Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pesawat luar angkasa Dream Chaser lolos uji getaran

Pesawat luar angkasa Dream Chaser lolos uji getaran

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Sebuah kantor berita terkemuka

Mengoreksi

Kapal pertama dari jalur yang direncanakan, Tenacity, diselesaikan di pabrik perusahaan di Louisville, Colorado, pada bulan November dan kemudian dikirim ke Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Sandusky, Ohio.

× Menutup

Kapal pertama dari jalur yang direncanakan, Tenacity, diselesaikan di pabrik perusahaan di Louisville, Colorado, pada bulan November dan kemudian dikirim ke Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Sandusky, Ohio.

Pesawat ulang-alik Dream Chaser milik Sierra Space Company diuji di fasilitas getaran kuat NASA yang menyimulasikan kondisi selama peluncuran dan masuk kembali ke atmosfer, kata para pejabat pada Kamis menjelang rencana penerbangan perdananya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional tahun ini.

Pesawat luar angkasa pertama dari jalur yang direncanakan, Tenacity, diselesaikan di pabrik perusahaan di Louisville, Colorado, pada bulan November dan kemudian dikirim ke Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Sandusky, Ohio.

Di sana, kata NASA, kendaraan tersebut terkena fasilitas getaran mekanis, yang merupakan sistem getaran pesawat ruang angkasa paling kuat di dunia.

Selanjutnya, ia akan ditempatkan di ruang vakum besar di dalam Bumi, di mana ia akan mengalami suhu ruang yang rendah dan sangat tinggi, serta tekanan lingkungan yang rendah.

“Kami sangat gembira bahwa tahun ini kami memasuki operasi orbital NASA. Ini adalah tahun di mana kami mengubah cara kami menghubungkan Bumi dan ruang angkasa,” kata CEO Sierra Space Tom Weiss kepada wartawan pada acara pers saat pesawat ruang angkasa tersebut diperkenalkan di NASA. meluncurkan. konfigurasi” dikombinasikan dengan modul pengisian daya Shooting Star.

Dream Chaser memiliki kemiripan yang kuat dengan Space Shuttle, pesawat ruang angkasa ikonik NASA yang dinonaktifkan pada tahun 2011.

Tapi mereka jauh lebih kecil, terbang mandiri, memiliki sistem propulsi regeneratif berdasarkan hidrogen peroksida bersih, dan dirancang untuk digunakan kembali hingga 15 kali.

Sierra Space, sebelumnya dikenal sebagai Sierra Nevada Corporation, memenangkan kontrak pada tahun 2016 untuk mengoperasikan misi pasokan NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Penerbangan pertama akan mengirimkan kargo ke kompleks orbit pada tanggal yang tidak ditentukan tahun ini, dan akan dipasang di atas roket baru United Launch Alliance Vulcan Centaur, yang melakukan penerbangan perdananya pada bulan Januari.

Berbeda dengan Crew Dragon milik SpaceX, kapsul berbentuk permen karet yang mengapung di lautan dengan parasut, Dream Chaser secara teoritis dapat mendarat di landasan pacu di mana pun di dunia, sebuah fitur yang dipasarkan sebagai nilai jual bagi layanan pembelian pelanggan.

Versi masa depan akan dirancang untuk membawa kru.

Tujuan NASA adalah untuk menanamkan ekonomi swasta di orbit rendah Bumi, sehingga memungkinkan badan antariksa tersebut untuk fokus pada misi yang lebih ambisius ke Bulan dan Mars yang tidak memiliki insentif komersial.

Upaya Sierra Space lainnya termasuk membangun stasiun luar angkasa komersial bernama Orbital Reef.

READ  AI mengurangi masalah fisika kuantum 100.000 persamaan menjadi hanya empat