Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Podcast yang tidak dapat dijelaskan: 7 misteri tata surya yang belum dipecahkan oleh para ilmuwan

Podcast yang tidak dapat dijelaskan: 7 misteri tata surya yang belum dipecahkan oleh para ilmuwan

Lain kali Anda melihat bulan purnama yang cerah, pikirkan ini: Tidak ada yang tahu persisnya dari mana bulan berasal.

“Kami tidak tahu mengapa bulan ada di sini,” kata penulis sains Rebecca Boyle. tidak dapat dijelaskan – Podcast Vox yang mengeksplorasi misteri besar, pertanyaan yang belum terjawab, dan semua hal kami Belajar dengan menyelam ke dalam yang tidak diketahui. “Saya pikir banyak orang [the moon] Dianggap begitu saja, hal-hal membosankan semacam ini, dan galaksi dan nebula dan bintang-bintang dan planet-planet lebih menarik.”

Memang benar bahwa beberapa pertanyaan epik dalam sains ada di ruang terjauh – bagaimana dan kapan galaksi pertama terbentuk, apa yang terjadi di dalam lubang hitam – tetapi juga pertanyaan epik ada di sini, di lingkungan selestial kita, di lingkungan kita sendiri. tata surya sendiri.

Menjelajahi tata surya kita – bulan-bulan dan planet-planet di dalamnya – berarti lebih memahami apa yang mungkin terjadi di jangkauan terjauh alam semesta. Apa pun yang kita temukan atau temukan di halaman belakang kosmik kita akan membantu kita memahami apa yang mungkin terjadi di alam semesta yang lebih besar. Jika bukti kehidupan purba ditemukan di dunia yang tidak bersahabat seperti Mars, kita mungkin lebih memahami bagaimana kehidupan umum di tata surya lain. Jika kita memahami bagaimana dunia yang mungkin semarak Venus jatuh ke dalam kehancuran, kita mungkin memahami seberapa sering planet serupa di sekitar bintang lain mati di ujung dunia.

Misteri tata surya yang paling provokatif membantu kita memahami mengapa kita ada di sini, berapa lama kita bisa, dan apa yang mungkin kita tinggalkan. Berikut adalah beberapa misteri tata surya yang kami temui tidak dapat dijelaskan.

Untuk teka-teki lainnya, dengarkan dan ikuti tidak dapat dijelaskan Di mana pun Anda mendengarkan podcast.


Apa yang membunuh Venus?

Awan Venus ditangkap pada tahun 1974 oleh pesawat ruang angkasa Mariner 10 NASA.
NASA

“Hellscape” adalah kata yang paling tepat untuk menggambarkan permukaan Venus, planet kedua dari Matahari. Pada 900 derajat Fahrenheit, ini adalah planet terpanas di tata surya, berkat atmosfer yang hampir seluruhnya terbuat dari karbon dioksida, menghasilkan efek rumah kaca yang kuat. Awan asam sulfat yang sangat korosif diselimuti di atas wilayah vulkanik dari batuan beku yang sangat tajam. Tekanan di permukaan Venus sekitar 92 kali lipat dari yang Anda rasakan di permukaan laut di Bumi.

Namun, beberapa ilmuwan menduga bahwa Venus pernah menyerupai Bumi, dengan lautan air cair seperti yang mendukung kehidupan di planet kita. Ini mendorong pertanyaan eksistensial tentang kehidupan di Bumi.

Robin George Andrews, ahli vulkanologi dan penulis “Venus and Earth are Planetary Brothers” Gunung berapi raksasa: Apa yang mereka ungkapkan tentang Bumi dan dunia di luarnya. “Itu dibuat pada saat yang sama dan terbuat dari hal yang sama, namun bunganya mengerikan dan menakutkan dalam segala hal. Bumi adalah surga. Jadi mengapa kita memiliki surga di samping surga yang hilang?”

Ada dua hipotesis utama. Salah satunya adalah bahwa matahari memasak Venus sampai mati. Yang lainnya adalah bahwa gunung berapi telah melakukannya.

Bacaan mendalam: Bunga itu bisa saja surga tetapi berubah menjadi neraka. Penduduk bumi, hati-hati.


Dari mana datangnya bulan?

Pemandangan dari pesawat ruang angkasa Apollo 11 ini menunjukkan Bumi naik di atas cakrawala bulan.
Gambar HUM / Koleksi Gambar Global

Sebelum bulan terbenam, para ilmuwan mengira mereka tahu bagaimana bulan terbentuk. Teori yang berlaku adalah bahwa mereka terbentuk sangat mirip dengan planet: potongan-potongan material yang tersisa dari pembentukan Matahari, menggumpal. Tapi kemudian, astronot Apollo membawa kembali sampel dari permukaan bulan, dan bebatuan itu menceritakan kisah yang sama sekali berbeda.

“Para ahli geologi telah menemukan bahwa bulan ditutupi dengan jenis batuan khusus yang disebut anorthosite,” tidak dapat dijelaskan Produser Senior Meredith Hudenot menjelaskan di acara itu. “Bersinar, cerah, dan reflektif, inilah batu yang membuat bulan bersinar putih di langit malam. Pada saat itu, diperkirakan batu ini hanya dapat terbentuk dengan cara yang sangat spesifik. Magma.”

Tetapi magma berarti bahwa bulan pasti terbentuk dalam semacam bencana epik. “Sesuatu yang memompa begitu banyak energi ke bulan sehingga benar-benar meleleh,” kata Hoddinott. Para ilmuwan tidak yakin bagaimana semua ini terjadi. Tetapi setiap skenario adalah cerita sinematik dengan proporsi mengerikan yang berapi-api.

Bacaan mendalam: Bagaimana batu bulan Apollo mengungkapkan sejarah epik alam semesta


Apakah ada sisa kotoran manusia yang hidup di bulan?

Kantong sampah astronot ditinggalkan di bulan pada tahun 1969.
NASA

Selama misi bulan Apollo, astronot pergi ke bulan dan, untuk menghemat berat saat kembali ke Bumi, membuang sampah mereka ke belakang. Di semua misi Apollo, astronot pergi 96 tas kotoran manusia di bulan, dan mereka mengajukan pertanyaan penting astronomis yang menarik.

Kotoran manusia – terutama feses – penuh dengan kehidupan mikroba. Dengan pendaratan Apollo di bulan, kami membawa kehidupan mikroba di Bumi ke lingkungan paling ekstrem yang pernah ada. Yang berarti bahwa pemborosan di Bulan adalah pengalaman yang alami, meskipun tidak disengaja.

Pertanyaan yang dapat dijawab oleh pengalaman: Seberapa tangguh kehidupan dalam menghadapi lingkungan bulan yang mengerikan? Dalam hal ini, jika mikroba dapat bertahan hidup di bulan, dapatkah mereka bertahan hidup di antara planet atau? perjalanan antarbintang? Jika mereka berhasil bertahan, mungkin kehidupan bisa menyebar dari planet ke planet, menunggangi asteroid atau puing-puing ruang angkasa lainnya.

Bacaan mendalam: Astronot Apollo meninggalkan tabung mereka di bulan. Kita harus kembali ke omong kosong ini.


Apakah ada peradaban maju di Bumi sebelum manusia?

Ilustrasi superbenua Gondwana, sebuah daratan yang terbentuk sempurna sekitar 550 juta tahun lalu dan mulai hancur sekitar 180 juta tahun lalu.
Foto Sains Libra / Getty Images

Banyak ilmuwan selalu bertanya-tanya: Apakah ada kehidupan cerdas di kedalaman ruang angkasa? Tetapi ilmuwan iklim Gavin Schmidt dan astrofisikawan Adam Frank memiliki pertanyaan berbeda: Apakah ada kehidupan cerdas jauh di dalam sejarah Bumi? Bisakah kita menemukan bukti peradaban non-manusia maju yang hidup mungkin ratusan juta tahun yang lalu, terkubur di kerak bumi?

Ini bukan misteri “tata surya”, tetapi ini adalah skala kosmik. Intinya, Schmidt dan Frank bertanya-tanya: Seberapa besar kemungkinan bentuk kehidupan yang cerdas di planet mana pun – di sini atau di ruang terdalam – akan meninggalkan bekas, tanda keberadaan mereka? Dan dalam hal ini: ratusan juta tahun dari sekarang, akankah beberapa penjelajah luar angkasa yang telah mendarat di Bumi dapat menemukan jejak kaki manusia jika kita pergi jauh atau jauh?

Bacaan mendalam: Hipotesis Silurian: Dapatkah peradaban industri dideteksi dalam catatan geologis?


Bisakah kita mendorong asteroid keluar dari jalur tabrakannya dengan Bumi?

Bagaimana jika?
Tobias Roach/Penerbitan Masa Depan/Getty Images

Banyak bencana – letusan gunung berapi, gempa bumi, angin topan, tornado – tidak dapat dihindari. Para ilmuwan sedang berbicara tentang Kapan, bukan apakah mereka akan menyerang. Meskipun manusia Itu membuat beberapa kemalangan menjadi lebih burukBencana alam terjadi jauh sebelum kita berada di sini. Ini adalah fakta kehidupan di Bumi. Tapi satu jenis bencana tidak harus dihindari: tabrakan antara asteroid atau komet dan bumi.

Masalahnya adalah: Kami tidak pernah mencoba mengalihkan perhatian asteroid, dan kami tidak tahu apakah rencana untuk melakukannya akan berhasil.

Untuk membantu menjawab pertanyaan ini, tahun lalu NASA meluncurkan program Tes Pengalihan Asteroid Ganda (DART), sebuah kotak berukuran mobil dengan panel surya. Saat ini sedang dalam perjalanan ke asteroid setinggi 160 meter yang disebut Dimorphos. Pada musim gugur, DART akan menabrak Dimorphos dengan kecepatan 24.000 kilometer per jam (sekitar 15.000 mil per jam) dalam mengejar pertanyaan besar: Bisakah tabrakan mendorong asteroid ke orbit yang sedikit berbeda?

Bacaan mendalam: Pencarian untuk menghindari bencana asteroid berjalan dengan sangat baik


Apakah ada kehidupan di Mars?

Penjelajah ketekunan mengambil selfie di Mars.
NASA / JPL-Caltech / MSSS

Mars hari ini adalah gurun, tanpa tanda-tanda kehidupan yang terlihat. Tetapi selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah menemukan bukti hilangnya Mars, dahulu kala, yang mungkin sangat mirip dengan Bumi.

“Mars adalah tempat yang sangat berbeda hari ini dibandingkan 4 miliar tahun yang lalu, tetapi Anda dapat melihat bukti seperti apa itu,” kata ahli astrobiologi NASA Lindsey Hayes. “Anda melihat hal-hal seperti sisa-sisa delta sungai besar, yang menunjukkan tidak hanya aliran air, tetapi Anda mungkin memiliki banyak air yang mengalir dalam jangka waktu lama yang terus mengendapkan sedimen.”

Dan di mana ada air, mungkin ada kehidupan. Tahun lalu, penjelajah baru mendarat di Mars, dan ini adalah kesempatan terbaik kami untuk menjawab pertanyaan “Apakah pernah ada kehidupan di Mars?” Jika jawabannya “ya”, itu bisa mengubah pemahaman kita tentang seberapa luas kehidupan di alam semesta.

Itu tidak dapat dijelaskan Sebuah episode di Mars mengudara pada 22 Juni.

Bacaan mendalam: Penyelidikan terbaru NASA adalah kesempatan terbaik kami untuk menemukan kehidupan di Mars


Apakah ada planet kesembilan yang mengintai di kegelapan?

Pluto 13 Juli

Maaf, Pluto, mungkin ada planet kesembilan baru.
NASA-JHUAPL-SWRI

Pada tahun 2006, Persatuan Astronomi Internasional Suara untuk perubahan Definisikan apa yang dimaksud dengan planet, dan Pluto tidak memotongnya. Tidak ada lagi sembilan planet resmi di tata surya, tetapi delapan.

Tapi kemudian “kami mulai mendapatkan petunjuk bahwa sesuatu yang lain benar-benar ada – dan sebuah planet raksasa nyata yang kami pikir masih mengintai jauh dari Neptunus, menunggu untuk ditemukan,” kata astronom Mike Brown. tidak dapat dijelaskan. Para astronom belum menemukan planet ini, tetapi mereka meragukan keberadaannya: benda-benda jauh lainnya di tata surya tampaknya telah dipengaruhi oleh gravitasinya.

Bisakah petunjuk ini membawa kita ke planet kesembilan yang benar-benar baru? Bisa. Tapi akan sulit untuk menemukannya.

“Ini seperti mengambil sebutir pasir hitam kecil dan melemparkannya ke pantai,” kata Brown tentang proses penelitian tersebut. “Akan agak sulit untuk menemukannya di laut di antara yang lainnya. Dan itulah masalah Planet Sembilan.”

Bacaan mendalam: Mencari Planet 9


Jika Anda memiliki ide untuk topik acara mendatang, kirimkan email kepada kami di [email protected]

READ  Misteri kosmik: Para astronom menangkap bintang sekarat yang memuntahkan cincin asap