Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham-saham merosot karena inflasi yang tinggi menghancurkan harapan penurunan suku bunga

Saham-saham merosot karena inflasi yang tinggi menghancurkan harapan penurunan suku bunga

Para ekonom mempertimbangkan pendapat mereka setelah harga konsumen AS naik lebih dari perkiraan pada bulan Maret. Konsensus umum? Jangan mengharapkan penurunan suku bunga dalam waktu dekat.

Bereaksi terhadap pembacaan tersebut, Seema Shah, kepala strategi global di Prinsip Asset Management, mengatakan: “Pembacaan IHK penting hari ini kemungkinan besar akan menentukan nasib pertemuan FOMC bulan Juni, dengan kemungkinan pemotongan yang tidak mungkin terjadi.” “Diluncurkan.” “Ini menandai pembacaan kuat ketiga berturut-turut dan berarti narasi deflasi yang terhenti tidak dapat lagi digambarkan sebagai sebuah kesalahan.

“Memang benar, bahkan jika inflasi bulan depan turun ke angka yang lebih nyaman, kemungkinan terdapat sikap dovish yang cukup dalam The Fed saat ini yang berarti bahwa pemotongan pada bulan Juli mungkin juga berlebihan – dan pada saat itu, pemilu AS akan mulai melakukan intervensi.” “ Dengan keputusan The Fed yang dibuat,” Shah menambahkan.

Investor kini memperkirakan dua pemotongan sebesar 25 basis poin tahun ini, turun dari enam pemotongan yang diperkirakan pada awal tahun, menurut data Bloomberg.

Indeks Harga Konsumen (CPI) naik 0,4% dari bulan sebelumnya dan 3,5% dari tahun sebelumnya di bulan Maret, sebuah percepatan dari kenaikan harga tahunan sebesar 3,2% di bulan Februari dan lebih tinggi dari perkiraan para ekonom.

Pada basis “inti”, yang tidak termasuk biaya pangan dan gas yang lebih fluktuatif, harga pada bulan Maret naik 0,4% dari bulan sebelumnya dan 3,8% dari tahun lalu – yang konsisten dengan data bulan Februari. Kedua langkah tersebut juga lebih tinggi dari ekspektasi para ekonom.

Data yang lebih panas mungkin mendorong lebih banyak pengambil kebijakan “berpihak pada kedua kubu untuk menurunkan suku bunga,” kata Ryan Sweet, kepala ekonom AS di Oxford Economics.

READ  aktivitas pabrik di China pada pembacaan terendah sejak April; Pasar Asia jauh lebih tinggi

“The Fed memiliki kecenderungan untuk menurunkan suku bunga tahun ini, namun kekuatan pasar tenaga kerja dan kenaikan inflasi baru-baru ini memberi bank sentral banyak ruang untuk bersabar,” kata Sweet. “Jika The Fed tidak menurunkan suku bunga pada bulan Juni, periode waktu mungkin akan ditutup hingga September karena kurangnya data yang dirilis antara pertemuan bulan Juni dan Juli yang dapat mengubah perhitungan The Fed.”

Dia memperkirakan bahwa “kemungkinan semakin besar bahwa Federal Reserve akan menurunkan suku bunga kurang dari 75 basis poin tahun ini.”

Namun Greg Daco, kepala ekonom di EY, memperingatkan investor untuk bersabar: “Saya pikir kita harus sangat berhati-hati dengan gagasan bahwa ini adalah proses yang bersifat play-by-play.”

Dalam sebuah wawancara dengan Yahoo Finance, ia mengatakan, “Angka seperti ini masih menunjukkan tekanan deflasi. Ini masih bergerak ke arah yang benar, dan hal ini akan memakan waktu.”

Setelah rilis data, pasar memperkirakan kemungkinan 80% bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan bulan Juni. Menurut data CME FedWatch. Ini naik dari kemungkinan sekitar 40% pada hari sebelumnya.

Lebih dari separuh investor juga bertaruh pada bank sentral yang akan tetap stabil selama pertemuan bulan Juli, dengan sebagian besar pasar kini mengantisipasi pemotongan suku bunga pertama yang akan dilakukan pada bulan September.

Baca lebih lanjut di sini.