Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Produsen iPhone Foxconn menyegel kemitraan EV dengan Indonesia

Logo Foxconn terlihat di gedung kantor pusat di Tucheng, Taipei County 25 Mei 2010. REUTERS / Nicky Loh

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

TAIPEI, 21 Jan (Reuters) – Foxconn . yang berbasis di Taiwan (2317.TW) mengatakan telah bermitra dengan Kementerian Investasi Indonesia dan beberapa perusahaan untuk mendukung pengembangan mobil listrik di negara Asia Tenggara itu, menambah serangkaian kesepakatan yang dilakukan oleh perakit iPhone.

Foxconn, Apple (AAPL.O) pembuat iPhone utama, telah memperluas aktivitasnya di kendaraan listrik (EV) dalam beberapa tahun terakhir, mengumumkan kesepakatan dengan startup AS Fisker Inc (FSR.N) dan grup energi Thailand PTT PCL (PTT.BK). Baca selengkapnya

Foxconn mengatakan telah menandatangani nota kesepahaman untuk lingkup investasi yang luas pada EV termasuk manufaktur baterai dengan Kementerian Investasi Indonesia serta Indonesia Battery Corporation, perusahaan energi PT Indika Energy. (INDY.JK) dan vendor skuter listrik Taiwan Gogoro.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Kerja sama yang bertujuan untuk membangun “ekosistem energi baru” di Indonesia, juga mencakup pengembangan industri pendukung EV seperti sistem penyimpanan energi, stasiun pertukaran baterai dan daur ulang, kata Foxconn dalam sebuah pernyataan.

Di bawah kemitraan, sebuah “platform MIH” terbuka yang menyediakan layanan perangkat keras dan perangkat lunak akan tersedia untuk perusahaan di Indonesia, kata pernyataan itu, tanpa memberikan rincian ukuran investasi atau rencana produksi.

Foxconn bertujuan untuk menyediakan komponen atau layanan ke 10% dari EV dunia pada tahun 2025 hingga 2027, Ketua Liu Young-way mengatakan, bersumpah untuk menurunkan manufaktur dan biaya lain untuk pembuatan mobil dengan pengetahuan perakitannya sebagai produsen elektronik kontrak terbesar di dunia.

Pelaporan oleh Yimou Lee; Diedit oleh Alexander Smith

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.