Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Proyek CCS Perencanaan ExxonMobil di Cebu, Indonesia

ExxonMobil (NYSE:XOMDwi Soetjipto, kepala regulator hulu Indonesia SKK Migas, mengatakan dia merencanakan proyek pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon (CCUS) di kawasan raksasa Cebu di Jawa Timur.

Berbicara awal pekan ini, dia mengatakan bahwa SKK Migas BP (LON:PPProyek Tango Liquefied Natural Gas (LNG) di Papua, Cebu Black milik ExxonMobil, serta yang dipimpin Inpex (TYO:1605Proyek Abadi di daerah pemilihan Masala dengan Shell (AMS:R.D.S.A.)

Dwi mengatakan pengenalan program CCUS akan membantu meningkatkan volume investasi hulu migas.

Dia mengatakan pada hari Senin bahwa ExxonMobil diharapkan untuk menyerahkan rencana pengembangan proyek CCUS kepada SKK Mikas di daerah pemilihan Cebu. ExxonMobil mengoperasikan blok Cebu raksasa dengan bunga 45%. Bertamina, perusahaan minyak nasional Indonesia, juga merupakan pemegang saham utama dengan kepemilikan 45%. Tembaga – ExxonMobil sebelumnya dikabarkan akan mempertimbangkan pengabaian – Penghasil minyak terbesar di Indonesia.

ExxonMobil, yang mendirikan segmen solusi rendah karbon pada bulan Februari, berfokus untuk menciptakan bisnis penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) di Asia. Secara signifikan, ExxonMobil yakin memiliki kapasitas penyimpanan 300 miliar ton di Asia Tenggara saja, kata Tracy Lothian, Vice President Marketing, Finance and Business Development, Low Carbon Solutions, US Company, Katanya minggu lalu.

ExxonMobil memiliki kapasitas CCS terbesar di Asia Tenggara

Sementara itu, Repsol (BME:REPUTASIDia mengatakan awal bulan ini bahwa dia akan meluncurkan proyek CCS besar di Indonesia pada tahun 2027. Khususnya, proyek CCS, yang terhubung dengan pantai Blok Sahakemang, adalah yang terbesar di dunia dan perusahaan Repsol Spanyol pertama di Indonesia dan keduanya mengatakan.

Repsol Indonesia menetapkan tanggal untuk proyek CCS

Namun, Repsol memperingatkan bahwa salah satu tantangan utama yang dihadapi rencana CCS adalah kerangka peraturan di Indonesia. Meskipun Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia menargetkan untuk menerapkan peraturan CCS pada akhir tahun ini.

READ  Membuat peti mati, menyediakan tempat berlindung: Relawan menginjakkan kaki saat Pemerintah menenggelamkan Indonesia | Kesehatan global

IOC juga ingin memperkenalkan kebijakan karbon padat di Indonesia. Kebijakan karbon yang direncanakan belum final, tetapi pemerintah sedang menjajaki berbagai opsi.

Pada dasarnya, harus ada permintaan dari pengguna akhir agar CCS stabil, kata analis Credit Suisse Saul Gavonic dalam diskusi panel setelah meluncurkan laporan terbaru Global CCS Institute minggu lalu. Ada batasan untuk apa yang dapat dilakukan oleh produsen CCS, dan pada akhirnya pelanggan harus membayar untuk CCS karena menggunakan bahan bakar. Oleh karena itu, organisasi kebijakan di tingkat permintaan, terutama di Asia Pasifik, akan menjadi kunci untuk mengimplementasikan proyek CCS yang berkelanjutan, katanya.

Faktanya, Repsol merupakan tantangan lain untuk proyek CCS Sahakemong, yang akan diterima oleh mitra Petronas, Moko dan Repsol – meskipun karbon dioksida (CO2) adalah “tunduk pada perdagangan berjangka”.

Gavonic mencatat bahwa seiring IOC meningkatkan potensi proyek COCS, akan menarik untuk membayangkan seperti apa perusahaan besar seperti ExxonMobil, Woodsite, dan Shell dalam 20 tahun.

“Saya pikir banyak perusahaan bahan bakar fosil saat ini dapat dilihat menjadi penyeimbang karbon dan pedagang kredit karbon terbesar di dunia. Penciptaan dan penyebaran offset,” kata Gavonic.

“Jika kita berada di dunia di mana terjadi penurunan terus menerus dalam pasokan barang saat ini, itu akan benar-benar mulai menjadi jalur pertumbuhan baru yang menarik dalam 20 tahun. Langkah pertama ke arah itu adalah menetapkan standar internasional dan COP26 mungkin langkah ke arah yang benar,” katanya.

Direkomendasikan untukmu