Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

(Ukrainian President Volodymyr Zelensky/YouTube)

Rusia ‘lupa semua pelajaran dari Perang Dunia II’

Para pejabat AS dan Barat percaya bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin dapat bergerak untuk secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina segera setelah 9 Mei, yang akan memungkinkan mobilisasi penuh pasukan cadangan Rusia ketika mereka berusaha untuk menyerang Ukraina timur dan selatan.

9 Mei, yang dikenal sebagai “Hari Kemenangan” Rusia, memperingati kekalahan Rusia atas Nazi pada tahun 1945. Para pejabat Barat telah lama percaya bahwa Putin akan memanfaatkan makna simbolis dan nilai propaganda hari itu untuk mengumumkan pencapaian militer di Ukraina. , atau eskalasi permusuhan yang signifikan – atau keduanya.

Para pejabat mulai fokus pada satu skenario, yaitu Putin secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina pada 9 Mei. Sejauh ini, para pejabat Rusia bersikeras bahwa konflik itu hanyalah “operasi militer khusus” dengan tujuan utama “de-Nazifikasi.”

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan: “Saya pikir dia akan mencoba untuk menjauh dari ‘operasi khusus’-nya.” Untuk Radio LBC minggu lalu. “Dia berguling-guling di lapangan, mengatur panggung agar dia bisa mengatakan ‘Lihat, ini sekarang perang melawan Nazi, dan yang saya butuhkan adalah lebih banyak orang. Saya membutuhkan lebih banyak umpan meriam Rusia.”

Wallace menambahkan bahwa dia “tidak akan terkejut, dan saya tidak memiliki informasi tentang ini, bahwa dia mungkin akan mengumumkan May Day ini ‘bahwa kita sekarang berperang dengan Nazi di dunia dan perlu memobilisasi massa rakyat Rusia.’ “

Lebih banyak konteks: Deklarasi perang resmi pada 9 Mei mungkin memotivasi warga Rusia dan menggerakkan opini publik untuk menyerbu. Di bawah undang-undang Rusia, undang-undang Rusia juga akan memungkinkan Putin untuk memobilisasi pasukan cadangan dan merekrut wajib militer, yang menurut para pejabat sangat dibutuhkan Rusia di tengah meningkatnya kekurangan tenaga kerja. Pejabat Barat dan Ukraina memperkirakan bahwa setidaknya 10.000 tentara Rusia tewas dalam perang sejak invasi Rusia lebih dari dua bulan lalu.

READ  Kremlin mengatakan Rusia harus bekerja pada pembayaran rubel untuk minyak, biji-bijian dan mineral

Pilihan lain pada 9 Mei termasuk mencaplok wilayah yang memisahkan diri dari Luhansk dan Donetsk di Ukraina timur, membuat dorongan besar untuk Odessa di selatan, atau mendeklarasikan kendali penuh atas kota pelabuhan selatan Mariupol.

Michael Carpenter, duta besar AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengatakan pada hari Senin bahwa AS memiliki laporan intelijen “sangat kredibel” bahwa Rusia akan berusaha untuk mencaplok Luhansk dan Donetsk “sekitar pertengahan Mei.” Ada juga indikasi bahwa Rusia mungkin berencana untuk mendeklarasikan dan mencaplok sebuah “republik rakyat” di tenggara kota Kherson.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan Senin bahwa ada “alasan bagus untuk percaya bahwa Rusia akan melakukan segala daya mereka untuk menggunakan” 9 Mei untuk tujuan propaganda.

“Kami telah melihat Rusia benar-benar melipatgandakan upaya propaganda mereka, mungkin, mungkin, sebagai cara untuk mengalihkan perhatian dari kegagalan taktis dan strategis mereka di medan perang di Ukraina,” kata Price dalam briefing Departemen Luar Negeri.

Price menambahkan bahwa dia telah “sadar akan spekulasi bahwa Rusia mungkin secara resmi menyatakan perang” pada 9 Mei, dan berkata, “Akan menjadi ironi besar jika Moskow memanfaatkan kesempatan ‘Hari Kemenangan’ untuk menyatakan perang, yang dengan sendirinya akan memungkinkan mereka untuk meningkatkan rekrutan dengan cara yang tidak dapat mereka lakukan sekarang, dengan cara yang akan mengungkapkan kepada dunia kegagalan upaya perang mereka, bahwa mereka gagal dalam kampanye militer dan tujuan militer mereka.”

“Saya benar-benar yakin bahwa kami akan mendengar lebih banyak dari Moskow menjelang 9 Mei,” tambah Price. “Saya cukup yakin Anda akan mendengar lebih banyak dari Amerika Serikat, dari mitra kami, termasuk mitra NATO kami, menjelang 9 Mei juga.”

READ  Rusia meminta Ukraina untuk menjatuhkan senjatanya dalam Pertempuran Severodonetsk