Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Reptil terbang kuno yang besar "Death Dragon" digali di Argentina

Reptil terbang kuno yang besar “Death Dragon” digali di Argentina

Oleh Horacio Fernando Soria

BUENOS AIRES (Reuters) – Ilmuwan Argentina telah menemukan spesies baru reptil terbang raksasa yang disebut “naga kematian” yang hidup 86 juta tahun lalu bersama dinosaurus, dalam penemuan yang memberikan wawasan tentang pemangsa bertubuh panjang. Bus sekolah kuning.

Spesimen baru dari reptil terbang purba, atau pterosaurus, panjangnya sekitar 30 kaki (9 meter) dan para peneliti mengatakan itu mendahului burung sebagai salah satu makhluk pertama di Bumi yang menggunakan sayap untuk berburu mangsa dari langit prasejarah.

Sebuah tim ahli paleontologi telah menemukan fosil Thanatosdracon Amaru yang baru dicetak di Pegunungan Andes di provinsi barat Mendoza, Argentina. Mereka menemukan bahwa bebatuan yang mengawetkan sisa-sisa reptil berasal dari 86 juta tahun yang lalu hingga periode Cretaceous.

Perkiraan tanggal berarti bahwa reptil terbang yang menakutkan ini hidup setidaknya 20 juta tahun sebelum tumbukan asteroid di tempat yang sekarang menjadi Semenanjung Yucatan, Meksiko, memusnahkan sekitar tiga perempat kehidupan di planet ini sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Pemimpin proyek Leonardo Ortiz mengatakan dalam sebuah wawancara selama akhir pekan bahwa karakteristik fosil yang belum pernah terjadi sebelumnya memerlukan nama baru untuk genus dan spesies, yang terakhir menggabungkan kata Yunani kuno untuk kematian (Thanatos) dan naga (Dracun).

“Sepertinya pantas untuk menyebutnya seperti itu,” kata Ortiz. “Itu adalah Naga Kematian.”

Tanaman merambat berpotensi menjadi pemandangan yang menakutkan. Tulang fosil besar memberi peringkat spesies baru sebagai pterosaurus terbesar yang ditemukan sejauh ini di Amerika Selatan dan salah satu yang terbesar ditemukan di tempat lain, kata para peneliti, yang menerbitkan studi mereka April lalu di jurnal ilmiah Cretaceous Research.

READ  Teleskop Webb mencapai tonggak sejarah utama: semua cahayanya di satu tempat

“Kami tidak memiliki catatan saat ini tentang kerabat dekat yang memiliki modifikasi fisik yang mirip dengan monster ini,” kata Ortiz.

(Laporan oleh Horacio Soria dan Miguel Lo Bianco; Ditulis oleh Brendan Opwell; Diedit oleh David Aller Garcia dan Sandra Mahler)