Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pukulan besar yang menciptakan bulan mungkin juga menyebabkan benua bergerak

Pukulan besar yang menciptakan bulan mungkin juga menyebabkan benua bergerak

Banyak ilmuwan mengatakan bahwa sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, Bumi bertemu dengan Theia, planet lain yang seukuran Mars. Ketika kedua dunia bertabrakan dalam sebuah pukulan besar, begitulah pemikirannya, puing-puing tersebut terlempar ke luar angkasa, terperangkap di orbit Bumi muda, merusak Bumi dan menyebabkan terbentuknya Bulan kita.

Namun tabrakan dengan Theia mungkin menyebabkan lebih dari itu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan bulan lalu di jurnal tersebut Surat Penelitian Geofisika. Dampaknya mungkin memicu hal lain: lempeng tektonik, mesin yang mendorong pergerakan lempeng benua dan samudera raksasa di bumi dan menyebabkan gempa bumi, letusan gunung berapi, dan pada akhirnya membentuk kembali permukaan planet kita setiap 200 juta tahun.

Para ilmuwan bumi telah lama mempelajari dan memperdebatkan asal usul lempeng tektonik, dan teori-teori lain telah dikemukakan. Qian Yuan, peneliti postdoctoral di Caltech dan penulis makalah baru, dan rekan-rekannya menjadikan tabrakan Theia sebagai sumber lempeng tektonik. Mereka menyimpulkan dari simulasi komputer bahwa peristiwa tersebut menghasilkan panas yang diperlukan pada masa-masa awal Bumi untuk memulai proses tersebut.

Tektonik dimulai dengan gumpalan magma super panas yang mendekati inti bumi, naik dan turun di bawah lempeng planet. Gumpalan awan dapat melemahkan kerak bumi, dan lava dapat meletus serta mendorong lempeng-lempeng besar ke samping.

Di bawah pengaruh ledakan lava, lempeng-lempeng tersebut bertabrakan satu sama lain, dan juga dapat menukik ke bawah lempeng lain dan masuk ke bagian dalam planet dalam proses yang disebut subduksi.

Dalam penelitian sebelumnya, Dr. Yuan menggambarkan “gumpalan” seukuran benua yang mengambang sekitar 1.200 mil di bawah permukaan bumi dekat inti bumi. Dia dan timnya percaya bahwa gumpalan tersebut adalah sisa-sisa Theia, yang ketika dilepaskan dengan keras, akan menghasilkan panas yang dibutuhkan untuk membentuk gumpalan pertama yang menggerakkan tektonik. Gumpalan raksasa tersebut diperkirakan terkait dengan gumpalan magma, yang berarti gumpalan tersebut dapat menjadi bahan bakar lempeng tektonik.

READ  NASA masih mengharapkan pesawat luar angkasa Starliner untuk mengembalikan astronot dari Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Simulasi menunjukkan bahwa dampak dahsyat yang menyebabkan terbentuknya Bulan memicu mesin yang menggerakkan lempeng tektonik,” kata Dr. Yuan.

Bukti lain ditemukan di Australia Barat. Di sana, di suatu tempat bernama Jack BukitBatuan tersebut mengandung kristal yang terbentuk sekitar 4,4 miliar tahun yang lalu, secara geologis, tidak lama setelah Theia bertabrakan dengan Bumi.

Kristal yang ditemukan di Australia disebut zirkon, hanya terbentuk jika terjadi subduksi lempeng, dan subduksi hanya dapat terjadi di planet dengan lempeng tektonik aktif.

Setelah Dr. Yuan mengetahui bahwa zirkon terbentuk segera setelah tumbukan Theia, dia menjadi yakin bahwa tumbukan tersebut ada hubungannya dengan permulaan lempeng tektonik.

Bradford Foley, ahli geofisika di Pennsylvania State University, berpendapat bahwa gagasan lempeng tektonik yang dimulai dari tumbukan planet ada gunanya. Namun dia mengatakan ini bukan satu-satunya cara tektonik bisa dimulai.

“Dampak raksasa adalah salah satu cara untuk membuat inti bumi menjadi sangat panas,” katanya. “Ini adalah ide yang menarik, dan saya senang melihatnya dipublikasikan untuk didiskusikan oleh komunitas ilmiah, namun ide tersebut dapat dengan mudah dilebih-lebihkan dan dibesar-besarkan di luar proporsi masyarakat umum.”

Penjelasan alternatif yang tidak dibantah oleh penelitian ini adalah bahwa pembentukan awal inti planet mungkin membuatnya cukup panas untuk memulai aktivitas tektonik, katanya.

Dr Yuan menjelaskan bahwa tantangannya terletak pada representasi akurat kondisi fisik planet kita lebih dari empat miliar tahun yang lalu.

“Kami yakin dengan model kami, tapi apakah model tersebut benar-benar mewakili keseluruhan Bumi yang sebenarnya?” Kata Dr. “Ini adalah pertanyaan yang harus dieksplorasi melalui pengujian di masa depan.”