Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Reptil laut purba berukuran sangat besar telah diidentifikasi melalui penemuan fosil amatir

Reptil laut purba berukuran sangat besar telah diidentifikasi melalui penemuan fosil amatir

  • Ditulis oleh Georgina Ranard
  • Reporter Sains

Sumber gambar, Sergei Krasovsky

Para ilmuwan telah mengidentifikasi kemungkinan reptil laut terbesar yang pernah berenang di lautan, makhluk yang panjangnya lebih dari dua bus dari hidung ke hidung.

Makhluk ini hidup sekitar 202 juta tahun yang lalu bersama dinosaurus.

Fosil tulang rahang tersebut ditemukan pada tahun 2016 oleh seorang pemburu fosil di sebuah pantai di Somerset, Inggris. Pada tahun 2020, seorang ayah dan putrinya menemukan tulang rahang serupa lainnya.

Para ahli kini mengatakan fosil tersebut milik dua reptil ichthyosaurus raksasa, yang panjangnya bisa mencapai 25 meter.

“Berdasarkan ukuran tulang rahangnya – yang satu panjangnya lebih dari satu meter dan yang lainnya panjangnya dua meter – kita dapat menyimpulkan bahwa panjang keseluruhan hewan tersebut adalah sekitar 25 meter, kira-kira setara dengan panjang paus biru. kata Dr. Dean Lomax, ahli paleontologi di Universitas Bristol, yang menulis makalah ilmiah yang diterbitkan pada hari Rabu.

Namun dia mengatakan lebih banyak bukti, seperti tengkorak dan kerangka lengkap, diperlukan untuk memastikan ukuran pasti makhluk tersebut karena sejauh ini hanya beberapa bagian yang ditemukan.

Dia menambahkan bahwa ichthyosaurus raksasa mati dalam kepunahan massal, dan ichthyosaurus yang hidup setelahnya tidak pernah mencapai ukuran raksasa lagi.

Makhluk itu pertama kali terlihat pada tahun 2016 ketika pemburu fosil Paul de La Salle menjelajahi pantai Somerset. Ia telah mengumpulkan fosil selama 25 tahun setelah terinspirasi oleh ahli paleontologi terkenal Steve Etches.

Sumber gambar, Tony Joliffe BBC

Komentari foto tersebut, Paul de La Salle dan istrinya Carol pergi bersama mencari fosil

Ketika dia berbicara dengan Dean Lomax, mereka curiga mereka mungkin sedang menuju penemuan besar. Mereka mempublikasikan temuan mereka pada tahun 2018.

Namun mereka menginginkan lebih banyak bukti untuk memahami ukuran makhluk ini.

“Kami terus berharap untuk menemukan lebih banyak penemuan,” kata Dean. Pada tahun 2020, ayah dan anak perempuan Justin dan Robbie Reynolds menemukan apa yang dicari Dean, 10 kilometer menyusuri pantai di Blue Anchor.

Sumber gambar, Tony Jolliffe/BBC

Komentari foto tersebut, Fosil tulang rahang yang baru ditemukan (atas) mengerdilkan tulang yang sama dengan yang ditemukan pada hewan seukuran orca (bawah)

“Saya sangat terkesan – sangat, sangat bersemangat. Saya tahu bahwa pada saat itu kita memiliki tulang rahang raksasa kedua dari salah satu ichthyosaurus besar seperti milik Paul,” kata Dean.

Paul bergegas ke pantai dan membantu mereka mencari tahu lebih banyak. “Saya menggali lumpur yang tebal,” katanya. “Setelah sekitar satu jam, sekop saya membentur sesuatu yang keras, dan tulang ini tetap utuh.”

Tim serta anggota keluarga terus mencari bagian rahang kedua, dan potongan terakhir ditemukan pada tahun 2022.

Komentari foto tersebut, Dean Lomax, Robbie Reynolds, Justin Reynolds dan Paul De La Salle dengan fosil tulang rahang makhluk itu

Penemuan ini memberi mereka lebih banyak bukti untuk memperkirakan ukurannya. Mereka kini telah menentukan bahwa hewan besar tersebut adalah spesies ichthyosaurus baru, yang mereka beri nama Ichthyotitan severnensis, atau kadal ikan raksasa Severn.

Dean ikut menulis makalah ilmiah terbaru bersama Robbie Reynolds – dan suatu hari mengatakan sampel yang dia temukan mungkin mengandung nama Robbie.

Sumber gambar, Gabriel Oguito

Saya sudah mengetahuinya dan mempelajarinya dengan sangat detail. Namun saya juga lega karena saya tidak perlu terlalu khawatir tentang hal itu, kata Paul.

Dean mengatakan penemuan ini menyoroti betapa pentingnya kolektor fosil amatir.

“Keluarga dan semua jenis orang bisa membuat penemuan menakjubkan,” katanya. “Anda tidak harus menjadi ahli dunia. Selama Anda memiliki kesabaran dan mata yang tajam, Anda bisa membuat penemuan.”