Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket bulan raksasa Artemis I NASA akan mendapatkan tes lain sebelum diluncurkan pada bulan Juni

Roket bulan raksasa Artemis I NASA akan mendapatkan tes lain sebelum diluncurkan pada bulan Juni

Itu NASA Tim sedang bersiap untuk mengembalikan tumpukan roket Artemis I setinggi 322 kaki (98 meter), termasuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa dan pesawat ruang angkasa Orion, ke landasan peluncuran di Kennedy Space Center di Florida akhir bulan ini.

Tes kritis, yang dikenal sebagai pelatihan pakaian basah, mensimulasikan setiap tahap peluncuran tanpa rudal meninggalkan landasan peluncuran. Proses ini termasuk memuat bahan bakar, melakukan hitung mundur lengkap yang mensimulasikan peluncuran, menyetel ulang jam hitung mundur, dan menguras tangki rudal.

Setelah tiga kali latihan pada bulan April, kelompok rudal itu dikembalikan ke Gedung Perakitan Kendaraan pada tanggal 26 April untuk mengatasi masalah yang muncul selama percobaan percobaan.

Sejauh ini, tim sedang bekerja untuk mengganti katup periksa yang rusak di bagian atas roket yang menyebabkan helium bocor dan memperbaiki sumber kebocoran hidrogen di bagian ekor. Sementara itu, Air Liquide, yang memasok landasan peluncuran dengan nitrogen gas, sedang meningkatkan konfigurasi pipanya untuk mendukung pengujian dan peluncuran Artemis I.

Saat memeriksa katup, tim menemukan sepotong kecil karet yang mencegahnya menyegel dengan benar, Jim Frey, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA, mengatakan selama konferensi pers Kamis.

Frey mengatakan tidak ada masalah yang ditemukan dengan katup, dan para insinyur sedang menyelidiki sumber karet karena awalnya bukan bagian dari katup. Tim juga mempersempit potensi penyebab kebocoran hidrogen.

Begitu tumpukan roket kembali ke landasan peluncuran pada akhir Mei, kata Frye, akan memakan waktu 12 hingga 14 hari sebelum roket menjalani latihan lagi, yang bisa terjadi pada awal hingga pertengahan Juni.

“Kami telah melakukan banyak pekerjaan untuk menyiapkan roket untuk kembali ke landasan peluncuran,” kata Cliff Lanham, direktur senior operasi kendaraan untuk Program Sistem Eksplorasi Bumi NASA di Kennedy Space Center. “Berhenti di VAB adalah titik pemberhentian Untuk kembali, lakukan apa yang harus kita lakukan dan kembali ke dewan secepatnya. Jadi kami bekerja keras untuk mencapai tujuan itu.”

NASA menempatkan roket bulan Artemis dalam langkah-langkah kritis sebelum diluncurkan

Tim Artemis sekarang melihat jendela peluncuran untuk mengirim Artemis I dalam perjalanannya ke bulan di akhir musim panas: antara 26 Juli dan 9 Agustus, dari 23 Agustus hingga 29 Agustus, dan 2 September hingga 6 September.

READ  Para astronom telah menemukan apa yang bisa menjadi galaksi terjauh

“Kami juga ingin bersikap realistis dan jujur ​​kepada Anda, karena mungkin diperlukan lebih dari satu upaya untuk mendapatkan tindakan yang kami perlukan untuk mendapatkan jumlah peluncuran yang lebih lancar yang memberi kami peluang terbaik untuk membuat jendela peluncuran kami sendiri,” kata Free.

Setelah tumpukan roket Artemis menyelesaikan latihannya, ia akan kembali ke gedung untuk menunggu hari peluncuran.

Ada sejarah panjang di balik proses pengujian sistem baru yang sulit sebelum roket diluncurkan, dan apa yang dihadapi tim Artemis mirip dengan apa yang dihadapi tim Apollo dan Shuttle Castle, termasuk beberapa upaya pengujian dan penundaan sebelum peluncuran.

Hasil pelatihan pakaian basah akan menentukan kapan Artemis I akan memulai misi di luar Bulan dan kembali ke Bumi. Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang diharapkan dapat mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.