Agustus 14, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket Astra berbiaya rendah mengalami kegagalan tahap atas, kehilangan dua satelit NASA

Roket Astra berbiaya rendah mengalami kegagalan tahap atas, kehilangan dua satelit NASA

Astra yang berbasis di California pada hari Minggu meluncurkan dua satelit NASA seukuran kotak sepatu dari Cape Canaveral dalam misi sederhana untuk meningkatkan prakiraan badai, tetapi booster biaya rendah tahap kedua perusahaan tidak berfungsi sebelum mencapai orbit dan muatannya hilang.

“Tahap atas ditutup lebih awal dan kami tidak mengirimkan muatan ke orbit,” tulis Astra di Twitter. “Kami telah menyampaikan penyesalan kami dengan NASA dan tim muatan. Informasi lebih lanjut akan tersedia setelah kami menyelesaikan analisis data lengkap kami.”

Ini adalah peluncuran ketujuh roket kecil Astra “kelas-Venture” dan kegagalan kelima perusahaan. Peluncuran hari Minggu adalah yang pertama dari tiga pesawat yang direncanakan NASA untuk meluncurkan enam CubeSats kecil, dua sekaligus, dalam tiga pengorbit.

Mengingat sifat yang agak genting mengandalkan CubeAats berukuran kotak sepatu kecil dan roket dengan track record yang sangat pendek, proyek $ 40 juta hanya membutuhkan empat satelit dan peluncuran yang sukses untuk mencapai tujuan misi.

061222-launch1.jpg
Sebuah roket Astra 3.3 lepas landas dari Cape Canaveral Space Force Station pada hari Minggu membawa dua satelit kecil NASA yang dirancang untuk memantau badai tropis dan angin topan.

Webcast Astra / NASASpaceflight


Kontrak NASA menyerukan dua penerbangan terakhir pada akhir Juli. Apakah Astra dapat memenuhi jadwal ini mengingat kegagalan hari Minggu belum diketahui.

“Meskipun peluncuran hari ini dengan Astra tidak berjalan sesuai rencana, misi tersebut memberikan peluang besar untuk ilmu pengetahuan baru dan kemampuan peluncuran,” cuit Chief Science Officer NASA Thomas Zurbuchen.

Peluncuran dilakukan pada hari Minggu dan ditunda selama 1 jam 43 menit, untuk memastikan bahwa beban booster bahan bakar oksigen cair berada pada suhu yang tepat. Akhirnya, berharap untuk penerbangan ketiga perusahaan yang sukses ke orbit, para insinyur Astra menghitung mundur untuk lepas landas pada pukul 13:43 ET.

Dengan lima mesin tahap pertama yang menghasilkan daya dorong 32.500 pon, 3,3 kaki setinggi 43 kaki meluncur dari Panel 46 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, membuat pertunjukan dramatis bagi penduduk daerah dan turis yang menikmati hari yang cerah di dekatnya. pantai.

Tahap pertama meningkatkan muatan dari atmosfer yang lebih rendah, dan dikirim ke satu mesin yang menggerakkan bagian atas roket.

Semuanya tampak berjalan lancar ketika, sekitar satu menit sebelum mesin tahap kedua berhenti, “kamera roket” onboard menunjukkan kilatan di poros knalpot mesin. Tampilan kamera menunjukkan kepada mereka apa yang tampak seperti tersandung sebelum klip video rudal itu dipotong.

061222-engine-shutdown.jpg
Sebuah kamera rudal di sisi atas booster menunjukkan perubahan mendadak pada poros knalpot mesin (kiri), menunjukkan shutdown prematur, sementara pengendali penerbangan di Astra Alameda, California, Control Center memantau. Muatan dua satelit hilang.

Webcast Astra / NASASpaceflight


Tujuan misi TROPICS NASA adalah untuk memantau evolusi badai tropis dalam waktu dekat dengan terbang di atas badai dan sistem utama lainnya setiap 45 hingga 50 menit dan mengirimkan kembali data suhu, curah hujan, uap air, dan awan es.

Kemampuan cepat untuk meninjau kembali, yaitu, waktu antara lintasan satelit di atas sistem badai tertentu, dimaksudkan untuk membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana badai besar berkembang dan membantu para peramal memprediksi jalur dan intensitas badai dengan lebih baik.

“Sangat sulit untuk mengukur badai yang datang dari luar angkasa, karena mereka sangat dinamis, mereka berubah dalam skala waktu menit, dan mereka perlu menyelesaikan semua fitur badai, mata, dan pita hujan secara spasial,” kata William. Blackwell, penyelidik utama misi Tropis di MIT.

“Hari ini, kita mungkin memiliki empat atau enam jam sebelum satelit berikutnya terbang. Dengan konstelasi Cubesat dari enam satelit… kita dapat terbang di atasnya setiap jam. Kita akan melihat bagaimana badai berubah, dan kita akan dapat memprediksi dengan lebih baik bagaimana itu mungkin meningkat.” Apa yang kami coba lakukan adalah meningkatkan prediktabilitas kami.”

NASA membayar $8 juta untuk tiga peluncuran Astra, sekitar $32 juta untuk mengembangkan dan menguji kubus, dan satu tahun analisis data.

Misi TROPICS menghadirkan lebih banyak risiko teknis daripada yang biasanya diterima NASA – kubus, meskipun relatif murah, memiliki sedikit pengulangan dan roket Astra Rocket 3.3 belum menunjukkan kinerja yang andal – tetapi para pejabat mengatakan potensi hasil ilmiah membenarkan proyek “dampak berisiko tinggi”.

“Saya suka TROPICS, hanya karena itu semacam pekerjaan gila,” kata Zurbuchen pekan lalu. “Pikirkan enam kubus … melihat badai tropis dengan waktu pengulangan 50 menit, bukan 12 jam.”

Setelah kegagalan hari Minggu, dia men-tweet: “Meskipun kami kecewa saat ini, kami tahu: Ada nilai dalam mengambil risiko dalam rangkaian sains NASA secara keseluruhan karena inovasi diperlukan bagi kami untuk memimpin.”

Sementara kontrak NASA mencakup enam kubus dan peluncur, hanya empat yang perlu dioperasikan untuk memenuhi persyaratan kontrak. Dalam hal ini, waktu kunjungan akan menjadi sekitar satu jam, kata Blackwill. Dengan keenamnya dihidupkan, jarak antar nada akan menjadi 45 hingga 50 menit.

Menempatkan TROPICS pada apa yang disebut NASA sebagai roket kelas Venture dengan catatan lintasan pendek masuk akal dari perspektif NASA.

“Anda selalu gugup tentang peluncuran apa pun, apa pun mobilnya,” kata Blackwill. Namun dalam kasus ini, “kami memiliki fleksibilitas bawaan untuk mengambil jenis kemampuan baru ini. Jadi ini adalah kecocokan yang baik antara misi enam-satelit kami yang kuat, dan hanya membutuhkan empat, dan misi baru yang murah dan cepat ini. -kemampuan rilis.”

READ  Guru lain! Teleskop Luar Angkasa Webb menyelesaikan penyelarasan multi-instrumen pertama