Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rudal China diperkirakan akan memasuki atmosfer bumi di

Rudal China diperkirakan akan memasuki atmosfer bumi di

Perbesar / Kemungkinan situs masuk kembali di Long March 5B terletak di mana saja di sepanjang jalur tanah biru dan kuning. Area yang tidak berada di bawah garis tidak rentan terhadap puing-puing.

Perusahaan Antariksa

Para ahli mengatakan bahwa rudal China yang akan kembali ke Bumi dalam beberapa hari adalah ukuran dua semi-trailer, dan hingga 40 persen dari mineral ini akan mencapai permukaan bumi.

Meskipun keseluruhan risiko bahaya bagi manusia rendah – hanya ada kemungkinan 0,5 persen cedera atau kematian pada manusia, berdasarkan satu model – risiko tersebut lebih tinggi daripada yang akan diterima oleh sebagian besar negara penjelajah ruang angkasa, kata Ted Mullhaupt, seorang puing-puing. ahli di ruang udara SpaceX.

Moulhaupt dan analis lainnya berbicara dengan wartawan selama panggilan konferensi pada hari Rabu, sekitar dua hari sebelum kembalinya pendahuluan Long March 5B yang diharapkan. Karena memperoleh lebih banyak data orbital, Aerospace Corporation nirlaba berencana untuk terus memperbarui Prediksi masuknya. Pada Kamis pagi, saya mengharapkan entri ulang pada 19:17 ET pada hari Jumat (23:17 UTC), plus atau minus 10 jam.

Rudal Long March 5 B seberat 23 ton diluncurkan Mengtian unit ke stasiun ruang angkasa Cina Tiangong pada hari Senin. Versi modifikasi dari roket paling kuat China ini menggunakan panggung dasar besar untuk mendorong modul stasiun ruang angkasa sampai ke orbit rendah Bumi. Karena tahap inti ini tidak memiliki kemampuan untuk menghidupkan kembali mesinnya untuk masuk kembali secara terkendali ke bagian lautan dunia yang terbengkalai, roket tersebut pada akhirnya dapat kembali ke mana saja di daerah tropis dan sebagian besar garis lintang tengah planet ini.

READ  Dua mineral yang belum pernah terlihat di Bumi telah ditemukan di dalam meteorit seberat 17 ton

Dalam tiga peluncuran sebelumnya dari kendaraan pendorong Long March 5B – pada tahun 2020, 2021 dan 2022 – puing-puing menghancurkan desa-desa di Republik Pantai Gading, mendarat tanpa kerusakan di Samudra Hindia, dan mendarat di dekat desa-desa di Kalimantan, masing-masing. Untungnya, belum ada yang terluka oleh puing-puing yang jatuh ini.

Menurut The Aerospace Corporation, masuknya kembali tahap inti 21,6 metrik ton ini mencakup empat dari enam masuk kembali tak terkendali terbesar dari luar angkasa dalam 50 tahun terakhir. Mereka berada tepat di belakang stasiun luar angkasa Skylab NASA, pada tahun 1971, dan stasiun Salyut 7 Uni Soviet, pada tahun 1991.

Tergantung pada jalannya tahap primer, kemungkinan akan mempengaruhi daratan di mana sekitar 88 persen populasi dunia tinggal, kata Mullhaupt. Berdasarkan model sederhana, diperkirakan bahwa kemungkinan korban – didefinisikan sebagai kematian atau cedera – berkisar antara 1 dalam 230 dan 1 dalam 1.000. Risiko individu untuk setiap orang sangat rendah, sekitar 6 per 10 triliun. Anda mungkin akan disambar petir beberapa kali.

Masuknya kembali tak terkendali terbesar ke atmosfer bumi selama setengah abad terakhir.

Masuknya kembali tak terkendali terbesar ke atmosfer bumi selama setengah abad terakhir.

Perusahaan Antariksa

Namun, pejabat dari perusahaan antariksa itu mengatakan risiko individu dari jatuhnya puing-puing roket China bukanlah tujuan sebenarnya. Badan antariksa dan perusahaan di Amerika Serikat, Eropa, dan di tempat lain mengikuti “aturan” perilaku dengan risiko yang jauh lebih kecil. Misalnya, risiko cedera yang diterima adalah 1 dalam 10.000 dari benda buatan yang masuk dari luar angkasa.

Kemungkinan akan ada sekitar setengah lusin peluncuran Long March 5B yang tersisa dalam konfigurasi ini, saat tahap inti bergerak ke orbit. Muelhaupt mengakui bahwa negara tidak mungkin mengubah desain roket ini sekarang karena telah terbukti berhasil mengirimkan perangkat keras besar ke luar angkasa. Namun dia berharap desain rudal China di masa depan akan menemukan cara yang lebih baik untuk menyingkirkan perangkat sebesar itu tanpa menjatuhkan berton-ton logam ke tanah.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA menangkap tarantula kosmik

“Kami mencoba untuk mendapatkan kode etik yang dapat diterima,” katanya. “Perjanjian dan undang-undang itu keras. Standar yang dapat diterima bisa datang dari bawah ke atas. Lain kali mereka membuat desain seperti ini, mudah-mudahan mereka akan mempertimbangkan reaksi ini.”