Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

resep apa? Dapur awan melihat ‘peluang besar’ di Indonesia

Jakarta (Jakarta Post / Asia News Network): Bisnis cloud kitchen sangat antusias dengan prospek pertumbuhan mereka setelah pembatasan gerakan Pemerintah-19 di Indonesia memicu ledakan pasokan makanan di negara tersebut.

Abraham Victor, salah satu pendiri dan CEO perusahaan dapur awan Hungaria, mengatakan permintaan dapur awan, juga dikenal sebagai dapur hantu atau dapur internet, akan mengikuti permintaan pengiriman makanan.

“Ini adalah pasar yang berkembang dan gaya hidup yang ada di mana-mana,” kata Abraham dalam konferensi Tech di Asia, Rabu (13 Oktober).

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa pasar pasokan makanan Indonesia telah tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 50 persen selama lima tahun terakhir, jauh lebih tinggi dari CAGR sebesar 7 persen dari restoran tradisional.

Selama lima tahun ke depan, pasar pasokan makanan diperkirakan akan tumbuh pada CAGR 35 persen hingga tiga kali lipat ukurannya saat ini.

Batasan Momentum Indonesia Pasar pengiriman makanan terbesar di Asia Tenggara tahun lalu, nilai pasar (GMV) adalah $ 3,7 miliar, menurut perusahaan modal perusahaan Momentum Works.

Abraham mengatakan dapur hantu membantu perusahaan membuat operasi lebih cepat karena mereka meningkatkan kemampuan mereka untuk menghasilkan pendapatan tanpa mengeluarkan pengeluaran modal yang tinggi untuk membuka makanan dengan cepat.

Didirikan pada tahun 2019, Hungry saat ini memiliki 50 gerai cloud kitchen di seluruh Jakarta.

Data perusahaan konsultan manajemen Redseer menunjukkan bahwa dapur awan hanya membutuhkan setengah dari modal awal yang diperlukan untuk mendirikan restoran makan di tempat. Perusahaan memperkirakan bahwa dapur Internet akan menarik 1,4 kali lebih banyak restoran baru di Asia Tenggara pada akhir tahun ini, dibandingkan dengan 2019 karena meningkatnya permintaan pasokan makanan selama epidemi.

READ  Kegilaan permainan cumi-cumi memberikan insentif untuk membuka batas-batas kafe Indonesia

“Divisi ini bisa melihat beberapa pemenang kuat muncul dalam dua atau tiga tahun ke depan,” kata laporan itu. Indonesia saat ini memiliki dua pemain utama cloud kitchen, Kozak dan Grab, yang masing-masing beroperasi dengan senjata pengiriman makanan mereka, Cofoot dan Cropfoot.

Crapfood menciptakan bisnis dapur hantu CrabKitson pada tahun 2018 dan mengoperasikan 48 cabang di seluruh Indonesia pada tahun lalu.

Sementara itu, dekorasi domestik Kozek telah menginvestasikan US$5 juta pada 2019 di Rebelfoods, perusahaan cloud kitchen yang berbasis di India.

“Indonesia adalah pasar yang sempurna untuk kami masuki,” kata salah satu pendiri Rebelfoods, Ankush Grover, dalam konferensi pada hari Rabu.

“Peluangnya besar. Kami ingin fokus di Indonesia untuk dua tahun ke depan.” Ia menambahkan, kinerja perusahaan di luar Jabodetabek “lebih menggairahkan” dibandingkan di kota ke-2 dan ke-3 di India.

Meskipun ada hambatan untuk masuk, pemain dapat mengungguli pesaing dengan melokalkan dan mempersonalisasi penawaran mereka. Grup Ismaya, operator restoran, telah bergabung dengan Gerakan Dapur Awan, meluncurkan Grup Leaket pada 1 Februari tahun ini.

Virtual Restaurant menerima pendanaan sebesar $3 juta dari East Ventures dan AC Ventures pada September, setelah peningkatan pendapatan sebesar 61 persen dari Juni hingga Juli.