Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengolok-olok gagasan bahwa astronot mengenakan pakaian kuning untuk mendukung Ukraina

Rusia mengolok-olok gagasan bahwa astronot mengenakan pakaian kuning untuk mendukung Ukraina

Kosmonot Rusia Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov tiba dengan setelan penerbangan kuning dan biru di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah memasang kapsul Soyuz pada 18 Maret 2022. Video diambil pada 18 Maret 2022. NASA TV/Handout via REUTERS.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Reuters) – Badan antariksa Rusia pada Sabtu membantah laporan media Barat bahwa kosmonot Rusia yang bergabung dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) memilih mengenakan setelan bermotif kuning dan biru untuk mendukung Ukraina. Baca lebih banyak

“Terkadang kuning hanya kuning,” kata layanan pers Roscosmos melalui saluran Telegramnya.

“Jas terbang untuk kru baru dibuat dengan warna lambang Universitas Teknik Negeri Bauman di Moskow, tempat ketiga kosmonot lulus … Melihat bendera Ukraina di mana-mana dan dalam segala hal adalah gila.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dmitry Rogozin, direktur jenderal Roscosmos, bahkan lebih blak-blakan, mengatakan di saluran Telegram pribadinya bahwa kosmonot Rusia tidak bersimpati kepada nasionalis Ukraina.

Pada konferensi pers yang disiarkan langsung dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Jumat, kosmonot veteran Oleg Artemyev, komandan misi, ditanya tentang setelan itu.

“Setiap kru memilih warna yang berbeda. Sekarang giliran kami untuk memilih warna.” “Sebenarnya kami mengumpulkan banyak kain kuning, jadi kami perlu menggunakannya. Itu sebabnya kami harus memakai jas kuning saat terbang.”

Dan pada Sabtu malam, dia dikutip di saluran Telegram Roscosmos, mengatakan bahwa setelan itu dibuat enam bulan lalu, dan bahwa tiga kosmonot memilih warna sekolah asal mereka.

“Warna hanyalah warna. Tidak ada hubungannya dengan Ukraina,” katanya. “Hari-hari ini, meskipun kita berada di luar angkasa, kita bersama presiden dan rakyat kita!”

READ  Balet Galaksi Ditangkap oleh Kamera Energi Gelap Modern

Rusia menginvasi Ukraina, yang mengibarkan bendera biru dan kuning, pada 24 Februari. Pertempuran berikutnya menewaskan ribuan orang, menghancurkan sebagian kota, dan memaksa jutaan orang Ukraina meninggalkan rumah mereka, menurut PBB.

Rogozin menyarankan bahwa sanksi AS yang dikenakan sebagai tanggapan atas invasi dapat menghancurkan pekerjaan kolektif Stasiun Luar Angkasa Internasional dan menyebabkan stasiun ruang angkasa jatuh dari orbit.

Pejabat badan antariksa AS, NASA, mengatakan bahwa anggota kru Amerika dan Rusia mengetahui peristiwa di Bumi, tetapi pekerjaan mereka tidak terpengaruh oleh ketegangan geopolitik.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Kevin Levy Diedit oleh Helen Popper

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.