Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Snoopy, manekin, dan Apollo 11 akan berayun di bulan dengan kapal Artemis I

Roket bulan raksasa Artemis I milik NASA tiba di landasan peluncuran sebelum lepas landas

Insinyur dan teknisi sibuk dengan pemeriksaan dan pengujian akhir roket Space Launch System dan pesawat ruang angkasa Orion di dalam gedung perakitan kendaraan di Kennedy Space Center NASA di Florida. Tumpukan roket melakukan dua perjalanan ke landasan peluncuran pada bulan Maret dan Juni untuk latihan, sebuah tes yang mensimulasikan setiap langkah peluncuran tanpa lepas landas.

Selasa malam, acara sebenarnya dimulai.

Tim Artemis menargetkan jendela peluncuran dua jam pertama dari 08:33 ET hingga 10:33 ET pada hari Senin, 29 Agustus. Ada jendela peluncuran cadangan pada 2 September dan 5 September.

Gundukan besar setinggi 322 kaki (98 meter) memulai perjalanan lambat 4 mil (6,4 kilometer) di atas salah satu perayap raksasa era Apollo NASA dari gedung perakitan ke landasan peluncuran — seperti misi pesawat ulang-alik dan roket Apollo Saturn V pernah melakukannya.

Perayap berbobot 6,6 juta pon (3 juta kilogram) membawa tumpukan rudal dan peluncur bergerak yang menjulang dengan kecepatan tertinggi 1 mph (1,6 kph). Tumpukan roket mencapai landasan peluncuran pada pukul 7:30 pagi ET Rabu setelah penerbangan hampir 10 jam.

Perayap ikonik adalah salah satu dari dua yang telah beroperasi selama lebih dari 50 tahun di Kennedy Space Center. Mega-carrier pertama kali digunakan pada tahun 1965 dan masing-masing dapat membawa 18 juta pound (8,2 juta kilogram), atau berat lebih dari 20 777 yang terisi penuh, menurut NASA. Tanaman merambat sangat lebar sehingga berlian bisbol profesional bisa duduk di atas masing-masing.

Sekarang tumpukan rudal telah tiba, para insinyur dan teknisi akan mempersiapkan sistem rudal untuk diluncurkan.

Saya akan meluncurkan Artemis I tak berawak pada misi di luar Bulan dan kembali ke Bumi. Setelah diluncurkan, pesawat ruang angkasa akan mencapai orbit retrograde jauh di sekitar Bulan, menempuh jarak 1,3 juta mil (2,1 juta km) selama periode 42 hari. Artemis I akan jatuh ke Samudra Pasifik di lepas pantai San Diego pada 10 Oktober. Kembalinya Orion akan lebih cepat dan lebih panas daripada pesawat ruang angkasa mana pun yang terlihat dalam perjalanan kembali ke Bumi.

READ  Tim astronot swasta pertama menyambut stasiun luar angkasa di atas platform orbital

Pesawat ruang angkasa Orion akan melakukan perjalanan lebih jauh daripada pesawat ruang angkasa yang pernah dirancang untuk manusia, mencapai 40.000 mil (64.000 kilometer) di luar sisi jauh bulan, menurut NASA.

Tidak ada manusia di dalamnya, tetapi Orion akan membawa memorabilia seberat 120 pon (54,4 kilogram), termasuk mainan, barang Apollo 11, dan tiga patung.

Di markas besar komandan Orion akan menjadi Komandan Monnequin Campos, manekin yang tepat yang dapat mengumpulkan data tentang apa yang mungkin ditemui kru manusia di masa depan dalam perjalanan ke Bulan. Model tersebut akan mengenakan setelan Sistem Kelangsungan Hidup Kru Orion yang dirancang untuk dipakai astronot selama peluncuran dan kembali. Gugatan itu memiliki dua sensor radiasi.

Dua “Hantu” bernama Helga dan Zohar akan naik di kursi Orion lainnya. Model batang tubuh ini terbuat dari bahan yang mensimulasikan jaringan lunak, organ, dan tulang seorang wanita. Batang tubuh berisi lebih dari 5.600 sensor dan 34 detektor radiasi untuk mengukur jumlah paparan radiasi yang terjadi selama penerbangan luar angkasa.

Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025 — dan akhirnya membuka jalan bagi eksplorasi manusia di Mars.

Artemis I juga akan melakukan sejumlah eksperimen sains, beberapa di antaranya akan dipasang begitu roket dan pesawat ruang angkasa mencapai landasan peluncuran.