan pada hari Selasa bahwa ekspor minyak melalui pipa yang membentang dari Kazakhstan ke Laut Hitam mungkin jatuh sementara Pada sekitar 1 juta barel per hari – mewakili sekitar 1% dari permintaan minyak global – menunjukkan kerusakan badai. Pejabat Rusia mengatakan perbaikan bisa memakan waktu hingga dua bulan.

“Segalanya akan tetap sangat sensitif terhadap peristiwa terkini di Ukraina,” kata Susanna Streeter, analis pasar dan investasi senior di Hargreaves Lansdown, mencatat bahwa pergerakan tajam dalam harga energi akan terus membebani indeks. “Masih ada tekanan nyata pada harga minyak, menambah kekhawatiran inflasi.”

barang-barang Mereka tertarik lebih tinggi di seluruh papan tentang sejumlah masalah yang mengancam untuk mempersempit rantai pasokan. Saham Comex Copper naik 1,6% menjadi $4,76 per pon, penutupan tertinggi kelima yang pernah ada, dan menaikkannya 6,9% untuk tahun ini, menurut data pasar dari Dow Jones sejak 1988.

Harga aluminium, nikel, dan baja juga meningkat di tengah kekhawatiran mulai dari perang di Ukraina hingga penguncian Covid-19 di China. Tangshan, kota pembuat baja terbesar di Cina, Beritahu warga untuk tetap di rumah Menurut Reuters. Broker komoditas London SP Angel mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa kota tersebut menyumbang 58% dari produksi sektor baja China.

READ  Lihat ke dalam mansion berusia 109 tahun yang telah direnovasi di North Carolina

“Inflasi terus menjadi gorila seberat 800 pon,” kata Doug Sandler, kepala strategi global di Riverfront Investment Group. Kekhawatirannya, katanya, adalah bahwa harga yang lebih tinggi akan memaksa Federal Reserve menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan investor sebelumnya.

Sandler mengatakan perusahaannya mulai mengurangi saldo sahamnya awal tahun ini di tengah kekhawatiran tentang lingkungan yang lebih berisiko dan tidak pasti di Amerika Serikat dan ekonomi global. Harapannya, katanya, adalah bahwa masalah rantai pasokan yang telah menaikkan harga untuk segala sesuatu mulai dari jagung hingga tembaga akan berhasil dengan sendirinya dalam beberapa bulan mendatang, mengurangi kebutuhan akan tingkat dana federal yang lebih tinggi secara tajam.

Kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS telah berhenti. Hasil pada Treasury AS 10-tahun turun menjadi 2,332% dalam perdagangan baru-baru ini, dari 2,375% sehari sebelumnya. Imbal hasil obligasi pemerintah AS naik minggu ini setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bank sentral siap Naikkan suku bunga dalam langkah setengah poin persentase Jika perlu untuk menjinakkan inflasi. Hasil naik ketika harga obligasi turun.

Pasar saham di Rusia Ditetapkan untuk dibuka kembali sebagian pada hari Kamis, hampir sebulan setelah perdagangan ditutup setelah invasi negara Ukraina. Investor dan analis memperkirakan bahwa pembukaan kembali dapat mendorong saham Rusia jatuh bebas.

Dalam beberapa hari terakhir, pasar global tampaknya telah melewati persimpangan, meskipun ada kekhawatiran tentang hal itu inflasi melonjak Perang di Ukraina. S&P 500 naik di atas rata-rata pergerakan 200 hari pada hari Selasa setelah jatuh di bawahnya pada 17 Februari. Benchmark telah naik 1% atau lebih dalam lima dari enam sesi terakhir, mengangkatnya 8,1% selama periode itu dan menghapus semuanya. Dari kerugian yang terjadi sejak Rusia menginvasi Ukraina.

READ  Wall Street melompat dengan teknologi dan energi. Berita yang ditargetkan sangat membebani pengecer

Indeks utama di Eropa dan Asia melihat pergerakan serupa.

Pawai terbaru datang bahkan ketika Rusia melancarkan serangan ke Ukraina Intensifikasinegara-negara barat Hukuman terus menumpuk Tekanan harga tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Pada hari Rabu, data baru tentang inflasi menunjukkan bahwa harga konsumen Inggris Itu naik 6,2% pada Februari dari tahun sebelumnya, naik dari 5,5% pada Januari, menandai tingkat tertinggi sejak Maret 1992.

Fari Hamzei, dari Hamzei Analytics, mengatakan pemantulan saham baru-baru ini datang dalam volume yang lebih rendah, menunjukkan itu bisa menjadi apa yang disebut reli pasar beruang. Dia mencari beberapa hari penurunan besar di mana 90% saham NYSE turun, menunjukkan peluang beli.

Dia berkata, “Kami belum melihat penyerahan diri.” “Anda perlu volume untuk mengonfirmasi aksi harga.”

Kenaikan tajam harga minyak bisa menyebabkan penurunan seperti itu. Hamza memperkirakan harga minyak mentah West Texas Intermediate, yang diperdagangkan sekitar $114 per barel pada Rabu, naik menjadi antara $135 atau $145 per barel. Dia mengatakan eskalasi signifikan dari konflik di Ukraina dapat mendorong investor keluar dari saham.

Di pasar Eropa, Stoxx Europe 600 ditutup 1% lebih rendah, menghapus kenaikan sebelumnya setelah harga minyak naik kuat. Indeks FTSE 100 di London turun 0,2%.

Efek sanksi ekonomi yang keras terhadap Rusia sudah mulai terasa di seluruh dunia. Greg Ebb dari Wall Street Journal bergabung dengan pakar lain untuk menjelaskan pentingnya apa yang telah terjadi sejauh ini dan bagaimana konflik dapat mengubah ekonomi global. Keterangan gambar: Alexander Hotz

Di tengah hari perdagangan New York, saham energi juga lebih tinggi.

Minyak bumi BaratDan

ExxonMobil

Dan

tanda pangkat

Keduanya naik sekitar 0,8% hingga 1,6%.

Naiknya harga minyak bisa memicu lebih banyak Minat konsumen terhadap mobil listrikkata para analis. berbagi

Tesla

Itu naik sekitar 0,6% pada perdagangan sore. Saham telah meningkat pada masing-masing dari tujuh hari perdagangan terakhir, kenaikan beruntun terpanjang sejak Agustus 2021, mengangkat pembuat mobil listrik lebih dari 30% dalam periode waktu itu.

Sementara itu, dia berbagi saham Mimi –Yang telah sangat menurun tahun ini– Saya menikmati hidup kembali. berbagi

Jim Berhenti

Itu melonjak 10% setelah presiden perusahaan, Ryan Cohen, mengungkapkannya Perusahaannya membeli 100.000 saham saham perusahaan pada hari Selasa. berbagi

AMC Entertainment HoldingsDan

Yang cenderung bergerak dalam kaitannya dengan GameStop, melonjak 14%.

berbagi

Adobe

Itu turun 9,6%. Perusahaan perangkat lunak pada hari Selasa melaporkan pendapatan yang lebih tinggi dan pertumbuhan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan, tetapi mengatakan pihaknya memperkirakan pendapatan tahunan dari perang di Ukraina.

Pedagang bekerja di lantai Bursa Efek New York pada hari Selasa.


Foto:

Brendan McDermid/Reuters

Ada tanda-tanda lain pada hari Rabu bahwa investor mengincar aset yang mereka lihat lebih aman. Indeks Dolar AS ICE, yang mengukur mata uang terhadap keranjang lain, naik 0,2% dalam perdagangan baru-baru ini. Harga emas naik 0,4%.

Di Asia, indeks utama ditutup menguat. Hang Seng Hong Kong naik 1,2%, sedangkan Nikkei 225 Jepang naik 3%. China Shanghai Composite naik 0,3%.

—Georgi Kanchev berkontribusi pada artikel ini.

Menulis ke Caitlin McCabe di [email protected] dan Scott Patterson di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8