April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Petani Indonesia berjuang untuk tanah mereka di tengah ledakan pertambangan nikel

Petani Indonesia berjuang untuk tanah mereka di tengah ledakan pertambangan nikel

Wavoni (Indonesia): Tiga wanita berjaga di puncak bukit pertanian mereka dengan pisau IndonesiaPulau Wawoni mengarahkan pedangnya ke para penambang nikel yang bekerja di hutan di bawah.
“Saya mengarahkan pisau ke wajah mereka. Saya mengatakan kepada mereka: ‘Jika Anda menggaruk tanah ini, kepala akan terbang dan kami akan mempertahankan tanah ini sampai mati’,” kata warga desa berusia 42 tahun itu. RoaniMenggambarkan pertemuan baru-baru ini dengan beberapa penambang.
Lokasi penggalian tersebut merupakan bagian dari desakan besar perusahaan domestik dan asing untuk Indonesia, produsen nikel terbesar di dunia, untuk menambang komponen penting yang digunakan dalam baterai kendaraan listrik.
Warga dan kelompok hak asasi mengatakan kepada AFP bahwa ledakan itu mengancam hak tanah petani dan merusak lingkungan di daerah seperti Wawoni di wilayah Sulawesi yang kaya, rumah bagi kera hitam, burung Malayo, dan tarsius.
– ‘Kami hancur’ – Menghadapi prospek kehilangan tanah dan mata pencaharian mereka, sekitar selusin penduduk desa Wawoni bergiliran berjaga dari sebuah gubuk yang dikelilingi oleh pohon cengkih, menunggu penyusup saat mesin meraung di bawah.
Setelah sebuah perusahaan Indonesia menebang ratusan pohon rempah-rempah tropis milik keluarganya pada bulan Januari, Roani, yang hanya memiliki satu nama, bergabung dalam upaya untuk melindungi tanah tersebut.
“Ketika kami melihat bahwa tidak ada apa-apa, kami sangat terpukul,” katanya.
Roani mengatakan dia ingin melindungi tidak hanya tanah keluarganya tetapi juga tetangganya dari perambahan.
Tapi petani menghadapi lawan yang tangguh.
Meningkatnya permintaan global untuk logam yang digunakan dalam baterai lithium-ion dan baja tahan karat telah mendorong ekonomi besar seperti China dan Korea Selatan. Mobil listrik raksasa Tesla dan perusahaan pertambangan Brazil Vale, menjadi nol di Indonesia.
Sulawesi, salah satu pulau terbesar di dunia, kini memiliki puluhan pabrik pengolahan nikel dan beberapa proyek yang diumumkan.
– ‘Saya akan terus berjuang’ – Penambang nikel PT Gema Kreasi Perdana (PT GKP), yang dimiliki oleh salah satu keluarga terkaya di Indonesia, memiliki dua konsesi seluas 1.800 hektar (4.450 hektar) di Wawoni.
Penduduk pulau mengatakan sedang mencoba untuk memperluas lebih jauh, dengan staf berulang kali mendekati mereka untuk pembicaraan darat yang belum mereka dengar.
PT GKP, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia dan perusahaan energi lokal di Sulawesi Tenggara menolak berkomentar untuk cerita ini.
“Saya tidak mau menjual bahkan untuk 1 miliar rupee ($ 65.537),” kata petani jambu mete Hastadi, 42, yang sebagian tanahnya telah hancur.
Banyak pengunjuk rasa di Wavoni telah ditahan setelah sengketa tanah memicu demonstrasi, kerusuhan dan, dalam beberapa kasus, bentrokan bersenjata.
Hasthoma, seorang petani kelapa berusia 37 tahun, mengatakan dia ditahan selama 45 hari tahun lalu setelah bentrokan antara penduduk desa dan penambang.
Penduduk desa lainnya memblokir kendaraan penambang, membakar alat berat, dan beberapa menyandera penambang, menahan mereka dengan tali hingga 12 jam.
“Kalau saya diam… tempat tinggal kami akan dimusnahkan,” kata Hasthoma, yang dua hektar lahannya dirampas setelah dibebaskan.
“Saya akan terus berjuang untuk melindungi wilayah kami.”
Meskipun pendaftaran tanah tidak dikelola dengan baik di banyak wilayah di Indonesia, keputusan presiden yang dikeluarkan pada tahun 2018 mengakui hak petani atas tanah pemerintah yang digunakan oleh mereka.
Pengadilan beberapa kali memutuskan mendukung penggugat melawan investasi pertambangan, mengutip undang-undang tahun 2007 yang dirancang untuk melindungi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil seperti Wavoni.
Namun, meski Jakarta menggunakan sumber dayanya untuk memikat investor, banyak sengketa tanah berasal dari klaim yang tumpang tindih karena pemeriksaan hak milik yang tidak memadai.
“Masalahnya izin sering diberikan secara sepihak oleh pemerintah,” kata Penny Vijaya dari Dewan Pertimbangan Federasi Reforma Agraria.
“Setelah izin diberikan, ternyata sudah bertahun-tahun warga menggarap lahan tersebut. Hal inilah yang memicu konflik tersebut,” imbuhnya.
Di antara investor internasional terkemuka adalah perusahaan China.
Data pemerintah Indonesia menunjukkan perusahaan China membayar $8,2 miliar ke negara itu tahun lalu – lebih dari dua kali lipat $3,1 miliar pada tahun 2021.
Di Sulawesi Tengah, perusahaan China mendirikan fasilitas pengolahan bijih nikel sendiri dan membangun museum nikel.
Investasi itu harus dibayar mahal, memicu ketegangan atas polusi yang merajalela dan kondisi kerja yang buruk di fasilitas yang dikelola China, termasuk kerusuhan Januari yang mematikan.
Pesisir tenggara Sulawesi telah menanggung beban dampak lingkungan dari pertambangan.
Di sebuah desa di wilayah pulau Pomala, rumah panggung berdiri di atas lumpur merah berkarat tempat anak-anak berenang di air keruh.
Penduduk setempat mengatakan tanah yang terkontaminasi dari tambang nikel yang tersapu oleh hujan telah mengubah perairan pesisir Samudra Pasifik menjadi merah tua.
“Waktu tidak ada tambang, airnya tidak seperti ini. Bersih,” kata warga Guntur berusia 33 tahun.
Badan Usaha Milik Negara PT Aneka Tambang Tbk (Antam) merupakan salah satu perusahaan yang memiliki konsesi pertambangan di wilayah tersebut.
Namun sekretaris perusahaan Antam Syarif Faisal Alkadrie mengatakan kepada AFP “tidak ada aktivitas penambangan di sana”.
“Perusahaan selalu berkomitmen untuk menerapkan prinsip-prinsip praktik penambangan yang baik” dalam operasinya, katanya, mencatat bahwa perusahaan lain mengoperasikan konsesi dan sekitarnya.
Asep Solihin mengatakan nelayan juga terkena dampak pencemaran nikel, dan kini harus menempuh perjalanan lebih jauh dari sebelumnya untuk menangkap ikan.
Pria berusia 44 tahun yang pernah terlibat dalam protes terhadap proyek pertambangan itu mengatakan, “Kami hanya mampu bertahan.
“Di atas dipotong, di bawah lumpur. Bagaimana dengan generasi selanjutnya?”
Tidak semua penduduk setempat menentang rencana tersebut, dengan beberapa pekerjaan yang menyelamatkan berkat investasi, sementara yang lain melihat keuntungan usaha kecil mereka melonjak.
Sasto Udomo, 56, telah membangun sebuah toko di dekat Kentang di Morosi dimana dia menjual kepiting lada hitam dan nasi goreng.
“Saya mendukung penuh pabrik. Tadi kami tidak bisa menjual. Alhamdulillah penghasilan saya meningkat,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia membeli rumah dan tanah pertanian dengan penghasilannya.
Indonesia adalah ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dan Bank Dunia mengatakan telah membuat langkah besar dalam mengurangi kemiskinan dalam beberapa tahun terakhir.
Dalam pidatonya bulan lalu, Presiden Joko Widodo mengatakan negara “akan terus bergerak” dengan tujuan mencapai status negara maju.
Tapi petani seperti Royani mengatakan mereka menolak tunduk pada gerakan industri.
“Apa yang bisa kita lakukan,” tanyanya, karena dia menghabiskan sebagian besar harinya untuk menjaga dari penyusup.
Kisran Makati, Direktur Pusat Penelitian dan Advokasi HAM Sulawesi Tenggara, mengatakan mereka terpaksa mempertahankan tanahnya atau kehilangannya selamanya.